Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Qiuchen Wang, Perekat Kolaborasi Scania dengan China

Qiuchen Wang sekarang tinggal di Beijing atas tugas Scania R&D. Selama dua tahun, dia akan memperkuat kolaborasi dengan lembaga penelitian China.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 24 Juni 2020  |  20:30 WIB
Qiuchen Wang. - SCANIA
Qiuchen Wang. - SCANIA

Bisnis.com, JAKARTA - Qiuchen Wang sekarang tinggal di Beijing atas tugas Scania R&D. Selama dua tahun, dia akan memperkuat kolaborasi dengan lembaga penelitian China.

Dia bergabung dengan Scania sebagai mahasiswa PhD industri pada November 2018 untuk melanjutkan penelitiannya dari KTH dengan fokus pada peran pemangku kepentingan dalam inovasi teknologi, termasuk kendaraan otonom, kendaraan listrik dan layanan mobilitas.

"Ini menyangkut mendapatkan pemahaman yang lebih dalam pada tingkat sistem tentang bagaimana para pemangku kepentingan mempengaruhi teknologi dan inovasi."

Sebagai mahasiswa di Beijing, universitasnya memiliki program pertukaran dengan lembaga pendidikan tinggi asing dengan kesempatan untuk menyelesaikan pendidikan Master mereka di luar negeri.

Qiuchen Wang memilih Stockholm dan KTH untuk universitas-universitas AS. "Sebagai perbandingan, saya merasa bahwa Swedia unik dan cocok untuk teknologi dan inovasi."

Setelah ujian Master dalam Teknologi Transportasi dan Geoinformasi, ia terlibat dalam proyek penelitian tingkat doktoral. “Proyek ini menarik dan merupakan peluang untuk memanfaatkan pengalaman saya. Saya berpartisipasi dalam proyek UE dan proyek dengan China. Keuntungan di Swedia adalah kesempatan untuk menggabungkan studi akademik dengan hal-hal lain dalam hidup."

Bersamaan dengan pekerjaannya di Scania, Qiuchen Wang telah mempertahankan langkah tinggi dalam penelitiannya dengan dua makalah yang diterbitkan dan tiga yang sedang ditinjau. Dia berharap untuk menyelesaikan PhD-nya tahun ini.

Sementara itu, dia sekarang akan menjalin kontak dengan lembaga penelitian China untuk membahas kolaborasi dengan Scania. “Saya sudah mengunjungi beberapa lembaga top dan yakin bahwa kami dapat mencapai hasil positif. Ini terasa sangat menarik dan pasti ada lebih banyak peluang daripada tantangan.”

Selama pandemi Covid-19, perjalanan ke China rumit. Qiuchen Wang sekarang bekerja dengan sehat di kantor Beijing dan telah membantu memulai proyek dengan mitra China dan Swedia.

“Jelas ada perbedaan antara budaya Barat dan China. Kami memiliki kecepatan yang lebih tinggi dalam pengembangan. Di sisi lain, di Swedia ada keyakinan bahwa keseimbangan kerja-hidup yang sehat mengarah pada efisiensi yang lebih besar - juga di tempat kerja. Setidaknya kami bisa mencoba hal serupa di China.”

Setelah tujuh tahun di Swedia, Qiuchen Wang senang menjadi rumah bagi Beijing dengan orang tuanya yang keduanya adalah profesor, masing-masing dalam bidang kedokteran dan kimia.

“Ibuku sangat berbeda dari ibu China lainnya yang akan melakukan apa saja untuk menjaga anak-anak mereka di rumah. Terkadang ketika saya kembali berkunjung, dia bahkan belum berada di rumah."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riset Scania AB
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top