Fiat Chrysler Tarik 5,3 Juta Mobil Lantaran Cacat Cruise Control

Fiat Chrysler Automobiles NV menarik lebih dari 5,3 juta kendaraan di Amerika Utara karena masalah yang dapat menggagalkan pengemudi mengaktifkan cruise control.
Muhammad Khadafi | 26 Mei 2018 17:40 WIB
Kendaraan pengangkut mobil Chrysler dari FCA Jefferson North Assembly Plant di Detroit, Michigan, 25 Mei 2018. - REUTERS

Bisnis.com, WASHINGTON - Fiat Chrysler Automobiles NV menarik lebih dari 5,3 juta kendaraan di Amerika Utara karena masalah yang dapat menggagalkan pengemudi mengaktifkan cruise control.

Cruise control adalah teknologi pengatur mesin kecepatan stabil tanpa membutuhkan pijakan pedal gas yang memungkinkan mobil bergerak dengan kecepatan stabil tanpa kaki harus menginjak pedal gas. Cruise control kerap juga disebut sebagai speed control atau autocruise.

Berdasarkan rilis Fiat Chrysler Auto, Jumat (25/5/2018), para pemilik diingatkan untuk tidak menggunakan fungsi tersebut sampai mereka mendapatkan upgrade perangkat lunak.

Produsen mobil Italia-Amerika itu mengatakan tidak ada cedera atau tabrakan yang terkait dengan kampanye penarikan besar tetapi mengatakan memiliki satu laporan dari pengemudi AS dari mobil rental Dodge Journey 2017 yang tidak dapat menonaktifkan kontrol kendaraan.

Fiat Chrysler, yang pada 2015 dipukul dengan denda dari regulator AS dengan total US$175 juta karena penyimpangan keamanan, tidak mengatakan berapa biaya penarikan akan terjadi.

Penarikan ini membahas apa yang disebut Fiat Chrysler sebagai rangkaian acara yang "sangat langka" yang dapat menyebabkan pengemudi tidak dapat menonaktifkan cruise control, perangkat elektronik yang memungkinkan kendaraan untuk mempertahankan kecepatan konstan tanpa intervensi pengemudi.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) mengatakan pada Jumat bahwa "sangat mendorong pemilik kendaraan untuk mengikuti peringatan" untuk berhenti menggunakan cruise control pada kendaraan yang ditarik kembali sampai diperbaiki.

Penarikan kembali mencakup lebih dari 4,8 juta kendaraan di Amerika Serikat dan 490.000 di Kanada, kata regulator.

NHTSA mengatakan pengemudi dapat mengalahkan sistem dengan mengerahkan paksa rem sampai kendaraan berhenti. Fiat Chrysler juga mengatakan kendaraan itu bisa dihentikan dengan beralih ke netral dan pengereman.

Saham Fiat Chrysler turun 2 persen dalam perdagangan sore di New York pada penarikan kembali.

Fiat Chrysler mengatakan bahwa pada saat sistem cruise control secara otomatis memulai akselerasi untuk membantu kendaraan mempertahankan kecepatan yang dipilih pengemudi, termasuk ketika menanjak. Jika akselerasi terjadi bersamaan dengan arus pendek di jaringan listrik tertentu, pengemudi tidak dapat menonaktifkan fungsi tersebut.

Fiat Chrysler mengatakan kendaraan dapat ditempatkan dalam mode parkir setelah berhenti, pada titik mana cruise-control dinonaktifkan.

Penarikan kembali melibatkan sekelompok kendaraan bertenaga bensin dengan transmisi otomatis dari berbagai model tahun 2014 hingga tahun model 2019. Sebagian besar kendaraan yang ditarik kembali mencakup model 2014-2018.

Di antara kendaraan yang ditarik adalah Chrysler 200, Chrysler 300, Chrysler Pacifica, Dodge Charger, Dodge Challenger, Dodge Journey, Dodge Durango, Jeep Cherokee, Jeep Grand Cherokee, Jeep Wrangler, dan Ram 1500, Ram 2500 dan pikap 3500 dan truk sasis Ram 3500/4500/5500.

Fiat Chrysler membuat pengumuman memasuki akhir pekan Hari Peringatan AS yang sibuk, yang secara tradisional dimulai musim mengemudi musim panas di Amerika Serikat.

Perusahaan juga menarik sejumlah kendaraan tambahan yang tidak ditentukan di Meksiko dan pasar lainnya, dan mengingat beberapa kendaraan Fiat Fremont yang dibangun di atas platform yang sama dengan Dodge Journey.

Perusahaan mengatakan juga mengingatkan bagi para pemilik di pasar lain untuk tidak menggunakan cruise control sampai penarikan selesai.

FIGHTING THE BRAKES

Menurut keluhan yang diajukan kepada NHTSA pada 2 Maret, pengemudi mobil sewaan Avis di Olathe, Kansas, sedang bepergian dengan kecepatan 70 mil per jam (110 km per jam) dengan kontrol kendaraan aktif, wiper dinyalakan,  dasbor instrumentasi ke nol dan kontrol mobil nonaktif.

"Saya bisa mengatasi mesin dengan rem dan membawa mobil ke sisi jalan," tulis pengemudi itu. "Itu masih berjalan dengan kecepatan mesin untuk mendukung 70 mph dan melawan rem."

Fiat Chrysler mengungkap bahwa masalah itu terungkap melalui tes yang dilakukan oleh para insinyurnya. "Meskipun keadaan luar biasa yang harus ada sebelum pelanggan akan mengalami masalah, kami mengambil tindakan ini karena kami sepenuhnya berkomitmen untuk keselamatan kendaraan," Mark Chernoby, Kepala Kepatuhan Teknis Fiat Chrysler.

“Kami memiliki solusi dan jaringan luas dealer yang sedang bersiap memberikan layanan. Kami mendorong pelanggan untuk mengikuti petunjuk pada pemberitahuan penarikan.”

Fiat Chrysler mengatakan perbaikan recall akan bebas biaya, dan akan mengingatkan pelanggan terdampak pada minggu depan. Kendaraan yang ditarik kembali secara kolektif telah dikendarai lebih dari 200 miliar mil.

Fiat Chrysler berjanji untuk meningkatkan prosedur keselamatan setelah dihukum oleh NHTSA pada 2015 karena penyimpangan keselamatan.

Pada Juli 2015, Fiat Chrysler menyetujui penyelesaian US$105 juta karena salah menangani hampir dua lusin kampanye penarikan yang mencakup 11 juta kendaraan. Ini menyetujui perjanjian persetujuan tiga tahun dan pemantauan oleh mantan Menteri Transportasi Rodney Slater.

Fiat secara terpisah didenda US$70 juta oleh regulator AS pada 2015 karena gagal melaporkan kematian dan cedera kecelakaan kendaraan sejak 2003. Pada 2015, Fiat Chrysler membukukan biaya setelah pajak sebesar 602 juta euro (US$705 juta), terutama untuk perkiraan biaya penarikan di masa mendatang.

Tag : Fiat Chrysler Automobiles, Recall Kendaraan
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top