Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sepak Terjang BUMN di Industri Motor Listrik

Bisnis mencatat dua perusahaan pelat merah atau BUMN memiliki ambisi mengincar kue pasar kendaraan listrik. Keduanya masuk melalui produk sepeda motor.
1

Pindad Ikut Bikin Motor Listrik

Presiden Joko Widodo menjajal sepeda motor listrik buatan dalam negeri 'Gesits', di halaman tengah Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (7/11/2018). - ANTARA/Wahyu Putro A
Presiden Joko Widodo menjajal sepeda motor listrik buatan dalam negeri 'Gesits', di halaman tengah Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (7/11/2018). - ANTARA/Wahyu Putro A
Bagikan

BUMN selanjutnya yang menjajaki industri motor listrik adalah PT Pindad (Persero). Perusahaan industri dan manufaktur yang bergerak dalam pembuatan produk militer (alutsista) dan komersial di Indonesia didirikan sejak 29 April 1983 dan termasuk dalam kluster industri pertahanan di Tanah Air.

Pada tahun 1950, Pindad ini awalnya memiliki nama Pabrik Senjata dan Mesiu (PSM) yang memproduksi peralatan militer yang dikelola Angkatan Darat Indonesia. Kemudian pada 1983 berubah nama menjadi Pindad yang berada di bawah pembinaan Badan Pengelola Industri Strategis (BPIS).

Namun pada 1999 Pindad kembali berubah nama menjadi PT Pakarya Industri (Persero) dan kemudian berubah nama lagi menjadi PT Bahana Pakarya Industri Strategis (Persero). Lalu pada 2002, PT BPIS (Persero) dibubarkan pemerintah dan akhirnya berganti nama menjadi PT Pindad (Persero) di bawah pembinaan kementerian.


Prototipe motor listrik, MotoEV diperkenalkan PT Pindad pada ajang lomba balap motor internasional World Superbike (WSBK) di Pertamina Mandalika International Street Circuit di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 19 - 21 November 2021. /ANTARA/PT Pindad

Bergerak di industri produk militer, Pindad telah menghasilkan sejumlah produk militer mulai dari senjata hingga kendaraan militer. Produk-produk garapan Pindad antara lain senapan serbu SS1, senapan tempur Pindad SP-1, senapan mesin SMB-1, pistol Pindad Revolver, hingga kendaraan militer seperti Pindad APR-1V, Water Cannon M1W-40, dan yang terbaru kendaraan taktis rantis ringan tempur jarak dekat, Pindad Maung.

Setelah sukses menghadirkan sejumlah produk militer, Pindad baru-baru ini mulai menjajaki industri kendaraan listrik di Indonesia. Hal tersebut terlihat dari peluncuran prototipe atau konsep MotoEV, sebuah sepeda motor listrik dual purpose yang dibuat langsung oleh Pindad di Indonesia.

MotoEV ini buatan dalam negeri dan seluruh komponennya 100 persen dibuat langsung oleh Pindad. Rencananya motor listrik ini akan diproduksi massal di Indonesia bahkan Pindad juga berencana untuk memasarkan MotoEV ini secara global.

"Kami berharap bahwa produk-produk Pindad, khususnya motor listrik ini dipasarkan baik di lokal maupun global," kata Direktur Strategi Bisnis PT Pindad, Syaifuddin dalam keterangan persnya, Sabtu (19/11/2021).

Pindad MotoEV dibekali motor listrik bertenaga 5 kW atau setara 6,7 HP dan torsinya mencapai 45 Nm. Motor trail listrik ini mampu melesat hingga kecepatan maksimal 120 km/jam dengan rata-rata putaran mesin 2.675 rpm sampai dengan 3.858 rpm.

Motor listrik pada MotoEV ditenagai baterai lithium berdaya 72V 48 Ah yang bisa diajak berkendara hingga jarak 100 kilometer. Untuk pengisian dayanya, dibutuhkan waktu 3 sampai dengan 4 jam dari kondisi kosong sampai terisi penuh. MotoEV juga dibekali proteksi IP57 dan diklaim mampu melintasi medan dengan gradien kemiringan 30 persen atau 16 derajat.

Prototipe MotoEV ini pertama kali diperkenalkan di Indonesia dalam event balap internasional di Sirkuit Pertamina Mandalika, Lombok. Tahap selanjutnya, Pindad akan mengembangkan rangka dan body kendaraan sekaligus membuka kesempatan bagi mitra yang tertarik ikut mengembangkan motor listrik tersebut.

2 dari 2 halaman

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif Pindad Sepeda Motor Listrik
Sumber : Tempo
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top