Carlos Ghosn, Chairman Nissan Ditangkap Atas Tuduhan Pelanggaran Keuangan

Carlos Ghosn, yang menciptakan aliansi antara Nissan dan Renault yang membuatnya menjadi produsen mobil terbesar dunia, ditangkap oleh pihak berwenang di Jepang pada Senin (19/11/2018).
Yudi Supriyanto | 19 November 2018 17:00 WIB
Carlos Ghosn/ - Reuters

Bisnis.com, TOKYO - Carlos Ghosn, yang menciptakan aliansi antara Nissan dan Renault yang membuatnya menjadi produsen mobil terbesar dunia, ditangkap oleh pihak berwenang di Jepang pada Senin (19/11/2018).

Penangkapan ini menjadi kasus jatuhnya salah satu pemimpin industri yang paling kuat dan dikagumi.

Seperti dikutip The NewYork Time, Ghosn, seorang tokoh yang lebih besar dari kehidupan yang dipuji secara luas karena menyelamatkan Nissan, menghidupkan Renault, dan memikirkan kembali bagaimana para pembuat mobil dapat berbagi teknologi, ditahan setelah penyelidikan internal perusahaan menemukan bahwa ia telah kurang melaporkan kompensasi kepada pemerintah Jepang selama beberapa tahun.

Aliansi, yang pada 2016 diperluas untuk mencakup Mitsubishi, menyumbang 10,6 juta mobil terjual setiap tahun. Penangkapan Ghosn, yang merupakan ketua Nissan, kepala eksekutif Renault dan ketua dewan di Mitsubishi, mengejutkan industri tersebut. Itu datang pada saat yang tidak mudah: Perusahaan-perusahaan menghadapi ekonomi yang melambat, perang dagang global dan pergeseran ke arah mobil listrik.

Jika aliansi itu adalah satu entitas, itu bisa dianggap sebagai pembuat mobil terbesar di dunia, di jalur untuk menjual lebih banyak mobil daripada Toyota atau Volkswagen tahun ini - jika dapat mencocokkan hasil dalam 6 bulan pertama tahun ini, saat itu terjual 5,5 juta kendaraan.

Hiroto Saikawa, chief executive Nissan, mengatakan dia akan merekomendasikan kepada dewannya, yang akan bertemu Kamis, bahwa Ghosn akan dipindahkan. "Tak perlu dikatakan, ini adalah tindakan yang tidak dapat ditoleransi oleh perusahaan," katanya.

Saikawa, berbicara pada konferensi pers 90 menit di markas Nissan di Yokohama, menggambarkan Ghosn dan Greg Kelly, seorang direktur yang juga ditangkap Senin, sebagai "dalang" dari skema lama untuk menyesatkan otoritas keuangan. Dia menawarkan beberapa rincian, dengan mengutip penyelidikan terus jaksa.

"Saya merasakan kekecewaan besar," kata Saikawa, yang tidak tunduk pada permintaan maaf yang mendalam sebelum kamera televisi, seperti yang biasa terjadi di Jepang. "Dan aku merasa frustrasi dan putus asa, dan kemarahan atau kebencian."

Kelly adalah direktur Amerika pertama Nissan, yang diangkat pada 2012, tetapi memiliki profil yang jauh lebih rendah daripada Ghosn. Tak satu pun dari orang-orang itu dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Renault, yang memiliki 43% Nissan, mengatakan pada Senin bahwa dewan direksi akan bertemu "sesegera mungkin" untuk membahas masalah itu tetapi tidak memberikan rincian lainnya. Mitsubishi merilis sebuah pernyataan bahwa itu juga, akan terlihat untuk menyingkirkan Tuan Ghosn.

Tag : Carlos Ghosn
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top