Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Didi Chuxing Layani On-Demand Mobil Otonom di Shanghai

Layanan robotaxi on-demand Didi Chuxing dipastikan bisa menjemput pengendara di Shanghai, China, mulai Sabtu (27/6/2020).
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 29 Juni 2020  |  00:00 WIB
Mobil otonom DiDi di Shanghai.  - Didi
Mobil otonom DiDi di Shanghai. - Didi

Bisnis.com, JAKARTA - Layanan robotaxi on-demand Didi Chuxing akan mulai menjemput pengendara di Shanghai, China, mulai Sabtu (27/6/2020).

Setelah mendaftar melalui aplikasi DiDi, penumpang dapat meminta wahana secara gratis pada kendaraan otonom di dalam area lalu lintas terbuka, meliputi Pusat Pameran Otomotif Shanghai, distrik bisnis lokal, stasiun kereta bawah tanah dan hotel di pusat kota Shanghai.

Selain pengemudi keselamatan wajib di atas armada untuk membantu tanggap darurat, DiDi juga mendukung proyek percontohan dengan pusat kendali keselamatan untuk pemantauan real-time kondisi kendaraan, dan jalan dan peningkatan bantuan komando jarak jauh yang dirancang untuk menangani operasi armada skala besar di masa depan.

Perangkat keras V2X utama dikerahkan di persimpangan utama di dalam area pengujian untuk memfasilitasi koordinasi antar armada dan meminimalkan titik buta keselamatan.

Didi Chuxing adalah platform transportasi dan layanan on-demand, memberikan lebih dari 10 miliar perjalanan per tahun di China, Jepang, Australia, dan Amerika Latin melalui penawaran produk luas yang mencakup naik kendaraan, memanggil taksi, kendaraan roda dua, mobil solusi, pengiriman makanan, hingga layanan kurir.

Anak perusahaan mengemudi otonom DiDi, sekarang dengan staf lebih dari 400, diluncurkan pada 2016, dan sekarang memegang lisensi pengujian di California, AS dan kota-kota utama di Cina termasuk Beijing, Shanghai dan Suzhou. DiDi adalah perusahaan pertama yang memperoleh lisensi layanan pembawa penumpang untuk armada otonomnya di Shanghai.

"Kami akan mulai dengan model pengiriman campuran yang menembus batasan geo-pagar saat ini," kata Bob Zhang Bo, CTO DiDi dan CEO unit mengemudi otonom. “Mengemudi otonom perlu bergerak lebih jauh dari sekadar pengalaman baru tetapi terbatas untuk menjadi pilihan mobilitas harian yang andal dan efisien bagi masyarakat umum di lingkungan dunia nyata yang sangat kompleks.”

Cheng Wei, Pendiri dan CEO DiDi, mengatakan: “AI dalam transportasi tidak diragukan lagi akan merevolusi keamanan dan efisiensi sistem transit perkotaan. Kekuatan terbesar DiDi adalah dalam hal penggunaan yang beragam, kemampuan data, dan komitmen jangka panjang."

Didi bulan lalu menyelesaikan penggalangan dana lebih dari 500 juta dolar AS untuk unit pengendaraan otonomnya, yang memiliki lebih dari 400 staf secara global.

Mereka menggunakan kendaraan Volvo, Lincoln dan BYD dalam pengujian saat ini.

WeRide yang berusia tiga tahun, didukung oleh Nissan, Renault dan Mitsubishi, sedang menguji mobil di Guangzhou dan memasang beberapa peralatan V2X di area pengujiannya.

Baidu Inc mulai menawarkan layanan robotaxi di kota Changsha selatan China tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Otonom DiDi Chuxing
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top