Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Otomotif China Melambat 3 Bulan Beruntun

Penjualan mobil China turun 11,6% pada September 2018 dibandingkan periode yang sama 2017, menandai penurunan penjualan dalam tiga bulan berturut-turut di pasar mobil terbesar di dunia itu, demikian pengumuman asosiasi industri China, Jumat (12/10).
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 13 Oktober 2018  |  14:05 WIB
Pekerja merakit kendaraan di pabrik Changan Ford, perusahaan patungan antara Changan Automobile dan Ford Motor Company, di Harbin, provinsi Heilongjiang, China 22 Februari 2017. Foto diambil 22 Februari 2017.  - REUTERS
Pekerja merakit kendaraan di pabrik Changan Ford, perusahaan patungan antara Changan Automobile dan Ford Motor Company, di Harbin, provinsi Heilongjiang, China 22 Februari 2017. Foto diambil 22 Februari 2017. - REUTERS

Bisnis.com, BEIJING - Penjualan mobil China turun 11,6% pada September 2018 dibandingkan periode yang sama 2017, menandai penurunan penjualan dalam tiga bulan berturut-turut di pasar mobil terbesar di dunia itu, demikian pengumuman asosiasi industri China, Jumat (12/10).

Penjualan kendaraan turun menjadi 2,39 juta unit di tengah perlambatan pertumbuhan ekonomi dan perang dagang antara China dan Amerika Serikat, menyusul penurunan 3,8% pada Agustus dan penurunan 4,0% pada Juli.

Kendati demikian, penjualan kendaraan sempat meningkat 4,8% di Juni, dilansir Reuters.

Asosiasi Produsen Mobil China (CAAM) mengatakan, keseluruhan penjualan pada sembilan bulan pertama tahun ini mencapai 20,49 juta kendaraan, naik 1,5% dari periode yang sama tahun sebelumnya.

Baca juga: Lebih dari 18 juta mobil terjual di China selama Januari-Agustus

Perlambatan ekonomi menjadi berita buruk bagi pabrikan mobil internasional, dari General Motors hingga Toyota, yang memandang China sebagai sebagai penggerak pertumbuhan penjualan mobil di dunia.

Hal ini juga menjadi peringatan terkait dampak perang dagang terhadap pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan di negara Tirai Bambu itu.

Di tengah perlambatan, diler-diler mobil China yang tertekan meminta dorongan pemerintah untuk merevitalisasi pertumbuhan karena khawatir penuruan ini akan terus terjadi.

Industri kendaraan di China juga mengalami perubahan aturan dalam satu dekade terakhir, yakni mengizinkan pabrikan mobil asing memiliki saham mayoritas pada usaha patungan lokal (joint venture).

Perusahaan mobil mewah Jerman BMW mengatakan, Kamis (11/10), akan mengambil alih saham perusahaan lokal di China senilai US$4,2 miliar (Rp 63,9 triliun).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pasar China Pasar Mobil China

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top