Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

China Patok Target Penjualan Mobil Listrik Dapat Berkontribusi Hingga 45% pada 2027

China telah menargetkan penjualan mobil energi baru atau new energy vehicle (NEV) berkontribusi sekitar 45% dari total penjualan pada 2027.
Mobil listrik BYD Denza N7 tipe SUV elektrik dipamerkan dalam pameran di Beijing, China pada Senin (3/7/2023). - Bloomberg/Qilai Shen
Mobil listrik BYD Denza N7 tipe SUV elektrik dipamerkan dalam pameran di Beijing, China pada Senin (3/7/2023). - Bloomberg/Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA - China telah menargetkan penjualan mobil energi baru atau new energy vehicle (NEV) berkontribusi sekitar 45% dari total penjualan pada 2027.

Dilansir dari Nikkei Asia pada Minggu (14/1/2024), pemerintah China menetapkan target tersebut seiring dengan sebaran model mobil listrik yang lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Negeri Tirai Bambu berambisi untuk menjadi pasar mobil listrik terbesar di dunia.

Target baru ini muncul dalam daftar tujuan lingkungan hidup yang dirilis oleh pemerintah China pada Kamis (11/1/2024) lalu.

Penjualan NEV yang terdiri atas mobil listrik murni (battery electric vehicle/BEV), plug-in hybrid (PHEV), dan fuel cell engine berkontribusi sekitar 32% dari total penjualan sepanjang 2023.

Pada 2020, telah ditetapkan target populasi NEV sekitar 20% dapat tercapai pada 2025. Angka ini terus meningkat secara bertahap menjadi 40% pada 2030, dan 50% pada 2035.

Produk mobil ramah lingkungan merupakan salah satu prioritas pemerintah yang tercantum dalam inisiatif Made in China 2025 yang diumumkan pada 2015. Para pejabat eksekutif pun telah mendukung industri otomotif dengan subsidi dan keringanan pajak.

Upaya ini pun telah membuat China menjadi pemain NEV terbesar dunia dengan terjadinya peningkatan ekspor ke negara seperti Eropa.

BYD dan beberapa produsen mobil listrik lainnya juga telah meningkatkan produksi dan penjualannya secara domestik. Bahkan perusahaan milik Elon Musk, yakni Tesla juga turut mengerek produksinya di Shanghai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler