MOBIL LISTRIK, Aliansi Renault-Nissan Gandeng Dongfeng Perkuat Penetrasi ke Pasar China

Aliansi Renault-Nissan akan memperluas penetrasi ke pasar China dengan menggandeng Dongfeng Motor Group Co untuk kendaraan listrik pertamanya yang didesain secara lokal, seiring dengan semakin ketatnya peraturan emisi di pasar mobil terbesar dunia itu.
Fatkhul Maskur | 30 Agustus 2017 09:00 WIB
Ilustrasi: Pekerja sedang melakukan pemeriksaan pada pabrik assembling Renault di Wuhan, Hubei, China. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Aliansi Renault-Nissan akan memperluas penetrasi ke pasar China dengan menggandeng Dongfeng Motor Group Co untuk kendaraan listrik pertamanya yang didesain secara lokal, seiring dengan semakin ketatnya peraturan emisi di pasar mobil terbesar dunia itu.

Renault SA, Nissan Motor Co dan Dongfeng mendirikan perusahaan patungan untuk mengembangkan model mobil bertenaga baterai berdasarkan platform kendaraan sport kecil milik aliansi Prancis-Jepang, kata perusahaan tersebut, Selasa (29/8/2017). Kendaraan ini akan diunjukkan di ruang pamer pada 2019.

Pembuat mobil mempercepat investasi kendaraan listrik di China untuk memenuhi peraturan lingkungan yang lebih ketat yang mulai berlaku di pasar utama. Mulai tahun depan, pembuat mobil yang gagal memenuhi emisi berbasis armada dan batas bahan bakar ekonomi bisa menghadapi denda di bawah kerangka kerja dan perdagangan baru China.

Pekan lalu, Ford Motor Co mengatakan akan menjajaki usaha dengan Anhui Zotye Automobile Co. untuk memproduksi EVS. Pada Mei, Volkswagen AG mendapat persetujuan kemitraan dengan Anhui Jianghuai Automobile Group untuk memproduksi mobil listrik. Daimler AG dan BMW juga memiliki merek mobil listrik di bawah kemitraan mereka dengan BYD Co. dan Brilliance China Automotive Holdings Ltd.

Renault dan Nissan masing-masing memegang 25% dari eGT New Energy Automotive Co., dengan Dongfeng Motor memiliki sisanya, kata perusahaan tersebut. Juru bicara Renault-Nissan menolak memberikan rincian investasi untuk usaha tersebut, yang mulai beroperasi pada Juli.

Dongfeng adalah mitra lama perusahaan Prancis dan Jepang dan saat ini membuat SUV Kadjar dengan sedan Renault dan Teana dengan Nissan di China. Dongfeng akan memproduksi kendaraan listrik di sebuah pabrik di Shiyan, Provinsi Hubei.

Dominasi China

Sementara Nissan Leaf dirakit di daratan China dan dijual sebagai Venucia e30 sejak 2014, EV baru - yang menurut perusahaan akan menelan biaya sekitar US$8.000 - akan menjadi model pertama aliansi yang dirancang dari nol di China.

Pembuat mobil Jepang telah berjuang untuk menjual Leaf terutama karena harganya terlalu tinggi dibandingkan dengan EVs buatan lokal. Sebagai bagian dari reposisi, Nissan bulan ini menjual anak perusahaan yang memproduksi baterai untuk perusahaan modal swasta Leaf to Chinese GSR Capital seharga sekitar US$1 miliar.

Dongfeng telah secara aktif bermitra dengan pembuat mobil internasional. Produsen berbasis Wuhan, Hubei mengakuisisi 14% saham di PSA Group pada 2014 dan membuat SUV dan sedan untuk papan nama Citroen perusahaan Perancis. Dongfeng juga bermitra dengan Honda Motor Co dan Kia Motors Corp.

Aliansi tiga arah Renault, Nissan dan Mitsubishi Motors adalah produsen mobil listrik kelas-massal terkemuka di dunia. Penjualan kumulatif kendaraan seperti Leaf, Renault's Zoe dan Mitsubishi's i-Miev menduduki posisi 481.000 unit hingga akhir Juni.

China meraup enam tempat teratas dalam indeks global produsen kendaraan listrik sebagai tanda strategi untuk mengembangkan sektor ini dapat membuat kemajuan. BYD, Jiangling Motors Corp. dan BAIC Motor Corp. memimpin grup yang mengalahkan rival Eropa dan Jepang. Pembuat mobil A.S. tidak berhasil masuk sepuluh besar.

Penjualan kendaraan bertenaga baterai naik 34% menjadi 204.000 unit dalam tujuh bulan pertama tahun 2017, menurut China Association of Automobile Manufacturers.

Pemerintah China berencana meningkatkan produksi kendaraan energi baru tahunan - istilahnya untuk mobil bertenaga baterai, hibrida plug-in dan kendaraan sel bahan bakar - sampai 2 juta unit pada 2020.

Mobil semacam itu diharapkan menghasilkan lebih dari seperlima dari total penjualan pada 2025, menurut rencana industri otomotif terbaru yang dikeluarkan oleh Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi.

Tag : mobil listrik, nissan, renault, INDO DONGFENG
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top