Di Forum KAIDA, Nissan Komitmen Buat Mobil Listrik Makin Terkangkau

Nissan berkomitmen untuk membuat kendaraan listrik lebih mudah diakses oleh lebih banyak pelanggan karena masa depan mobilitas yang cepat mendekati, kepala Nissan Asia dan Oceania Yutaka Sanada baru-baru ini mengatakan kepada sebuah forum di Korea Selatan.
Muhammad Khadafi | 23 Mei 2018 11:50 WIB
Yutaka Sanada, Wakil Presiden Senior dan Kepala Nissan untuk Asia dan Oceania. - Nissan

Bisnis.com, SEOUL - Nissan berkomitmen untuk membuat kendaraan listrik lebih mudah diakses oleh lebih banyak pelanggan karena masa depan mobilitas yang cepat mendekati, Wakil Presiden Senior Regional dan Kepala Nissan untuk Asia dan Oceania Yutaka Sanada baru-baru ini mengatakan dalam sebuah forum di Korea Selatan.

Forum bertema "Masa Depan Mobilitas: Apakah Era EV Makin Dekat?" ini diorganisir oleh Asosiasi Pemasok dan Distributor Otomotif Korea (KAIDA) pada 16 Mei. Forum ini fokus pada strategi EV dari produsen utama, hambatan untuk mempercepat adopsi EV di pasar dan teknologi baterai EV.

Sanada mengatakan kepada Forum Otomotif KAIDA bahwa permintaan untuk kendaraan listrik (EV) meningkat seiring semakin banyak teknologi EV mencapai pasar, biaya turun dan permintaan pelanggan tumbuh untuk mobil yang lebih bersih dan efisien yang juga menarik untuk dikendarai.

"Belum lama ini, pada 2010, seluruh industri otomotif hanya menjual 61 EV di Korea," kata Sanada dalam siaran persnya Rabu (23/5/2018).

"Selama beberapa tahun terakhir, jumlah EVS terjual meningkat dua kali lipat setiap tahun menjadi lebih dari 10.000 tahun lalu. Di pasar seperti Jepang dan Eropa, angka ini bahkan lebih tinggi. Sebagai negara maju teknologi, Korea memiliki potensi untuk memimpin era ini. elektrifikasi di wilayah tersebut. "

Nissan sebelumnya telah mengumumkan rencana untuk Nissan LEAF baru, mobil listrik terlaris di dunia, yang akan tersedia di Korea dan enam pasar lainnya di Asia dan Oseania dalam tahun fiskal ini.

Pada pertengahan 2020-an, EV baterai akan lebih hemat biaya karena kemajuan teknologi membuat pembangkit listrik tenaga angin dan matahari lebih efektif dan lebih murah dan pemerintah semakin memperkenalkan standar efisiensi bahan bakar yang lebih ketat.

Sampai saat itu, percepatan era elektrifikasi berarti membuat mobil lebih tersedia dan lebih mudah diakses, Sanada mengatakan kepada pertemuan para pemimpin industri. Kolaborasi antara mitra swasta dan publik adalah kunci, bersama dengan merancang pendekatan jangka panjang yang disesuaikan untuk mengatasi setiap situasi unik pasar dan kebutuhan khusus.

"Era baru mobilitas ini tidak berarti bahwa semuanya akan tiba-tiba menjadi listrik," kata Sanada. "Hambatan perlu dihapus dan insentif ditawarkan sehingga potensi penuh EV dapat dicapai. Membuat EV lebih mudah diakses. Ini dapat termasuk insentif pajak dan stasiun pengisian daya di gedung apartemen, atau manfaat seperti area parkir khusus."

 

Tag : Nissan Leaf, Mobil Listrik
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top