Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

EPA Relaksasi Standar Efisiensi Bahan Bakar Mobil

Administrasi Trump pada Senin (2/4/2018) menolak rencana era Obama untuk membuat mobil lebih efisien bahan bakar, membuka proses panjang untuk melemahkan standar saat ini dan menempatkan California dan pemerintah federal pada jalur tabrakan atas emisi kendaraan.
Administrator EPA Scott Pruitt berbicara saat pertemuan yang dimpimpin Presiden AS Donald Trump mengenai infrastruktur di White House di Washington, 12 Februari 2018. /REUTERS
Administrator EPA Scott Pruitt berbicara saat pertemuan yang dimpimpin Presiden AS Donald Trump mengenai infrastruktur di White House di Washington, 12 Februari 2018. /REUTERS

Bisnis.com, WASHINGTON - Administrasi Trump pada Senin (2/4/2018) menolak rencana era Obama untuk membuat mobil lebih efisien bahan bakar, membuka proses panjang untuk melemahkan standar saat ini dan menempatkan California dan pemerintah federal pada jalur tabrakan atas emisi kendaraan.

Scott Pruitt, administrator Badan Perlindungan Lingkungan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa standar pada model 2022 hingga 2025 kendaraan tidak sesuai dan harus direvisi.

Pemerintahan Obama menetapkan standar efisiensi bahan bakar rata-rata armada "terlalu tinggi" dan "membuat asumsi tentang standar yang tidak sesuai dengan kenyataan," kata Pruitt. Dia tidak menawarkan merevisi spesifik.

Standar-standar itu menyerukan penggandaan pada 2025 efisiensi bahan bakar rata-rata kendaraan baru yang dijual di Amerika Serikat hingga sekitar 50 mil (80 km) per galon. Para pendukung mengatakan mereka bisa membantu memacu inovasi dalam teknologi bersih.

California telah lama diizinkan oleh pengabaian EPA untuk menerapkan standar yang lebih ketat daripada yang Washington lakukan pada emisi kendaraan dari beberapa polutan. Dan 12 negara lainnya,

termasuk New York, Pennsylvania dan Massachusetts, mengikuti jejak California pada mobil yang lebih bersih.Itu telah menyiapkan pertempuran pada efisiensi kendaraan antara California, negara bagian AS yang paling padat penduduknya dan pasar mobil yang besar, serta administrasi Presiden Donald Trump.

Pruitt adalah pendukung besar hak negara untuk mengatur dirinya sendiri, tetapi menentang dorongan California untuk mobil yang lebih hijau. Pengabaian California untuk menerapkan standar efisiensi sendiri sedang diperiksa ulang, kata EPA. Ini adalah "kepentingan Amerika terbaik untuk memiliki standar nasional," kata Pruitt dalam rilisnya.

Gubernur California Jerry Brown mengecam tindakan EPA. "Penyalahgunaan kekuasaan yang sinis dan ini akan meracuni udara kita dan membahayakan kesehatan semua orang Amerika," kata Brown.

Mary Nichols, Kepala Dewan Sumber Daya Udara California, mengatakan bahwa negaranya "akan dengan gigih membela standar kendaraan bersih yang ada."

Para eksekutif industri otomotif belum secara terbuka meminta pengurangan spesifik dalam persyaratan yang dinegosiasikan dengan pemerintahan Obama pada 2011 sebagai bagian dari kesepakatan bailout.

Akan tetapi mereka mendesak Pruitt dan Trump untuk merevisi standar Obama sehingga menjadi lebih mudah dan lebih murah untuk memenuhi target yang kompleks, yang bervariasi tergantung pada ukuran kendaraan dan apakah mereka diklasifikasikan sebagai mobil atau truk.

Pabrikan mobil juga ingin menghindari tambal sulam aturan yang akan menambah biaya untuk manufaktur mesin. “Cara terbaik untuk mencapai tujuan bersama kami adalah di bawah satu program nasional yang menyediakan jalur yang agresif namun dapat dicapai, berbagai alat kepatuhan, dan faktor dalam peran pelanggan,” kata John Bozzella, Presiden dan CEO Asosiasi Global Automakers.

Gloria Bergquist, Juru Bicara Aliansi Produsen Mobil, mengatakan Pruitt membuat keputusan yang tepat dan bahwa pemerintah sedang bekerja untuk meningkatkan ekonomi bahan bakar dan "membuat kendaraan baru terjangkau bagi lebih banyak orang Amerika."

Perubahan pada standar dapat memengaruhi pabrikan mobil, termasuk Ford Motor Co, General Motors Co, dan Tesla Inc. Pemasok mobil dengan hati-hati optimis tentang pembuatan rencana efisiensi bahan bakar nasional. Steve Handschuh, Kepala Asosiasi Produsen Motor dan Peralatan, mengatakan sementara kelompoknya mendukung penyesuaian dan fleksibilitas "kami tidak mendukung perubahan signifikan terhadap standar."

Pemerhati lingkungan mencela keputusan Pruitt, mengatakan standar yang lebih ketat akan memangkas emisi karbon dioksida gas rumah kaca. Para pendukung standar ekonomi bahan bakar rata-rata perusahaan, atau CAFE, mengatakan bahwa mereka telah menyebabkan keuntungan besar dalam teknologi otomotif dan bahwa merelaksasi mereka akhirnya bisa merugikan penjualan mobil AS di negara-negara Eropa dan Asia yang bergerak menuju mandat untuk mobil listrik.

Itu akan "mengambil Amerika mundur dengan membahayakan pengamanan yang berhasil yang bekerja untuk membersihkan udara kita, menghemat uang pengemudi di pompa, dan mendorong inovasi teknologi yang menciptakan lapangan kerja," kata Luke Tonachel, seorang pendukung kendaraan bersih di Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Muhammad Khadafi
Editor : Fatkhul Maskur
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler