Ford & Vanderbilt: Tak Harus Mobil Otonom, Cruise Control Adaptif Mampu Mitigasi Hantu Kemacetan

Para peneliti dari Ford dan Vanderbilt University menunjukkan pada pekan ini bahwa kemacetan lalu lintas dapat diminimalkan dengan meluasnya penggunaan cruise control adaptif yang tersedia saat ini di sebagian besar kendaraan Ford.
Muhammad Khadafi | 30 Juni 2018 19:30 WIB
Hal terpenting adalah bagaimana para pengendara mempraktikkan cara mengemudi yang baik. - Ford Motor

Bisnis.com, MICHIGAN - Para peneliti dari Ford dan Vanderbilt University menunjukkan pada pekan ini bahwa hantu kemacetan lalu lintas dapat diminimalkan dengan penggunaan cruise control adaptif yang tersedia saat ini di sebagian besar kendaraan Ford.

Tim melakukan apa yang diyakini sebagai demonstrasi terbesar dan paling realistis dari jenisnya, menunjukkan bahwa teknologi yang ada dapat membantu meminimalkan kemacetan lalu lintas, yang terjadi karena alasan yang tidak ada dan dapat menyebabkan gangguan lalu lintas yang berbahaya.

Pada lintasan tes Ford yang telah ditutup, 36 pengemudi melakukan simulasi lalu lintas jalan raya normal menggunakan kontrol pelayaran adaptif, yang secara otomatis dapat memperlambat dan mempercepat untuk mengimbangi mobil di depan tanpa merasa lelah atau terganggu. Para pengemudi itu kemudian mengendarai kendaraan yang sama, tetapi tanpa teknologi - yang berarti mereka harus mengerem secara manual dan mempercepat kendaraan.

Hasilnya: kendaraan yang menggunakan cruise control adaptif mengurangi dampak dari peristiwa pengereman lebih dari kendaraan tersebut tanpa teknologi yang diaktifkan. Bahkan dengan hanya satu dari tiga kendaraan yang menggunakan cruise control adaptif, tes ini menghasilkan manfaat traffic-busting yang sama.

“Perjalanan keluarga Fourth of July  yang menyenangkan dapat dengan cepat menjadi menjengkelkan ketika lalu lintas melambat hingga merangkak, terutama sekali Anda tahu bahwa tidak ada alasan untuk kemacetan,” kata Michael Kane, supervisor Ford Co-Pilot360 Technology, dalam keterangan pers, Sabtu (29/6/2018).

"Kami mendorong pemilik Ford yang memiliki kendali cruise adaptif untuk menggunakannya selama perjalanan musim panas mereka dengan harapan teknologi pintar saat ini dapat menjadi langkah pertama untuk membantu memudahkan perjalanan."

Ford saat ini menawarkan cruise control adaptif pada 71% modelnya di AS.

"Selama bertahun-tahun, peneliti dan insinyur lalu lintas mencari teknologi kendaraan pintar untuk mengurangi kemacetan lalu lintas, apakah itu kendaraan yang berbicara satu sama lain atau kendaraan yang dapat memprediksi jalan di depan," kata Daniel Work, profesor teknik sipil di Vanderbilt University.

Menurutnya, “Demonstrasi ini adalah kesempatan unik untuk memahami bagaimana teknologi bantuan pengemudi aktif yang tersedia secara komersial dapat digunakan untuk memengaruhi aliran lalu lintas secara positif.”

Daniel Work dan periset PhD Raphael Stern telah bekerja dengan dukungan National Science Foundation untuk menentukan bagaimana teknologi pintar dapat memberikan jalur untuk lebih sedikit gangguan lalu lintas, dan mengurangi konsumsi bahan bakar secara keseluruhan. Mereka berencana menerbitkan hasil demonstrasi Ford dalam jurnal akademis yang akan datang.

Kutukan Hantu Kemacetan

Pada kasus kecelakaan, faktor manusia - seperti masuk lalu lintas tanpa sinyal, mengemudi terganggu, kebiasaan mengemudi yang buruk dan waktu reaksi atau pengereman yang tidak perlu - adalah penyebab utama kemacetan lalu lintas hantu.

Sebagai contoh, begitu salah satu pengemudi menginjak rem, reaksi berantai dapat terjadi ketika pengemudi lain menekan remnya, menyebabkan arus lalu lintas berhenti.

"Tidak seperti kemacetan lalu lintas yang disebabkan oleh kecelakaan atau pembangunan jalan, kemacetan lalu lintas phantom muncul entah dari mana," kata Work.

"Gabungan, biaya lalu lintas commuter Amerika bertambah rata-rata 41 jam setahun duduk di jalan dengan biaya US$1.400 per komuter." Angka-angka ini memperhitungkan produktivitas yang hilang, bahan bakar yang terbakar saat pemalasan dan peningkatan keausan.

Tahun ini, Ford Motor meluncurkan FordCo-Pilot360, rangkaian teknologi driver-assist paling canggih, merek pesaing non-mewah lainnya tidak menawarkan standar ini di Amerika Utara, untuk membantu orang-orang menavigasi kondisi yang menantang ini.

Ford Co-Pilot360 mencakup pengereman darurat otomatis standar dengan deteksi pejalan kaki, sistem informasi titik buta, sistem lane keeping, kamera cadangan belakang, dan lampu depan high-beam otomatis.

Model Edge 2019 yang baru adalah kendaraan pertama Ford yang menawarkan cruise control adaptif dengan teknologi centering lane baru, memberikan dukungan pada perjalanan panjang dengan membantu menjaga kendaraan tetap berada di jalurnya.

Teknologi cruise control adaptif Ford - awalnya diperkenalkan pada 2006 - telah secara konsisten ditingkatkan untuk membantu dalam berbagai kondisi di seluruh mobil, truk, dan SUV perusahaan, seperti F-Series F-150 dan Super Duty.

Demonstrasi Ford: Kontrol Kendaraan Adaptif vs Kutukan Kemacetan

Tiga jalur dari 12 kendaraan masing-masing diuji pada oval kecepatan tinggi tertutup yang mensimulasikan jalan raya. Kendaraan utama di setiap jalur melambat dari 60 ke 40 mph untuk meniru gangguan lalu lintas.

Tanpa teknologi ACC, pengemudi masing-masing mengerem lebih keras daripada kendaraan di depan, yang menyebabkan gelombang pengereman yang menjadi lebih jelas di bawah arus lalu lintas. Dengan kata lain, pengendara non-ACC memperkuat acara pengereman awal, dalam beberapa kasus ke titik di mana lalu lintas melambat ke perayapan.

Demonstrasi itu diulang dengan semua kendaraan menggunakan cruise control adaptif ditetapkan pada 62 mph, hanya sedikit lebih tinggi dari kendaraan utama untuk memastikan kendaraan tetap dalam peleton konstan. Dalam demonstrasi ini, sistem ACC mengungguli pengemudi manusia di hampir setiap situasi pengereman.

Dalam sekali jalan, ACC benar-benar menekan gelombang pengereman sehingga mobil terakhir di lajur hanya melambat sebesar 5 mph bukannya datang ke posisi diam.

"Fakta bahwa kami melihat sistem ACC yang komersial dapat sepenuhnya menekan cadangan lalu lintas yang cukup mengesankan," kata Work. "Dan sementara kami tahu ini tidak akan terjadi di setiap situasi atau dalam setiap keadaan, sangat menjanjikan untuk melihat bahwa sistem ACC yang tersedia secara komersial sudah dapat memiliki efek yang diinginkan dalam skenario mengemudi normal sehari-hari."

Tim juga mengurangi jumlah kendaraan aktif ACC menjadi 33%. Ini adalah peneliti ambang rendah telah lama percaya bisa membantu menekan masalah kemacetan lalu lintas phantom. Hasilnya mirip dengan demonstrasi ACC penuh.

"Sistem kontrol kendaraan adaptif tidak lelah atau terganggu, mereka secara konsisten melihat kendaraan di depan," kata Kane. "Plus, mereka diprogram untuk memberikan jarak yang lebih konsisten antara kendaraan sehingga mereka dapat lebih merespon kecepatan dan jarak kendaraan di depan."

Menurut Work, sementara sistem otomatis dapat berfungsi dengan konsistensi yang lebih besar, manusia masih memiliki satu keuntungan besar atas sistem mesin: kemampuan mereka untuk melihat satu atau lebih kendaraan di depan, yang memungkinkan mereka untuk lebih tepat dalam respon kemacetan lalu lintas.

“Hal penting dari semua ini adalah untuk manfaat semua orang perlu berlatih mengemudi yang baik. Berikan banyak ruang antara Anda dan kendaraan di depan, tetap waspada dan itu akan selalu membantu arus lalu lintas lebih lancar, dan membantu kita semua sampai ke tujuan tepat waktu,” kata Kane.

Tag : Ford Motor, Mobil Cerdas, Cruise Control
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top