Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Otomotif Dunia Diyakini Bertahan dari Krisis

Industri otomotif dunia menunjukan pelemahan terparah pada April 2020. Akan tetapi, industri ini diyakini mampu menunjukkan ketahanannya dalam menghadapi krisis di pasar yang dipicu oleh pandemi virus corona (Covid-19).
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 11 Mei 2020  |  09:00 WIB
Sepanjang kuartal pertama 2020, produksi kendaraan di pabrik Hino di Karawang, Jawa Barat, turun 19% menjadi hanya 8.387 unit. Adapun penjualan ritel anjlok 43% menjadi hanya 4.637 unit. HINO
Sepanjang kuartal pertama 2020, produksi kendaraan di pabrik Hino di Karawang, Jawa Barat, turun 19% menjadi hanya 8.387 unit. Adapun penjualan ritel anjlok 43% menjadi hanya 4.637 unit. HINO

Bisnis.com, JAKARTA – Industri otomotif dunia menunjukan pelemahan terparah pada April 2020. Akan tetapi, industri ini diyakini mampu menunjukkan ketahanannya dalam menghadapi krisis di pasar yang dipicu oleh pandemi virus corona (Covid-19).

Industri otomotif dunia kini menghadapi tantangan baru setelah penjualan produsen mobil global pada 2019 turun lebih dari 5% menjadi 91,8 juta unit. Tantangan tersebut mungkin belum pernah menerpa salah satu industri terbesar di dunia ini.

Hanya dalam hitungan bulan, virus corona dengan cepat menyebar ke seluruh dunia. Memaksa produsen mobil global menghentikan produksi pabrik hingga menutup jaringan dealer serta layanan bengkel. Tak pelak, kondisi ini membuat kinerja penjualan para produsen mobil goyah.

Di Inggris, kinerja penjualan mobil pada April 2020 menjadi yang terendah sejak Februari 1946 dengan catatan penurunan 97%. Society of Motors Manufacturers and Traders (SMMT) menyebutkan hanya 4.321 unit mobil yang terjual pada bulan tersebut.

Sementara di Brazil dan Meksiko, produksi mobil anjlok sebesar 99% menjadi 5.569 unit di sepanjang April. Padahal, kedua negara itu mampu memproduksi lebih dari setengah juta unit mobil dalam sehari apabila dalam kondisi normal.

Di Indonesia, baru PT Honda Prospect Motor yang memberitahukan kinerja April 2020. Perusahaan mencatatkan total penjualan 1.855 unit, terperosok 82% secara tahunan. Raihan itu mungkin bisa menjadi sedikit cerminan dari dampak besar yang ditimbulkan Covid-19 terhadap industri otomotif nasional.

“Seperti yang diketahui aktivitas konsumen terbatas, perekonomian juga belum pulih dan pasar juga turun sekali. Jadi, pencapaian kami seperti itu,” kata Billy dalam diskusi virtual ‘Ngovid Forwot bersama HPM’, Jumat (8/5/2020).

Dampak pandemi virus corona telah dimulai pada Januari 2020. Saat itu, sebagian besar industri otomotif China tutup sementara akibat kebijakan penguncian wilayah, sehingga membuat rantai pasokan komponen industri otomotif di seluruh dunia terganggu.

Kendati demikian, kini industri otomotif China perlahan bangkit. Asosiasi Produsen Otomotif China menyebutkan ada 2 juta unit kendaraan yang dikirimkan dari pabrik ke dealer pada April 2020. Capaian itu tumbuh 0,9% dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu.

Peningkatan itu, kata para produsen mobil, disebabkan oleh keputusan publik China yang menghindari penggunaan transportasi umum dan memilih kendaraan pribadi. Selain itu, stimulus dari pemerintah China melalui beragam kebijakan juga ikut berkontribusi dalam pertumbuhan tersebut.

Diyakini Bertahan

Meski malaise industri otomotif dunia semakin memperlihatkan wujudnya, tak sedikit pula yang menyebutkan bahwa industri ini akan menunjukkan ketahanan dalam menghadapi krisis. Dialog antarasosiasi terus dibangun guna melunakkan dampak dari pandemi.

Fu Binfeng, Presiden Organisasi Produsen Kendaraan Bermotor Internasional (OICA) mengatakan berbagai asosiasi industri otomotif nasional yang tergabung dalam OICA terlibat erat dalam dialog konstruktif dengan otoritas di masing-masing negara.

Dia menyatakan dialog itu bertujuan melonggarkan dampak krisis yang ditimbulkan virus corona dan memastikan sektor ini dapat pulih secara cepat. Sebab, katanya, industri otomotif merupakah salah satu kontributor utama bagi perekonomian dunia.

"Saya tidak ragu bahwa industri otomotif dunia, seperti yang sudah dilakukan berkali-kali di masa lalu, akan membuktikan kekuatan dan ketahanannya dalam menghadapi krisis," ujar Fu Binfeng.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Penjualan Mobil Pabrik Mobil Diskon Harga Mobil
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top