Volkswagen Siap Luncurkan Layanan EV-Ride-Hailing Otonom Pertama di Israel

Grup Volkswagen, Mobileye, dan Champion Motors mengumumkan rencananya untuk meluncurkan layanan mengemudi tumpangan diri pertama Israel pada 2019. Untuk ini, para mitra berencana membentuk perusahaan patungan.
Fatkhul Maskur | 30 Oktober 2018 15:00 WIB
Showcar ID. CROZZ - Volkswagen

Bisnis.com, WOLFBURG - Grup Volkswagen, Mobileye, dan Champion Motors mengumumkan rencananya untuk meluncurkan layanan mengemudi tumpangan diri pertama Israel pada 2019. Untuk ini, para mitra berencana membentuk perusahaan patungan.

Beroperasi sebagai "Mobilitas Baru di Israel," proposal kelompok itu secara resmi diterima oleh pemerintah Israel pada upacara di Smart Mobility Summit 2018 di Tel Aviv, Senin (29/10/2018).

Grup Volkswagen akan menyediakan kendaraan listrik (EV) dan membawa pengetahuan mendalam dan kompetensi tentang desain dan penyebaran layanan mobilitas yang berpusat pada pengguna.

Mobileye, perusahaan milik Intel, akan menyediakan Kit AV level 4-turn-key, solusi seperti driverless terdiri dari perangkat keras, kebijakan mengemudi, perangkat lunak keamanan, dan data peta.

Champion Motors akan menjalankan operasi armada dan pusat kendali.

Secara bersama-sama, ketiga perusahaan akan menambahkan platform mobilitas dan layanan, konten, dan alat Mobilitas-sebagai-Layanan lainnya, memastikan pengalaman pengendara yang mulus dalam penyebaran penawaran mobilitas sebagai layanan.

Pemerintah Israel telah berkomitmen untuk mendukung proyek di tiga bidang utama: memberikan dukungan hukum dan peraturan, berbagi infrastruktur yang diperlukan dan data lalu lintas, dan menyediakan akses ke infrastruktur sesuai kebutuhan.

Sementara "Mobilitas Baru di Israel" akan menjadi layanan mobilitas pertama di Israel dengan kendaraan yang bisa mengemudi sendiri, semua fasilitasi dan putusan akan diterapkan untuk semua usaha lain yang ingin mengoperasikan layanan mobilitas di Israel.

Volkswagen, Mobileye, dan Champion Motors akan menggunakan "Mobilitas Baru di Israel" untuk melayani sebagai situs beta global untuk menguji dan memperkenalkan model Mobility-as-a-Service dengan kendaraan listrik otonom.

Proyek ini akan dimulai pada awal 2019 dan skala untuk komersialisasi pada 2022. "Mobilitas Baru di Israel" akan bergulir secara bertahap dan tumbuh dengan cepat dari beberapa lusin ke ratusan kendaraan listrik self-driving.

Inisiatif ini memanfaatkan kekuatan mengganggu beberapa tren dalam industri otomotif: platform kendaraan otonom mengubah cara mengendalikan kendaraan, kendaraan listrik mengubah cara menggerakkan kendaraan, dan mobilitas sebagai layanan mengubah cara mengakses mobilitas.

“Kami sangat yakin bahwa kendaraan listrik yang mengemudi sendiri akan menawarkan Israel dan kota-kota di seluruh dunia mobilitas yang aman, bersih, dan bebas emisi, yang dapat diakses dan nyaman. Kami mencari hubungan dengan kemitraan ini dengan mitra lokal kami Mobileye dan Champion Motors dari Israel,” kata Herbert Diess, CEO dari Volkswagen Group, dalam keterangan persnya.

"Kami senang untuk memulai usaha patungan dengan OEM otomotif terkemuka di dunia, yang ditujukan untuk memberikan layanan mobilitas transformasional," kata Profesor Amnon Shashua, Mobileye CEO dan wakil Presiden Senior di Intel.

Dia mengatakan bahwa layanan Mobileye bertujuan untuk secara cerdas dan dinamis beradaptasi dengan kebutuhan mobilitas perkotaan di abad 21, memenuhi permintaan jarak tempuh mobilitas di dalam kota sambil meminimalkan biaya sosial langsung / tidak langsung - polusi udara / kebisingan, kemacetan dan keamanan.

Profesor Itzhak Swary, Ketua Dewan Direksi di Champion Motors, mengatakan bahwa perusahaannya berinvestasi dalam autotek dan mobilitas cerdas untuk terus menyediakan pelanggan Israel dengan produk dan layanan terbaik dan tercanggih di bidang ini.

"Kami bangga bermitra dengan Volkswagen dan memperkuat kolaborasi kami melalui proyek perintis ini, yang memposisikan Israel di ujung tombak inovasi."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Volkswagen AG

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top