Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mitsubishi Jelaskan Penyebab Pengiriman Xpander Terlambat

Pada periode kedua, mulai 1 Juni 2021, pemerintah hanya menanggung separuh PPnBM mobil berkubikasi mesin hingga 1.500 cc. Dengan demikian akan ada kenaikan harga Mitsubishi Xpander mulai 1 Juni 2021. 
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  20:23 WIB
Xpander diproduksi di pabrik Mitsubishi di Greenland International Industrial Center (GIIC) Deltamas, Bekasi.   - Bisnis.com
Xpander diproduksi di pabrik Mitsubishi di Greenland International Industrial Center (GIIC) Deltamas, Bekasi. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — President Director PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) Naoya Nakamura meminta maaf atas pengiriman Mitsubishi Xpander ke konsumen yang terlambat. Sebagaimana diketahui, hari ini, Senin (31/5/2021) adalah hari terakhir periode pertama PPnBM, di mana 100 persen tarif pajak ditanggung pemerintah. 

Nakamura menjelaskan bahwa insentif PPnBM membuat permintaan Xpander dan Xpander Cross naik signifikan. Pada Januari–Februari volume produksi mobil unggulan Mitsubishi Indonesia tersebut sebanyak 2.500 unit. 

Pada bulan pertama dan kedua penerapan insentif PPnBM volume produksi naik dua kali lipat menjadi 5.000 unit. Namun, ternyata permintaan kedua mobil tersebut di luar perkiraan, sehingga sejumlah konsumen harus menunggu cukup lama. 

"Saya ingin menyampaikan permintaan maaf kepada konsumen yang masih menunggu unitnya dikirim karena permintaan yang sangat tinggi ini. Kami melakukan usaha terbaik untuk mengakselerasi dan menyesuaikan permintaan dan ketersediaan, serta memastikan konsumen segera mendapatkan unit yang sudah dipesan,” kata Nakamura dalam keterangan resmi, Senin (31/5/2021).

Adapun terkait krisis cip atau chip semikonduktor yang tengah melanda dunia otomotif secara global, kata Nakamura, memiliki dampak terbatas terhadap pabrik di Indonesia. Mitsubishi Motors Corporation (MMC) secara global telah melakukan beragam upaya serta persiapan untuk mengamankan produksi dan pasokan unit di Indonesia. Sehingga kami pastikan bahwa aktivitas penjualan MMKSI tetap berjalan seperti biasa.

Sementara itu, pada 21 Mei 2021, Reuters melaporkan MMC akan mengurangi produksi di lima pabrik di Jepang, Thailand, dan Indonesia karena kelangkaan pasokan chip semikonduktor. Pengurangan produksi disebut akan berdampak pada 30.000 unit kendaraan. 

Mengutip data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), volume produksi Mitsubishi di Indonesia turun 18,5 persen secara bulanan pada April 2021. Namun secara akumulasi, Januari–April, volume produksi naik 7,3 persen secara tahunan. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif mobil mitsubishi PPnBM semikonduktor
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top