Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produksi Baterai Litium untuk Kendaraan Listrik, Segini Besaran Investasi Pabrik ABC

Pengembangan pabrik baterai sel Lithium Ion Posphate (LFP) milik ABC memiliki investasi awal Rp200 miliar dengan model bisnis B to B.
Anshary Madya Sukma
Anshary Madya Sukma - Bisnis.com 29 September 2022  |  08:58 WIB
Produksi Baterai Litium untuk Kendaraan Listrik, Segini Besaran Investasi Pabrik ABC
Perakitan baterai untuk mobil listrik - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Setelah terkendala pandemi Covid-19, PT International Chemical Industry (Intercallin) akhirnya  memulai produksi material untuk kendaraan listrik, yaitu baterai sel Lithium Ion Posphate (LFP) dengan model bisnis B to B dengan investasi awal mencapai ratusan miliar.

Marketing Director PT International Chemical Industry (ABC Battery), Hermawan Wijaya mengatakan bahwa model bisnis dari pengembangan pabrik baterai sel dari ABC adalah B to B, artinya konsumen dari pabrik ini adalah perusahaan atau pabrikan. 

Adapun, Hermawan membeberkan besaran investasi awal pada pengembangan baterai ini mencapai Rp200 miliar. Namun, ke depan, investasi itu terus bertambah seiring pengembangan kapasitas serta penambahan model baterai. 

“Investasi awal Rp200 miliar, tahun 2023 akan ditambahkan lagi untuk ekspansi kapasitas dan penambahan tipe atau model cell LFP,” kata Hermawan

Melihat persaingan elektrifikasi yang cukup tinggi saat ini, ABC memiliki tantangan tersendiri untuk menjamin produk bisa digunakan hingga ke konsumen akhir. 

Adapun, spesifikasi baterai yang sedang diproduksi ABC adalah tipe 26650 dengan tegangan 3,2 volt, berbentuk silinder dan satuan kapasitasnya 3600 mili ampere per jam, dengan keunggulan sel LFP yang cenderung berumur panjang dibanding sel Lithium yang lain.

Sebagai informasi, ABC juga mengklaim bahwa pihaknya ini merupakan perusahaan pertama di Indonesia yang mempunyai pabrik baterai Lithium di Indonesia. Hal ini dibuktikan, menurut Hermawan, pabrik baterai sel yang dikembangkan ABC ini memiliki aktualisasi, industri, mesin, operator, serta end production-nya juga ada.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik listrik Kendaraan Listrik Baterai Mobil Listrik Mobil Listrik Sepeda Motor Listrik
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top