Mercedes-Benz Hadapi Penyelidikan Regulator Keselamatan AS

Regulator keselamatan Amerika Serikat tengah menyelidiki Mercedes-Benz USA menyusul keterlambatan pemberitahuan penarikan produk (recall) kepada pemilik mobil dan pemerintah.
Aprianto Cahyo Nugroho | 29 Oktober 2018 07:03 WIB
Mercedes-Benz. - Daimler

Bisnis.com, JAKARTA – Regulator keselamatan Amerika Serikat tengah menyelidiki Mercedes-Benz USA menyusul keterlambatan pemberitahuan penarikan produk (recall) kepada pemilik mobil dan pemerintah.

National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA) menyatakan bahwa unit usaha dari Daimler AG tersebut bahwa mereka menemukan banyak contoh di mana pemilik mobil yang di-recall tidak diberitahukan dalam rentang waktu 60 hari yang dimandatkan oleh pemerintah federal.

“Perusahaan kadang-kadang menghilangkan informasi penting tentang masalah penyebab recall atau rincian tentang rencana recall tersebut," ungkap Stephen Ridella dari NHTSA dalam pesannya kepada Mercedes, seperti dikutip Bloomberg.

NHTSA juga memiliki pertanyaan tentang proses Mercedes-Benz sebelum membuat keputusan penarikan dan pemberitahuan kepada NHTSA tentang recall.

Produsen mobil mewah asal Jerman ini seringkali gagal memenuhi persyaratan kinerja yang diperlukan untuk mendukung NHTSA untuk mencari nomor identifikasi kendaraan, Divisi Manajemen Recall juga melakukan audit untuk menyelidiki hal-hal ini.

NHTSA mengatakan keterlambatan ini menyebabkan pemilik kendaraan yang berpotensi terkena dampak tidak dapat memperoleh informasi penting mengenai recall keselamatan pada kendaraan mereka.

Dalam pernyataan yang dikirim melalui e-mail, Mercedes mengatakan pihaknya melakukan setiap upaya untuk memastikan kampanye recall dan pemberitahuan kepada pelanggan dilaksanakan tepat waktu. Mereka juga mengungkapkan akan bekerja sama dengan NHTSA pada audit tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
mercedez benz

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top