Continental & AAI Kolaborasi Pengembangan Virtual untuk Mengemudi Otomatis

Perusahaan teknologi Continental meningkatkan pendekatannya untuk pengembangan virtual fungsi sistem bantuan pengemudi tingkat lanjut (ADAS) dan mengemudi otomatis (AD) dengan menggandeng perusahaan start-up Otomotif Artificial Intelligence (AAI) yang berbasis di Jerman.
Fatkhul Maskur | 13 Januari 2019 08:20 WIB
Simulasi virtual mempercepat pengembangan untuk sistem bantuan pengemudi tingkat lanjut dan mengemudi otomatis. - CONTINENTAL

Bisnis.com, FRANKFURT - Perusahaan teknologi Continental meningkatkan pendekatannya untuk pengembangan virtual fungsi sistem bantuan pengemudi tingkat lanjut (ADAS) dan mengemudi otomatis (AD) dengan menggandeng perusahaan start-up Otomotif Artificial Intelligence (AAI) yang berbasis di Jerman.

Tidak ada kompromi dalam hal keselamatan. Pengembangan virtual sudah menjadi bagian integral dalam pengembangan produk saat ini. Untuk pengembangan fungsi siap AD, diperlukan pengembangan virtual dan lingkungan uji yang lebih kompleks - bahkan dunia nyata. Secara khusus, ini berlaku untuk simulasi kompleks perilaku pengguna jalan yang dinamis.

Simulasi alasan dengan gaya mengemudi yang berbeda (mis. agresif, defensif) penting untuk mendekati kenyataan secara lebih dekat dan menghindari proses yang diprediksi secara monoton dan tidak realistis.

Continental merespons dengan mengembangkan lingkungan pengembangan dan pengujian yang sangat skalabel dan sangat memenuhi persyaratan baru. AAI memiliki kompetensi untuk menciptakan lingkungan virtual berdasarkan peta-HD dan pengguna jalan yang digerakkan oleh AI, dengan maksud untuk melakukan keadilan terhadap ruang lingkup validasi yang semakin luas dalam mengemudi otomatis. Alat simulasi yang dikembangkan dalam kolaborasi ini akan tersedia untuk seluruh industri otomotif.

Lebih aman, lebih cepat dan lebih hemat biaya

Karl Haupt, kepala unit bisnis Advanced Driver Assistance Systems di Continental, mengatakan bahwa tujuan perusahaan adalah keamanan mutlak. Ini terutama berlaku untuk mengemudi otomatis.

“Sumber daya dalam uji kendaraan terbatas dan pengujian virtual dapat memberikan umpan balik cepat bagi pengembang. Sementara kendaraan sungguhan dapat melaju 10.000 kilometer uji dalam uji fisik dalam 1 bulan, hari ini hingga 8.000 kilometer per jam dimungkinkan dengan simulasi virtual. Jumlah ini akan meningkat di masa depan. "

Ditetapkan pada tingkat yang menjamin tingkat keamanan yang diperlukan, jumlah kilometer uji dapat dicapai lebih cepat dan lebih hemat biaya. Pengujian nyata terus menjadi penting untuk pengujian fungsi mengemudi, karena pengujian pada tingkat virtual murni tidak cukup.

Tes virtual membantu mengurangi risiko sebelum pengujian dunia nyata dan menawarkan rekaman uji penuh dengan analitik data dan kemampuan replay insiden untuk identifikasi yang tepat untuk peningkatan perangkat lunak.

AAI dan Continental sudah memulai kolaborasi mereka. "Ini memposisikan Continental sebagai pelopor di bidang alat simulasi virtual untuk pasar otomotif," kata Haupt.

Dua perusahaan, dua lingkungan, satu tujuan bersama

Kolaborasi ini membuat pemisahan yang jelas antara simulasi kendaraan dan simulasi lingkungan. AAI bertanggung jawab atas lingkungan, menyediakan perangkat lunak yang memungkinkan mengemudi kendaraan di dunia virtual. Parameter individual menentukan cuaca, infrastruktur lalu lintas, marka jalan, dan objek seperti rambu dan lubang jalan.

Sebagai elemen kedua, AAI menggunakan kecerdasan buatan untuk mengintegrasikan peserta lalu lintas (agen) ke dalam lingkungan simulasi virtual dan menggunakan algoritma pembelajaran mesin untuk melatih perilaku agen, menghasilkan profil pengemudi yang agresif, sedang dan defensif. Tujuan jangka panjangnya adalah untuk menciptakan “replika dunia” dan mensimulasikan secara realistis semua pengguna jalan dan faktor lingkungan.

Continental bertanggung jawab untuk simulasi kendaraan dan membangun kendaraan virtual dengan perangkat lunak yang menguasai berbagai fungsi mengemudi di berbagai tingkat otomatisasi. Tugas Continental masih mencakup sepenuhnya mewakili kendaraannya sendiri dan semua komponen perangkat lunak yang dikandungnya, dengan tugas simulasi dinamika berkendara. Seluruh portofolio produk ADAS akan diuji.

Karena AAI dan Continental saling bekerja sama secara terbuka, antarmuka dari kedua lingkungan saling berhubungan. “Kerjasama ini membuat siklus pengembangan kami lebih pendek dan lebih aman,” ujar Gunnar Jürgens, Kepala Fungsi Mengemudi Unit Bisnis ADAS. "Keuntungan besar dari simulasi virtual adalah pengujian reproduktifitas dan bahwa lebih banyak kasus penggunaan dapat diuji secara virtual daripada yang didapat dalam pengujian dunia nyata."

Kolaborasi dengan dampak: Prosedur uji yang lebih cepat akan membawa pengendaraan otomatis di jalan

Semua mitra akan mendapat manfaat yang sama dari kolaborasi. Continental akan mendapatkan perangkat lunak yang dapat membuat simulasi lalu lintas yang realistis, memungkinkan produk-produk baru dalam portofolio ADAS untuk diuji secara virtual. AAI meningkatkan sektor otomotif dan keahlian teknologi sensor.

"Untuk perusahaan muda kami, bermitra dengan perusahaan teknologi seperti Continental adalah segel kualitas," kata Isabel Metz, Kepala Pengembangan Bisnis di AAI. "Pelanggan Continental juga akan mendapat manfaat karena prosedur pengujian yang lebih cepat menjamin produk yang lebih aman, lebih kuat, dan lebih hemat biaya."

Tag : Continental AG
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top