Impor Komponen Otomotif Melejit, Kemenperin Ingin IKM Isi Pasar

Nilai impor komponen otomotif pada Januari-Juni 2018 mencapai US$2,06 miliar, meningkat 33% dibandingkan periode yang sama tahun 2017 senilai US$1,54 miliar.
Thomas Mola | 27 November 2018 13:00 WIB
Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih meninjau komponen otomotif produksi IKM di Kementerian Perindustrian (Selasa 27/11/2018). - BISNIS.COM

Bisnis.com, JAKARTA--Kementerian Perindustrian menargetkan impor komponen otomotif turun signifikan melalui program link and match antara industri kecil menengah komponen dan perusahaan pemasok suku cadang ke pabrikan.

Sejauh ini, impor komponen otomotif masih cukup besar, sementara pelaku usaha komponen skala kecil kesulitan mencari pasar.

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih mengatakan, industri kecil menengah (IKM) memiliki peran penting dalam rantai pasok otomotif nasional.

Nilai impor komponen otomotif pada Januari-Juni 2018 mencapai US$2,06 miliar, meningkat 33% dibandingkan periode yang sama tahun 2017 senilai US$1,54 miliar.

"Ini menjadi pasar potensial bagi IKM untuk memproduksi komponen otomotif," ujarnya ketika membuka Diskusi Link & Match IKM Komponen Otomotif dengan Tier APM dan Industri Besar di Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Gati menjelaskan, jika melihat data tersebut maka bisa dikatakan banyak komponen otomotif yang masih didatangkan dari luar. Dia mengaku tidak mengetahui persis perbandingan komposisi impor dan kemampuan produksi dalam negeri.

Dia menuturkan, pemerintah mempersiapkan IKM agar mampu mengambil celah pasar yang selama ini diisi oleh produk impor. Terkait kebutuhan komponen, menurutnya, hanya dikatahui oleh industri besar dan produsen otomotif sehingga perlu duduk bersama untuk menjajaki kebutuhan yang bisa dipenuhi dari IKM lokal.

"Target saya nol, enggak ada impor, karena kalau diproduksi dalam negeri, orang tidak ada lagi pengangguran," tambahnya.

Tag : ikm komponen, Suku Cadang Mobil
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top