PLN dan 7 PTN Targetkan Bus Listrik Beroperasi April 2019

Kolaborasi PLN dan tujuh perguruan tinggi negeri dalam program pengembangan listrik menargetkan operasionalisasi bus bertenaga listrik di sejumlah kawasan terbatas mulai April 2019.
Agne Yasa | 28 Februari 2018 20:53 WIB
Penggagas mobil listrik Dasep Ahmadi (kanan) uji coba pada Bus Listrik Ahmadi rancangannya di Cilodong, Depok, Jawa Barat, Rabu (26/11/2014). Bus listrik berkapasitas 60 penumpang ini memiliki daya 220 KW atau setara 294 HP dengan kecepatan maksimal 80 km/jam menggunakan baterai lithium ferophospat 150 kwh serta memiliki sistem monitoring pengemudi, yang dibanderol harga Rp3 miliar. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kolaborasi PLN dan tujuh perguruan tinggi negeri dalam program pengembangan listrik menargetkan operasionalisasi bus bertenaga listrik di sejumlah kawasan terbatas mulai April 2019.

Ketujuh perguruan tinggi tersebut Universitas Indonesia (UI), Institut Pertanian Bogor (IPB), Institut Teknologi Bandung (ITB), Universitas Gadjah Mada (UGM), Universitas Diponegoro (Undip), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), dan Universitas Udayana (Unud).

Sofyan Basir, Direktur Utama PLN, mengatakan bahwa dalam pengembangan bus listrik, perguruan tinggi negeri akan mempersiapkan rancangan kendaraan, analisis biaya, pengujian performa, dan kemudian pembangunan beberapa model sistem kendaraan listrik.

"Ini akan diuji coba nanti," kata Sofyan dalam acara penandatangan perjanjian kerja sama antara PLN dengan 7 perguruan tinggi negeri, Rabu (28/2/2018).

Dia mengatakan bus listrik akan beroperasi di area terbatas, seperti kampus tujuh perguruan tinggi negeri itu, kawasan wisata Nusa Dua Bali, kompleks Stadion Gelora Bung Karno, dan Bandara Internasional Soekarno Hatta.

Joni Hermana, Rektor Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), mengatakan hampir seluruh komponen untuk pengembangan mobil listrik sudah bisa diproduksi di Indonesia, kecuali baterainya.

Dia mengatakan untuk baterai memang ada beberapa komponen yang membuat Indonesia tergantung dengan asing. "Jadi hambatan kalau bisa dibilang baterai tergantung pada asing," ujarnya.

Kadarsah Suryadi, Rektor Institut Teknologi Bandung (ITB), mengatakan terdapat tiga komponen dalam inovasi yaitu CIS, commitment, involvement, dan support.

Sebetulnya, pengembangan bus bertenaga listrik di Indonesia telah dikembangkan sejak lama. Namun, seiring dengan bergantinya rejim, kabar bus listrik seperti hilang diterpa angin.

Tag : Mobil Listrik, Bus Listrik
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top