30 Tahun Kemitraan di China : Audi dan FAW Memulai Inisiatif Model

Audi dan First Automotive Works (FAW) merayakan ulang tahun kemitraan mereka ke-30, Senin (19/11/2018).
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 21 November 2018  |  09:00 WIB
30 Tahun Kemitraan di China : Audi dan FAW Memulai Inisiatif Model
Insentif harga tergantung pada model dan jumlahnya hingga 9.000 euro. - AUDI AG

Bisnis.com, CHANGCHUN - Audi dan First Automotive Works (FAW) merayakan ulang tahun kemitraan mereka ke-30, Senin (19/11/2018). Sekitar 650 tamu di acara ulang tahun di pabrik FAW di Changchun, termasuk perwakilan dari Provinsi Jilin, mitra FAW, dan perusahaan patungan FAW-Volkswagen, serta anggota dewan manajemen Volkswagen AG dan Audi AG.

Audi semakin memperluas kompetensi penelitian dan pengembangan lokalnya untuk meluncurkan varian model dan layanan digital China yang lebih spesifik. Mobil listrik pertama yang dirancang untuk pelanggan China, Audi Q2 L e-tron, siap diluncurkan pada 2019. Produksi lokal Audi e-tron akan menyusul pada 2020, satu tahun setelah peluncuran pasarnya di China.

China telah berkembang menjadi mesin pertumbuhan terkuat Audi dan pasar tunggal terbesar. Dalam 30 tahun terakhir, Audi telah mengirimkan lebih dari lima juta mobil di sana. Volume penjualan telah meningkat lebih dari lima kali lipat dalam sepuluh tahun terakhir.

Model Audi A4 L, A6 L dan Q5 L sangat populer di kalangan pelanggan China, dan China adalah pasar penjualan terpenting untuk Audi A8 L. Generasi keempat model sedan mewah ini sekali lagi menjadi referensi untuk Vorsprung durch Technik.

Audi A8 menunjukkan ini dengan desain yang mendefinisi gaya, sasis inovatif, konsep operasi sentuh yang inovatif dan elektrifikasi yang konsisten dari sistem penggerak. Four Rings adalah merek mobil pertama yang meluncurkan layanan yang dikembangkan untuk China seperti peta 3D dan pengenalan karakter China, untuk merespon secara tepat keinginan pelanggan. China akan terus berkontribusi secara signifikan terhadap pertumbuhan Audi.

Herbert Diess, CEO Volkswagen Group dan Ketua Dewan Pengawas Audi AG, mengatakan bahwa 30 tahun Audi di China menceritakan kisah sukses inovasi, transformasi dan persahabatan. "Saya menantikan 30 tahun ke depan. ”

Alexander Seitz, Anggota Dewan Manajemen untuk Keuangan, China, Kepatuhan dan Integritas, menekankan bahwa perusahaan akan menggunakan pengalamannya untuk mengembangkan secara lokal dan memproduksi lebih banyak lagi model khusus untuk China di masa depan.

"Kami akan melanjutkan kisah sukses bersama kami dengan teknologi terbaru, layanan digital yang berfokus pada kebutuhan pasar, dan model seperti Audi Q8 dan Audi e-tron."

Pada 2022, Audi bertujuan untuk meningkatkan portofolio lokalnya dengan FAW-VW menjadi lebih dari 10 model. Model all-electric pertama dari Audi juga akan dijual di China.

Saat ini Audi menawarkan enam model produksi lokal di China. Seri Audi A4 L, A6 L, Q3 dan Q5 L dibangun di pabrik Changchun di utara. Sementara itu Audi A3 Sedan, A3 Sportback, dan Audi Q2 L keluar dari jalur perakitan di Foshan di Cina selatan.

Langkah lebih lanjut dalam kerja sama antara Audi dan FAW adalah dimulainya produksi Audi di Tianjin. Pabrik-pabrik China membuat kontribusi yang signifikan dalam jaringan produksi Audi. Strukturnya yang fleksibel akan memungkinkan perluasan kapasitas secara bertahap yang berkelanjutan. Di tahun-tahun mendatang, kapasitas dengan mitra FAW-Volkswagen dapat ditingkatkan menjadi total lebih dari 700.000 mobil, tergantung pada permintaan pasar.

Audi adalah merek premium pertama yang memasuki pasar China pada 1988. Sebagai bagian dari perjanjian lisensi antara Audi dan FAW, Audi 100 adalah model pertama yang diproduksi dari suku cadang di pabrik FAW di Changchun.

Pada 1995, produksi Audi diintegrasikan ke dalam usaha patungan FAW-Volkswagen dan kerjasama itu secara berturut-turut diperluas. Sebagai pionir, Audi menempatkan versi long-wheelbase Audi A4 dan A6 di jalan dan, dengan Audi A6 L e-tron, menawarkan hibrida plug-in buatan lokal Volkswagen Group.

Pada 2013, merek dengan Empat Cincin meresmikan pusat pengembangan di Beijing, sehingga membuka jalan bagi peningkatan inovasi di Asia. Tonggak penting lain untuk Audi di China adalah asumsi tanggung jawab pengembangan Grup secara luas sebagai Pusat Keunggulan untuk sel baterai tegangan tinggi.

Selain itu, para mitra mengintensifkan kerja sama mereka di sepanjang seluruh rantai nilai, dengan layanan konektivitas dan penawaran mobilitas. CEO FAW, Xu Liuping mengatakan, “Bersama-sama kami telah mencapai banyak tonggak perintis dan dengan demikian menciptakan kerjasama saling menguntungkan yang sukses.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Audi AG

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top