Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alasan Porsche Setop Produksi Model Diesel

Meski mengakui mesin diesel sebagai bagian dari teknologi penggerak penting kendaraan bermotor, Porsche AG telah memutuskan untuk tidak lagi menawarkannya dalam jajaran produknya terhitung sejak Februari 2018.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 04 Juli 2020  |  18:00 WIB
Porsche Cayenne S Diesel Platinum Edition, 2017. Sejak Februari 2018, Porsche tidak lagi menawarkan model diesel dalam jajaran produknya, dan pada akhir September 2018 Porsche membuat keputusan akhir untuk tidak menawarkan sistem penggerak diesel di masa depan.  - Porsche AG
Porsche Cayenne S Diesel Platinum Edition, 2017. Sejak Februari 2018, Porsche tidak lagi menawarkan model diesel dalam jajaran produknya, dan pada akhir September 2018 Porsche membuat keputusan akhir untuk tidak menawarkan sistem penggerak diesel di masa depan. - Porsche AG

Bisnis.com, JAKARTA - Meski mengakui mesin diesel sebagai bagian dari teknologi penggerak penting kendaraan bermotor, Porsche AG telah memutuskan untuk tidak lagi menawarkannya dalam jajaran produknya terhitung sejak Februari 2018.

Sejak awal tahun ini, Porsche juga memastikan bahwa langkahnya untuk tidak lagi produksinya kendaraan diesel untuk melakukan demonisasi diesel. Akan tetapi, diesel tetap dinilai merupakan bentuk penting dari teknologi penggerak.

Akan tetapi, langkah itu bagian dari upaya untuk menyelaraskan jajaran produknya dengan keinginan pelanggan dan dorongan untuk keunggulan teknologi sehingga meningkatkan kegiatan di bidang teknologi hibrida dan mobilitas listrik. Porsche menargetkan setengah dari semua kendaraan Porsche memiliki sistem penggerak listrik pada awal 2025.

Pada 2022, Porsche akan menginvestasikan lebih dari enam miliar euro di bidang-bidang ini, meletakkan dasar bagi pertumbuhan berkelanjutan - sekarang dan di masa depan. Ketertarikan pada model hibrida meningkat pesat, yang mana tipe hibrida mengontribusi 63 persen terhadap pemesanan model Panamera di Eropa. Sebaliknya, permintaan model diesel menurun. Dari penjualan global Porsche pada 2017, hanya 12 persen yang merupakan model diesel.

Oleh karena itu, sejak Februari 2018, Porsche tidak lagi menawarkan model diesel dalam jajaran produknya dengan pertimbangan diesel secara tradisional memainkan peran kurang penting bagi Porsche sebagai produsen mobil sport. Akan tetapi, Porsche berkomitmen terus memberi dukungan bagi pelanggan dieselnya.

Berikut ini adalah poin-poin pertanyaan terkait dengan penghentian produksi mobil diesel Porsche sekaligus jawaban pabrikan merek mobil mewah yang berbasis di Stuttgart, Jerman.

Mengapa Porsche menghentikan produk dieselnya?

Porsche selalu menyelaraskan jajaran produknya dengan keinginan pelanggan dan berupaya untuk mengambil peran teknologi terdepan dalam melakukannya. Permintaan untuk model diesel menurun, dan diesel secara tradisional memainkan peran sekunder di Porsche: Pada 2017, hanya 12 persen kendaraan yang kami jual adalah model diesel.

Pada saat yang sama, minat pada model hibrida meningkat pesat, dengan total 63 persen dari model Panamera yang dipasok di Eropa menampilkan drive hibrida.

Sejak Februari 2018, Porsche tidak lagi menawarkan model diesel dalam jajaran produknya, dan pada akhir September 2018 Porsche membuat keputusan akhir untuk tidak menawarkan sistem penggerak diesel di masa depan.

Apakah keputusan ini muncul dari dugaan manipulasi perangkat lunak saat ini di mesin diesel, atau berdasarkan diskusi yang sedang berlangsung tentang larangan mengemudi?

Tidak, tidak satu pun dari ini! Perubahan kondisi di pasar - penurunan permintaan untuk model diesel dan meningkatnya minat terhadap hibrida - telah memainkan peran yang menentukan.

Kami mengasah inti dari merek kami dan secara konsisten memfokuskan perusahaan kami pada mobilitas masa depan. Kami berkonsentrasi pada tiga pilar: mesin pembakaran yang lebih optimal, model hybrid plug-in, dan mobil sport listrik. 2019 Porsche meluncurkan Taycan - mobil sport listrik sepenuhnya pertama di pasar.

Apakah keputusan untuk pindah dari diesel di Porsche akan menghasilkan PHK?

Faktanya, dengan investasi besar yang kami lakukan dalam mobilitas listrik, kami telah menciptakan lebih dari 1.500 pekerjaan di Zuffenhausen.

Apakah Porsche tidak akan menjual kendaraan diesel sama sekali sekarang?

Model diesel Macan, Panamera, dan Cayenne yang disertifikasi sebelumnya akan terus dijual melalui jaringan dealer kami. Namun, kami akan berhenti memproduksi kendaraan diesel.

Layanan apa yang akan ditawarkan Porsche setelah berhenti memproduksi mobil diesel?

Kami bertanggung jawab penuh atas semua kendaraan diesel yang diberikan kepada pelanggan. Dan tentu saja Porsche akan terus menawarkan berbagai layanan yang biasa sebagai mitra layanan.

Langkah apa yang harus dilakukan pemilik kendaraan diesel Porsche untuk mendapatkan pembaruan perangkat lunak gratis?

Dealer Porsche telah menghubungi pelanggan mereka masing-masing yang terkena dampak masalah ini untuk mengatur janji temu untuk kunjungan bengkel. Pembaruan perangkat lunak memakan waktu sekitar satu jam dan, tentu saja, gratis untuk pelanggan. Jika perlu, dealer Porsche akan menyediakan mobilitas pengganti untuk kali ini.

Apakah pembaruan perangkat lunak akan berdampak pada konsumsi bahan bakar kendaraan? Apa pengaruh pembaruan terhadap konsumsi, garansi, daya tahan, dan emisi polutan?

Berkenaan dengan konsumsi bahan bakar, output mesin maksimum, torsi maksimum, dan emisi CO2, spesifikasi pabrikan hingga saat ini tetap tidak berubah.

Bisakah pelanggan menolak pembaruan?

Dalam hal operasi penarikan wajib seperti ini, adalah wajib untuk menginstal pembaruan perangkat lunak. Jika pelanggan memutuskan untuk tidak memperbarui perangkat lunak, otoritas berisiko mengambil lisensi operasi resmi mereka. Ini berada di luar lingkup pengaruh Porsche dan dealernya.

Penarikan terhadap kendaraan diesel Porsche mencakup apa saja?

Secara total, ada penarikan kembali peraturan untuk lima model di Eropa sejak November 2015: diesel Cayenne V6 3.0 liter (Euro 6), diesel V6 3.0 liter Macan (Euro 6), Cayenne 4, diesel V8 2 liter (Euro 5), diesel V8 Cayenne 4,2 liter (Euro 6) dan diesel V8 Panamera 4.0 liter (Euro 6).

Pembaruan perangkat lunak yang sesuai untuk diesel Cayenne 4.2 liter V8 (Euro 5) dan Cayenne 4.2 liter diesel V8 (Euro 6) saat ini dalam proses dirilis; untuk kendaraan lain yang disebutkan, solusi teknis telah disetujui oleh Otoritas Transportasi Motor Federal Jerman, dan Porsche membawa kendaraan yang terkena dampak ke bengkel untuk pembaruan gratis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mobil diesel mobil diesel Porsche AG
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top