Uni Eropa Kembangkan VECTO Buat Ukur Emisi CO2 : FutureLab@Mercedes-Benz Trucks

Ketika batas-batas yang diberlakukan oleh standar Euro yang semakin ketat selama beberapa dekade dibandingkan, tingkat tantangan teknologi utama yang diatasi oleh produsen truk antara pengenalan Euro I pada Oktober 1993 dan Euro VI pada 31 Desember 2013 menjadi jelas.
Muhammad Khadafi | 29 Juni 2018 14:30 WIB
VECTO menciptakan transparansi yang lebih besar di pasar secara keseluruhan. - Mercedes Benz Trucks

Bisnis.com, STUTTGART - Ketika batas-batas yang diberlakukan oleh standar Euro yang semakin ketat selama beberapa dekade dibandingkan, tingkat tantangan teknologi utama yang diatasi oleh produsen truk antara pengenalan Euro I pada Oktober 1993 dan Euro VI pada 31 Desember 2013 menjadi jelas.

Teknologi yang sangat canggih telah diperkenalkan untuk mematuhi batas, membawa peningkatan bertahap dalam kualitas udara di kota-kota dan kota-kota. Sebagai contohnya nitrogen oksida, batas NOx saat ini ditentukan oleh standar Euro VI 95% lebih rendah dari batas yang ditentukan oleh Euro I. Dan ini telah disertai dengan konsumsi bahan bakar yang terus menurun - yang tidak berarti teknis.

Tantangan: Perjanjian Iklim Paris

Untuk juga memenuhi target yang ditentukan oleh Perjanjian Iklim Paris, semua negara di seluruh dunia harus mengurangi emisi CO2 mereka secara substansial. Karena kendaraan komersial berat menghasilkan sekitar 25% dari emisi yang disebabkan oleh lalu lintas jalan, Uni Eropa melihat perlunya merevisi undang-undang di sini.

Tantangan: mengurangi emisi CO2 kendaraan komersial berat jauh lebih rumit daripada mengurangi mobil penumpang karena ada banyak versi truk yang berbeda untuk tugas transportasi yang sangat bervariasi.

Emisi CO2 dan konsumsi bahan bakar adalah dua variabel linear saat mesin pembakaran digunakan. Dengan kata lain: mereka yang menghemat bahan bakar tidak hanya memperbaiki situasi biaya mereka sendiri, mereka juga melakukan sesuatu untuk lingkungan.

Meskipun secara drastis memperketat standar emisi untuk emisi nitrogen oksida dan partikulat, yang hanya bisa dipatuhi dengan solusi teknis yang pada awalnya meningkatkan konsumsi bahan bakar, konsumsi bahan bakar yang sebenarnya dari truk Mercedes-Benz tugas berat dan karena itu juga emisi CO2 telah turun 22% dalam 22 tahun terakhir menurut DEKRA.

Komisi Uni Eropa memutuskan untuk mengembangkan VECTO di masa depan memungkinkan perbandingan yang lebih baik dari konsumsi bahan bakar aktual truk dan emisi CO2 dan untuk membantu mencapai target Paris.

VECTO adalah singkatan dari "Vehicle Energy Consumption Calculation Tool" dan dikembangkan oleh Komisi bersama dengan produsen truk dan pemangku kepentingan lainnya.

Perangkat lunak VECTO adalah elemen sentral dalam proses yang rumit untuk menentukan emisi CO2 kendaraan komersial, pelaporan dan pemantauan. Dengan proses ini, Komisi Uni Eropa pada awalnya ingin menciptakan basis data yang kredibel untuk emisi CO2 kendaraan komersial dan untuk semua produsen.

Pengukuran Tepat

Data masukan penting diukur awalnya sebagai basis data untuk VECTO. Enam komponen memiliki pengaruh besar pada konsumsi bahan bakar: mesin, hambatan rolling ban, kendaraan itu sendiri dengan drag aerodinamis dan beratnya, transmisi, as dan akhirnya rakitan tambahan.

Dengan pengecualian dari rakitan tambahan, untuk mana nilai-nilai standar masih akan digunakan, nilai-nilai semua komponen yang disebutkan akan ditentukan secara metrologi untuk VECTO.

VECTO akan memproses semua data ini. Alat ini dapat menghitung emisi CO2 untuk setiap kendaraan komersial yang dikonfigurasikan dan area aplikasi yang ditetapkan. Hal ini memudahkan pelanggan untuk langsung membandingkan model kendaraan dan meningkatkan persaingan antara produsen, meskipun perangkat lunak itu memiliki batas dan tidak dapat menggambarkan semua situasi mengemudi, memuat dan aplikasi, misalnya.

Pengembangan VECTO

VECTO menciptakan transparansi yang lebih besar di pasar secara keseluruhan. Mercedes-Benz Trucks melihat pengantarnya sebagai langkah penting menuju sistem transportasi yang berkelanjutan dan mendukung pendekatan holistik terhadap pengurangan CO2.

Selanjutnya, mereka yang bertanggung jawab di Mercedes-Benz Trucks menuntut agar VECTO di masa depan memperhitungkan semua penghematan bahan bakar dan oleh karena itu pendekatan penghematan CO2 saat ini sudah tersedia di truk Mercedes-Benz.

VECTO belum termasuk penghematan yang dicapai dalam operasi nyata berkat penggunaan sistem antisipatif seperti Predictive Powertrain Control (PPC), misalnya. Model simulasi VECTO karenanya perlu dikembangkan lebih jauh lagi. Hal ini karena yang penting bagi operator transportasi masih konsumsi bahan bakar yang nyata, yang umumnya lebih rendah dari perhitungan VECTO dalam kasus Mercedes-Benz Trucks.

Tag : Standar Emisi, FutureLab@Mercedes-Benz Trucks
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top