Alliance Ventures Jadi Investor Utama di WeRide.ai

Alliance Ventures, lengan modal ventura strategis Renault-Nissan-Mitsubishi, telah menjadi investor strategis utama WeRide.ai, setelah penyelesaian pendanaan Seri A perusahaan.
Fatkhul Maskur | 31 Oktober 2018 13:50 WIB
Armada otonom WeRide.ai. - WeRide.ai

Bisnis.com, YOKOHAMA - Alliance Ventures, lengan modal ventura strategis Renault-Nissan-Mitsubishi, telah menjadi investor strategis utama WeRide.ai, setelah penyelesaian pendanaan Seri A perusahaan.

WeRide.ai yang sebelumnya JingChi.ai adalah perusahaan pengendaraan otonom terkemuka China yang berfokus pada teknologi self-driving Level 4 (L4).

Investasi di WeRide.ai adalah investasi pertama di China dan bagian dari strategi Alliance Ventures untuk mendukung wirausahawan dan start-up di ujung tombak teknologi otomotif generasi mendatang.

Sebagai hasil dari dukungan Alliance Ventures, WeRide.ai akan menjadi perusahaan China pertama yang mengkhususkan diri dalam mengemudi otonom L4 untuk menerima investasi dari dan membentuk kemitraan strategis dengan kelompok otomotif global.

François Dossa, Wakil Presiden Global Alliance Ventures dan Open Innovation, mengatakan bahwa sistem otonom merupakan prioritas utama dari Aliansi saat mengembangkan layanan mobilitas baru.

"Perusahaan anggota kami berkomitmen untuk memperkenalkan teknologi semacam itu di pasar utama seperti China, jadi kami senang dapat mendukung WeRide.ai karena merintis sistem otonom penuh seperti itu untuk pasar China,” ujarnya dalam keterangan pers Nissan, Rabu (31/10/2018).

Tony Han, CEO dan salah satu pendiri WeRide.ai mengatakan bahwa selain investasi keuangan, Renault-Nissan-Mitsubishi dan WeRide.ai akan melanjutkan hubungan melalui kerjasama strategis di bidang-bidang tertentu.

"Kami benar-benar percaya tahap berikutnya dari revolusi transportasi otonom 2.0 telah tiba. WeRide.ai akan terus memimpin revolusi teknologi dan memberikan manfaat yang relevan dan bermakna bagi semua orang."

WeRide.ai, disarankan oleh Morgan Stanley pada putaran pendanaan terbaru, berkomitmen untuk menciptakan teknologi mengemudi otonom bagi China yang secara dramatis akan mengubah pandangan orang tentang mobil, layanan transportasi dan desain konstruksi perkotaan.

Memanfaatkan investasi terbaru, WeRide.ai berencana untuk menyebarkan armada 500 kendaraan otonom pada 2019, untuk mengumpulkan 5 juta kilometer dari jarak mengemudi otonom aktual, dan melakukan operasi dan uji coba komersialisasi di Guangzhou dan Anqing dengan mitra utama.

Sejak meluncurkan operasi uji coba otonomnya di China, kendaraan otonom WeRide.ai telah mencatatkan total jarak tempuh lebih dari 60.000 kilometer, dan melayani lebih dari 3.000 penumpang di seluruh dunia.

Investor utama Pra-A, Qiming Venture Capital berpartisipasi dalam putaran terakhir, yang juga didukung oleh Hanfor Capital, Atop Capital, Johnson Electric, Xiaopeng He, Idinvest Partners, dan OceanIQ Capital.

WeRide.ai, yang saat ini memiliki lebih dari 200 karyawan di seluruh dunia - 70% di antaranya adalah insinyur, adalah perusahaan penggerak otonom pertama di China yang menggunakan jaringan 5G untuk pengendali jarak jauh kendaraan tanpa pengemudi.

Tujuan perusahaan ini adalah untuk membawa operasi kendaraan otonom ke kota-kota China pada tahun 2020 dan menjadi aplikasi komersial teknologi kendaraan otonom skala besar pertama di dunia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Mobil Otonom, WeRide.ai

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top