Continental Kembangkan Solusi Global 5G-Hybrid-V2X

Perusahaan teknologi Continental sedang mengembangkan platform hibrida 5G fleksibel yang memungkinkan komunikasi jaringan seluler, dan pertukaran data langsung yang cepat dan andal. Manfaat ini diwujudkan dengan penghargaan pelanggan pertama untuk solusi 5G-Hybrid-V2X.
Fatkhul Maskur | 13 Januari 2019 09:00 WIB
Dengan 5G dan komunikasi langsung: Platform hybrid V2X-Continental membuat berkendara lebih aman. - CONTINENTAL

Bisnis.com, LAS VEGAS - Perusahaan teknologi Continental sedang mengembangkan platform hibrida 5G fleksibel yang memungkinkan komunikasi jaringan seluler, dan pertukaran data langsung yang cepat dan andal. Manfaat ini diwujudkan dengan penghargaan pelanggan pertama untuk solusi 5G-Hybrid-V2X.

Kendaraan yang terhubung memungkinkan pengemudi dan penumpang mengakses infotainmen canggih. Mereka juga bisa mengomunikasikan pembaruan lalu lintas waktu-nyata dan bahaya jalan, dan fungsi-fungsi bantuan keselamatan di masa depan melalui berkomunikasi langsung dengan kendaraan lain atau infrastruktur, membuat berkendara lebih aman dan lebih efisien.

Untuk mencapai hal ini, solusi Continental V2X Hybrid mengintegrasikan teknologi tidak hanya untuk akses jaringan 4G dan 5G, tetapi juga Dedicated Short Range Communication (DSRC) dan Cellular-V2X untuk komunikasi V2X langsung.

Teknologi ini memungkinkan produsen kendaraan untuk mengatasi tantangan besar ketika menggunakan V2X dalam skala global. Berlawanan dengan komunikasi jaringan seluler biasa, jalur teknis untuk membangun komunikasi V2X langsung bervariasi secara global.

Beberapa wilayah lebih menyukai DSRC yang ada dan yang lain condong ke standar Cellular-V2X mendatang. Dengan solusi hibrida V2X baru dari Continental, platform perangkat keras dan perangkat lunak yang sama dapat digunakan untuk mendukung standar komunikasi, mengurangi tidak hanya biaya tetapi juga kompleksitas untuk aplikasi komunikasi V2X global.

“Memenangkan proyek pertama berdasarkan platform 5G-Hybrid-V2X bukan hanya berita bagus bagi kami tetapi bagi seluruh industri. Membawa 5G pada roadmap pengembangan sangat awal menunjukkan bahwa industri otomotif memiliki jari pada denyut digitalisasi, ” kata Johann Hiebl, Kepala Unit Bisnis Body & Security dan Infotainment & Konektivitas di Continental. "Selain itu, menyebarkan V2X pada skala global yang begitu besar menandai batu loncatan penting untuk mobilitas yang lebih aman dan lebih cerdas."

Keunggulan fungsional dari kombinasi 4G / 5G dan V2X

Menggabungkan V2X dengan komunikasi seluler menghasilkan platform untuk semua jenis jaringan. Selama fase pengembangan pada platform komunikasi hibrida, semua persyaratan V2X untuk kerangka kerja stack, positioning, dan aplikasi terintegrasi dengan rekan-rekan 4G / 5G.

“Jaringan ad-hoc melalui V2X memiliki potensi untuk secara drastis meningkatkan keselamatan berkendara. Informasi langsung dari kendaraan lain dapat meningkatkan pengambilan keputusan pengemudi dan fungsi mengemudi otomatis, ” kata Dr. Bernhard Klumpp, kepala unit bisnis Sensor dan Keamanan Pasif di Continental.

“Untuk memenuhi tugas ini, teknologi V2X harus secepat dan seandal mungkin - dan harus tersedia secara global. Sampai saat ini, komunikasi jarak pendek dan komunikasi jarak jauh adalah dua sistem yang berbeda dengan Electronic Control Units (ECUs). Jaringan kedua jenis komunikasi lebih dekat akan membawa manfaat keamanan. "

Proyek seri V2X pertama di China

Contoh praktis menyoroti manfaat keselamatan berkendara dari komunikasi jaringan jangka pendek dan jarak jauh dalam satu kotak. Jika kendaraan mendekati lokasi konstruksi, komunikasi V2X jarak pendek mulai mengkomunikasikan situasi ini dalam jarak setengah mil. Dengan demikian, pengemudi dipersiapkan untuk situasi ketika mobil mencapai lokasi konstruksi aktual atau akhir dari jalur lalu lintas pembentuk.

Jika komunikasi jarak jauh yang mulus juga mentransmisikan peringatan ini dengan waktu tunggu yang lebih lama, pengemudi akan ditawari lebih banyak pilihan, memiliki lebih banyak waktu untuk mempersiapkan kemacetan lalu lintas yang terbentuk atau masuk ke jalur yang disarankan.

Pekerja konstruksi juga mendapat manfaat dari informasi lanjutan karena mengurangi risiko mobil menabrak mereka. Berdasarkan platform Continental, kasus penggunaan tersebut dapat segera menjadi kenyataan di jalan-jalan di seluruh dunia. Untuk China, proyek global ini bahkan menandai pengembangan seri pertama dari produk V2X.

Kendaraan otomatis juga perlu memproses informasi ini sebelumnya. Misalnya, jalur yang menyempit dan penanda lalu lintas yang berubah atau rusak dapat berarti bahwa pengemudi harus mengambil kembali tugas mengemudi dari kendaraan otomatis. Dalam hal ini, prosedur serah terima akan dimulai dalam waktu yang cukup untuk menghindari situasi yang menekan.

“Semuanya kembali ke jaringan tanpa batas, yang menjadikan kendaraan jaringan sensor area lokal yang bergulir dan menambahkan dukungan penting dari layanan jarak jauh berbasis cloud,” kata Klumpp.

Dengan platform hibrida baru, Continental secara sempurna melengkapi portofolio produk yang ada. Para pembuat mobil akan memiliki semua opsi di masa depan - mulai dari solusi Telematic Control Unit (TCU) atau DSRC klasik tunggal, hingga platform hibrida baru. Akibatnya, kendaraan akan dilengkapi dengan baik untuk semua tantangan regional. Continental berencana untuk memulai produksi seri pada solusi Hybrid V2X secara global pada awal 2020-an.

Di CES 2019 di Las Vegas 8-11 Januari, Continental memamerkan demonstran langsung dari Hybrid V2X yang menampilkan DSRC V2X yang terintegrasi dalam Unit Telematika 4G klasik.

Tag : Continental AG
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top