Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

OJK Tabur Insentif Mobil Listrik, Gaikindo: Bagus!

Kebijakan OJK mendorong mobil listrik melalui insentif bagi bank, emiten di BEI, asuransi dan leasing diharapkan melahirkan ekosistem menyeluruh.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 04 Desember 2022  |  18:16 WIB
OJK Tabur Insentif Mobil Listrik, Gaikindo: Bagus!
Ilustrasi kendaraan listrik. - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menyambut baik program insentif kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Adapun, salah satu dari banyaknya insentif yang diterima oleh para pemain leasing adalah mendapatkan penyaluran dana kepada nasabah terkait produksi dan konsumsi KBLBB dapat diberikan relaksasi bobot risiko aset yang disesuaikan menjadi 50 persen. Tak hanya itu, uang muka (down payment/DP) sebesar 0 persen juga diberikan kepada para pemain leasing.

Sekretaris Umum Gaikindo Kukuh Kumara menuturkan bahwa guyuran insentif kendaraan listrik itu dapat mendorong pertumbuhan industri di dalam negeri untuk terus tumbuh.

“Harapannya program KBLBB ini bisa mempercepat masyarakat memiliki kendaraan listrik. Kalau harganya terjangkau, maka akan mendorong masyarakat untuk semakin berminat membeli kendaraan listrik. Insentif [KBLBB] bagus, sejauh itu untuk pembelian kendaraan listrik buatan Indonesia,” kata Kukuh kepada Bisnis, Minggu (4/12/2022).

Berdasarkan data Gaikindo sepanjang Januari – Oktober 2022, tercatat volume penjualan wholesale mobil listrik jenis battery electric vehicle (BEV) di pasar domestik sudah mencapai 5.955 unit. Adapun, Wuling Air EV Long Range menjadi merek mobil listrik yang paling laris diburu masyarakat sampai dengan Oktober 2022. Gaikindo mencatat Wuling Air EV Long Range mencapai penjualan wholesale sebanyak 3.307 unit.

Selanjutnya, di posisi kedua ditempati oleh merek Hyundai Ioniq5 Signature Extended yang mencatatkan penjualan sebanyak 1.189 unit. Selain itu, Wuling Air EV Standard Range menjadi mobil listrik dengan penjualan mencapai 1.030 unit.

Kukuh mengungkapkan bahwa jika dibandingkan dengan periode 2021, penjualan kendaraan listrik masih sepi peminat dengan kisaran penjualan tidak sampai menyentuh angka 1.000 unit. Namun, saat ajang pameran otomotif GIIAS 2022 dilaksanakan, Gaikindo memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk bisa melakukan test drive kendaraan listrik.

“Pada 2021 penjualan nggak sampai menyentuh 1.000 unit kendaraan listrik,” ujarnya.

Lebih lanjut, Kukuh menyampaikan bahwa mayoritas masyarakat berminat pada kendaraan listrik dengan rentang harga di bawah Rp300 juta. Namun demikian, Kukuh mengatakan bahwa umumnya masyarakat yang membeli kendaraan listrik bukanlah pembeli kendaraan pertama.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top