Ramai-ramai Uji Coba Mobil Swakemudi di China

Truk itu melaju ketika rekan Sun di kursi penumpang dengan tenang membuat catatan di komputer tablet. Ini hanya latihan untuk armada swakemudi yang sedang diuji di seluruh negara.
Fatkhul Maskur | 09 Mei 2019 14:00 WIB
Mobil swakemudi Pony.ais di Guangzhou. - BLOOMBERG

Bisnis.com, BEIJING - Lincoln MKZ yang otonom mulai berbelok ke kiri di persimpangan Beijing ketika sebuah truk melaju kencang di depannya.

Sensor di mobil mendeteksi, dan langsung membeku di tempat. Akan tetapi itu menempatkan Lincoln langsung di jalur truk, sehingga insinyur Baidu Inc. Sun Lei meraih kemudi, memutarnya ke kanan dan menginjak pedal gas untuk keluar dari jalur berbahaya.

Truk itu melaju ketika rekan Sun di kursi penumpang dengan tenang membuat catatan di komputer tablet. Ini hanya latihan untuk armada swakemudi yang sedang diuji di seluruh negara.

"Kami berharap dapat melihat lebih banyak intervensi selama uji jalan sehingga kami dapat meningkatkan teknologi kami," kata Calvin Shang, Manajer Umum Strategi dan Operasi untuk Baidu's Intelligent Driving Group. "Itu tidak akan membantu jika Anda hanya menjalankan mobil pada rute sederhana bahkan untuk 10.000 atau bahkan 100 juta mil."

Meskipun dapat dihindari, insiden tersebut menunjukkan bagaimana dorongan China ke kendaraan otonom nyaris tidak keluar dari peralatan pertama, dengan hanya beberapa kota yang memungkinkan uji coba terbatas oleh raksasa mesin pencari Baidu, startup Pony.ai, dan sopir truk TuSimple Inc. sejak terakhir tahun.

Penguji domestik dan asing menempatkan mobil, bus, truk, dan van pengiriman melalui uji coba mengemudi mandiri untuk mengajari mereka cara menavigasi jalan-jalan yang terkenal padat di pasar mobil terbesar dunia.

Negara ini termasuk terlambat di bidang yang sedang berkembang, mengingat California telah mengizinkan pengujian jalan umum sejak September 2014. Itu memungkinkan pengembang AS untuk mengungguli rekan-rekan China mereka, dengan Waymo LLC Alphabet Inc. membajak jutaan mil uji kumulatif.

Tetapi lalu lintas China yang kacau memiliki potensi untuk meningkatkan kemampuan industri swakemudi di luar AS. “AS ada di depan sekarang," kata Bill Russo, Kepala Eksekutif Konsultan di Shanghai Automobility Ltd. “Tetapi Cina akan segera membuat langkah signifikan, dan saya sepenuhnya yakin bahwa pada 2030 itu akan menjadi permainan yang berbeda."

Pemerintah China menetapkan tahun depan sebagai tanggal target untuk adopsi besar-besaran teknologi mobil swakemudi tahap awal, dan ingin 10 persen dari semua kendaraan baru yang dijual pada 2030 sepenuhnya otonom - artinya mengemudi dengan tangan lepas.

Taruhannya tinggi. Pasar China untuk kendaraan pintar dan terhubung ke internet akan menghasilkan pendapatan 100 miliar yuan (US$15 miliar) pada tahun depan. Teknologi ini merupakan inti dari rencana Buatan China 2025 yang merupakan pusat perang dagang AS-China.

Namun pendekatan China untuk mobil self-driving jauh lebih konservatif daripada dengan kendaraan listrik, sebuah industri di mana ia adalah pemimpin global dalam penjualan.

China berada di belakang, di peringkat 20 dari 25 negara dalam indeks KPMG yang mengukur tingkat kesiapan mereka untuk kendaraan otonom. Belanda menempati urutan pertama dan keempat AS.

Tidak ada peraturan nasional AS, tetapi 41 negara mendukung pengujian kendaraan otonom. Para pemimpin termasuk California, Arizona dan Florida, menurut BloombergNEF. Itu dibandingkan dengan hanya 14 kota di Cina yang memungkinkan pengujian jalan umum.

Tetapi bahkan setelah biaya miliaran dolar dikucurkan untuk penelitian dan pengembangan, teknologi untuk kendaraan otonom masih belum terbukti di AS, dan belum ada yang menghasilkan uang.

Waymo hanya menyebarkan robotaxis di satu pinggiran kota Phoenix, Uber Technologies Inc. telah menghabiskan lebih dari US$1 miliar tanpa rencana yang jelas untuk meluncurkan layanan, dan Elon Musk baru-baru ini mengatakan teknologi Tesla Inc. akan menghasilkan 1 juta kendaraan di jalan yang sepenuhnya mampu mengemudi sendiri - suatu klaim bertemu dengan skeptisisme.

Di China, pemerintah pusat menetapkan pedoman minimum untuk pengujian, dan pemerintah daerah dapat menambahnya saat mengeluarkan izin. Kota-kota mulai mengeluarkan izin pada Maret 2018, ketika Shanghai memberi SAIC Motor Corp akses ke jalan-jalan pinggiran kota yang terpencil.

Sebagai perbandingan, California telah mengeluarkan izin untuk 63 perusahaan pada Februari 2019. Mereka termasuk Tesla, Volkswagen AG, Toyota Motor Corp - dan 15 penguji yang berbasis di China mengembangkan algoritma dan mengasah perangkat lunak dan sensor.

"Kita tidak bisa duduk dan menunggu untuk bertindak," kata James Peng, chief executive officer dan salah satu pendiri Pony. “Ketika pemerintah China memahami dengan lebih baik apa yang bisa dicapai oleh teknologi self-driving hari ini sambil memastikan keselamatan di jalan, mereka akan menjadi lebih liberal dan praktis dengan peraturan."

Penguji terkemuka di China adalah Baidu, yang mencakup sekitar 140.000 kilometer (87.000 mil) di Beijing tahun lalu - kurang dari 1 bulan untuk Waymo. Tidak ada kecelakaan yang dilaporkan. Perusahaan asing seperti Daimler AG dan BMW AG juga menguji, tetapi perbaikan di jalan mereka terbatas.

Proses perizinan China sangat rumit, kata Neil Wu, mitra yang berbasis di Shanghai di konsultasi Roland Berger.

Pemerintah lokal mewajibkan setiap mobil untuk mengakumulasi beberapa mil di jalur tertutup dan untuk melewati beberapa tes sebelum memberikan izin jalan umum, dan beberapa kota mengharuskan perusahaan untuk memperbarui izin tersebut setiap 3 bulan.

"Aturan saat ini tentang pengujian jalan umum di China membatasi jumlah data dan jumlah skenario lalu lintas, dua faktor utama untuk peningkatan tingkat kecerdasan robot," kata Wu.

Bangsa ini juga perlu menyatukan peraturan lalu lintasnya, karena bahkan rambu-rambu dasar dapat berbeda dari kota ke kota, kata Yin Ying, wakil kepala Pusat Penelitian & Pengembangan Beijing Electric Vehicle Co. Pembuat mobil menguji robot di ibu kota.

Baidu, pemilik mesin pencari terbesar China, memiliki izin untuk Beijing, Chongqing, Pingtan, Changsha, Baoding, dan Tianjin pada kuartal keempat tahun lalu, menurut BNEF.

"A.S. ada di depan sekarang"

Perusahaan yang berbasis di Beijing, yang lama berlabel Google of China, sedang mengembangkan setara dengan sistem operasi Android untuk AV. Platform Apollo memiliki sekitar 130 anggota - termasuk Volkswagen, Ford Motor Co., BYD Co. dan Microsoft Corp.

Tahun sasaran penyebaran skala besar kendaraan sangat otonom atau Level 4 adalah 2020. Otonomi penuh adalah Level 5.

Selama uji coba di dekat Taman Daoxianghu Beijing, Lincoln Baidu berhenti beberapa kali ketika mencoba belok kiri dan menginjak rem di jalan kosong setelah sensor berbasis lasernya mengartikan semprotan sprinkler menjadi dinding.

"Keragaman dalam skenario di China akan membantu mempercepat iterasi teknologi mengemudi otonom," kata Shang.

Setelah menguji selama 6 bulan di jalan-jalan Shanghai yang terpencil, TuSimple sekarang menjalankan trailer-traktor otonom dari Pelabuhan Yangshan ke stasiun kereta api terdekat, kata Xue Jiancong, Wakil Manajer Umum TuSimple untuk kantor di Shanghai. Perusahaan, yang melampaui penilaian US$1 miliar pada Februari, juga mengangkut kontainer di Arizona.

"Kami percaya pemerintah China akan mempercepat untuk melanggar batas kebijakan," kata Xue.

Lebih jauh ke selatan, Pony mengoperasikan armada 20 robotaxis di dalam Zona Perdagangan Bebas 50 kilometer persegi di Guangzhou. Startup ini didirikan pada 2016 di Fremont, California, oleh mantan insinyur Baidu, Peng dan Lou Tiancheng. Sekarang bernilai US$1,7 miliar, dengan investor termasuk Sequoia Capital China dan IDG Capital.

Perjalanan otonom 3 kilometer dari kantor Pony ke hotel Guangzhou memakan waktu sekitar 12 menit. Mobil bereaksi terhadap para pengendara sepeda yang tidak menentu, pengemudi yang agresif dan pejalan kaki dengan melambat, dan itu adalah salah satu dari sedikit kendaraan yang mematuhi batas kecepatan.

Satu-satunya perlambatan tiba-tiba datang ketika sensor atap kendaraan kehilangan pandangan dari lampu lalu lintas karena sebuah truk tinggi.

Kondisi kacau persis seperti yang Lou harapkan selama tes jalan. "Ini seperti anak kecil yang belajar berenang," katanya. "Semakin sulit situasinya, semakin cepat dia belajar."

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Mobil Swakemudi

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top
Tutup