Uji Berkendara : Bahan Bakar B30 Lebih Irit Dibandingkan B20

Bahan bakar campuran biodiesel 30% atau B30 terbukti lebih irit sekira 3 liter dibandingkan dengan B20.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 16 Agustus 2019  |  14:10 WIB
Uji Berkendara : Bahan Bakar B30 Lebih Irit Dibandingkan B20
Pengujian jalan kendaraan berbahan bakar B30. Foto ANTARA

Bisnis.com, TEGAL - Bahan bakar campuran biodiesel 30% atau B30 terbukti lebih irit sekira 3 liter dibandingkan dengan B20.

Hal itu terbukti dalam rangkaian uji coba yang dilakukan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), BPPT (Badan Penerapan dan Pengkajian Teknologi), Aprobi (Asosiasi Produsen Biofuel), Pertamina, Gaikindo (Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia), BLU Promise dan didukung BPDP (Badan Pengelolaan Dana Perkebunan) Sawit.

Salah satu pengemudi, Rohman yang berusia 45 tahun mengatakan perbedaaan yang terlihat jelas dari uji coba yang dilakukannya adalah dari segi efisieinsi bahan bakar, B30 lebih irit sekitar 3 liter daripada B20.

"Dengan jalan bersamaan antara B20 dan B30 dengan pengisian yang sama full to full, B30 itu lebih irit. ketika pengisian ulang, B30 itu lebih irit 3 liter dibandingkan dengan B20 yang harus mengisi ulang sekitar 30 liter," kata Rohman di Tegal, Jumat (16/8/2019).

Pada fase sebelumnya saat pengujian B20, memang bahan bakar bakar yang disandingkan dengan B0 (solar murni) itu memiliki keiiritan sekitar dua liter dibandingkan dengan B0.

"Kalau pada pengujian saat B20 yang dulu kan dibandingkan dengan B0, Lebih boros B0 waktu itu perbandingannya dengan B0 Sekitar 2 liter," katanya.

Meski demikian, dia mengatakan kalau masalah efisiensi bahan bakar "tergantung cara bawa seperti apa dan bagaimana cara mengemudinya," kata dia.

Lebih lanjut, ia menambahkan, performa kendaraan tidak memiliki perbedaan yang tidak terlalu signifikan jika dibandingkan dengan B20 yang sudah secara resmi dipasarkan.

"Selama pengujian saya sudah hampir lima bulan, saya tidak menemui gangguan dari mesin. Performa kendaraan juga oke tarikannya juga lebih enak meski harus menerjang rute yang naik turun. Perbedaannya ada sedikitlah sama B20," tambahnya.

Uji coba B30 dilakukan menggunakan kendaraan dengan bobot di bawah 3,5 ton seperti Toyota Fortuner, Nissan Terra, Mitsubishi Pajero, dan DFSK SuperCab.

Rute yang ditempuh sepanjang 640 kilo meter dengan rute Lembang – Cileunyi – Panjalu – Majalengka – Kuningan - Ciledug - Tegal - Slawi - Guci - Lembang. Target total jarak tempuh hingga Oktober adalah 50.000 km.

Uji coba dilakukan diberbagai aspek, seperti start ability hingga road test. Untuk uji jalan dilakukan terhadap dua jenis kendaraan yakni mobil berat di bawah 3,5 ton yang berisi mobil-mobil ternama bermesin diesel seperti Fortuner, Pajero, Nissan Terra dan DFSK.

Kendaraan beroperasi selama 16 jam dan berlunag setiap harinya, kendaraan berhenti beroperasi dan didiamkan di suhu yang dingin selama enam jam sebelum diberangkatkan kembali seperti biasanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Test Drive

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top