Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Disaksikan Jokowi, Ini 3 Poin Kerja sama IBC dan Citaglobal

Citaglobal yang merupakan perusahaan terbuka asal Malaysia meneken nota kesepahaman dengan Indonesia Battery Corporation terkait pengembangan baterai.
Anshary Madya Sukma
Anshary Madya Sukma - Bisnis.com 09 Januari 2023  |  16:46 WIB
Disaksikan Jokowi, Ini 3 Poin Kerja sama IBC dan Citaglobal
Menteri BUMN Erick Thohir (keempat kiri) didampingi (dari kiri) Direktur SPPU Pertamina Iman Rachman, Dirut PLN Zulkifli Zaini, Staf Khusus III Menteri BUMN Arya Sinulingga, Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury, Ketua Tim Kerja Percepatan Proyek EV Nasional Agus Tjahajana, Group CEO Mind ID Orias Petrus dan Dirut Antam Dana Amin saat mengikuti konferensi pers pendirian Indonesia Battery Corporation (IBC) di kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (26/3/2021). - ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Nota kesepemahaman atau MoU antara Indonesia Battery Corporation dan Citaglobal Berhad bertujuan untuk pengembangan proyek sel baterai dan penyimpanan energi baterai.

Citaglobal merupakan perusahaan terbuka asal Malaysia yang bergerak dalam beberapa sektor, salah satunya energi. Citaglobal menilai IBC dapat mendukung rencana strategis untuk bertransformasi menjadi konglomerasi yang terlibat dalam sektor energi terbarukan, manajemen fasilitas, telekomunikasi, infrastruktur, dan teknologi

“Tujuan dari Nota Kesepahaman ini adalah untuk menetapkan prinsip-prinsip dasar antara Citaglobal dan IBC yang akan bekerja sama satu sama lain dalam upaya kolaboratif untuk menjalankan proyek [sektor energi],” tulis Citaglobal dalam keterangan resmi, Senin (9/1/2022).

Adapun, tiga poin yang sudah disepakati kedua perusahaan, di antaranya :

(1) Mengembangkan, merancang dan membangun fasilitas manufaktur turnkey terpadu untuk sel baterai, modul dan kemasan.
(2) Mengembangkan BESS dengan solusi terintegrasi.
(3) mentransfer teknologi dan pengetahuan terkait untuk pengembangan pabrik baterai dan BESS.

Kedua belah pihak juga menyetujui akan selalu tunduk pada masing-masing pihak untuk mendapatkan semua persetujuan perusahaan yang diperlukan, patuh terhadap regulasi konstitusi masing-masing dan semua undang-undang lain yang berlaku.

Kesepakatan ini berlaku sejak tanggal ditandatanganinya MoU hingga setahun kemudian. Masing-masing pihak dapat sewaktu-waktu mengakhiri MoU dengan memberikan pemberitahuan tertulis kepada pihak lainnya sekurang-kurangnya 90 hari sebelum pengakhiran.

Adapun, Indonesia dan Malaysia juga menyepakati tujuh kesepakatan lain menyangkut sektor perkapalan, pembiayaan ekspor-impor, energi hijau, dan lain-lain.

Sebagai informasi, tahun lalu Citaglobal telah menandatangani perjanjian kerja sama dengan Genetec Technology Berhad untuk kolaborasi multi-angle berbasis luas dan eksklusif serta pengaturan kerja sama strategis yang berhubungan dengan pengembangan BESS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top