Uni Eropa Terbelah Soal Target Pengurangan CO2 Mobil dan Van, Ini Peta Kubunya

Para menteri lingkungan Uni Eropa akan mencari kompromi pada Selasa (9/10/2018) hari ini tentang betapa sulitnya untuk mengekang emisi karbon dioksida dari mobil dan van, menyusul peringatan Jerman bahwa target yang terlalu keras dapat membahayakan industri dan biaya pekerjaan.
Fatkhul Maskur | 09 Oktober 2018 11:15 WIB
Jerman mendukung Uni Eropa mengusulkan target pengurangan 30% pada 2030. - REUTERS

Bisnis.com, LUXEMBOURG - Para menteri lingkungan Uni Eropa akan mencari kompromi pada Selasa (9/10/2018) hari ini tentang betapa sulitnya untuk mengekang emisi karbon dioksida dari mobil dan van, menyusul peringatan Jerman bahwa target yang terlalu keras dapat membahayakan industri dan biaya pekerjaan.

Dalam bentrokan antara kekhawatiran atas risiko lingkungan dari emisi dan daya saing industri, pemerintah Uni Eropa tetap terbelah menjelang pembicaraan tentang batas 2030 untuk memaksakan pada pembuat mobil kuat Eropa.

Jerman, dengan sektor otomotifnya yang besar, telah mendukung eksekutif Uni Eropa mengusulkan target pengurangan 30% pada 2030, dibandingkan dengan level 2021.

Prancis, Belanda, dan sejumlah negara lain, bagaimanapun, mendorong untuk batas ketat 40%, sejalan dengan target iklim yang lebih tinggi yang didukung oleh anggota parlemen Uni Eropa pekan lalu.

"Ini terlalu dekat untuk dihubungi," kata Greg Archer, seorang ahli dengan kelompok kampanye & Transportasi yang berbasis di Brussels, menambahkan bahwa sejumlah negara seperti Spanyol belum memilih kubu.

Austria, yang memegang kursi kepresidenan bergilir Uni Eropa, telah mengajukan kompromi 35% dengan harapan mencapai kesepakatan di antara 28 negara blok itu pada Selasa (9/10/2018).

Jika mereka mencapai kesepakatan, perundingan tentang hukum final dapat dimulai dengan dua badan pembuatan undang-undang Uni Eropa, Parlemen Eropa, dan Komisi Eropa lainnya, pada awal hari Rabu (10/10/2018).

Sumber-sumber Uni Eropa mengatakan bahwa Jerman, dengan dukungan negara-negara anggota Eropa timur, mungkin memiliki suara yang dibutuhkan untuk menjadi mayoritas pada pertemuan tersebut.

Batas di sektor transportasi - satu-satunya di mana emisi masih meningkat - bertujuan untuk membantu blok tersebut mencapai tujuan keseluruhannya untuk mengurangi gas rumah kaca setidaknya 40% di bawah tingkat 1990 pada 2030.

Perdebatan muncul sehari setelah rilis Panel Antarpemerintah PBB tentang Perubahan Iklim (IPCC), yang memperingatkan bahwa masyarakat harus mengambil "belum pernah terjadi sebelumnya" perubahan untuk memenuhi target pemanasan global yang lebih rendah.

Sumber : Reuters

Tag : uni eropa, uji emisi gas buang
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top