Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Penyebab Masih Rendahnya Penjualan Motor

Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) optimistis pasa kendaraan roda dua akan membaik dalam waktu dekat.
Tegar Arief
Tegar Arief - Bisnis.com 11 Mei 2017  |  11:45 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) optimistis pasa kendaraan roda dua akan membaik dalam waktu dekat.

Apalagi, secara makro kondisi ekonomi di awal tahun ini menunjukkan perbaikan.

Wakil Ketua AISI Hari BUdianto menjelaskan, pada kuartal pertama tahun ini pertumbuhan ekonomi telah menunjukkan tren positif, namun masih belum berdampak pada sektor riil atau konsumsi masyarakat kelas menengah.

"Pertumbuhan ekonomi akan berdampak termasuk ke penjualan sepeda motor. Tapi itu butuh proses yang tidak sebentar. Jadi penurunan ini lebih disebabkan karena dampaknya belum terasa," katanya kepada Bisnis, Kamis (11/5/2017).

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, pertumbuhan ekonomi pada tiga bulan pertama tahun ini mampu melampaui capaian pada periode yang sama tahun lalu yakni hanya sebesar 4,92%.

Sementara itu, penjualan sepeda motor pada April lalu tercatat hanya sebanyak 388.045 unit, turun 18,82% dibandingkan torehan pada bulan sama tahun lalu yang tercatat sebanyak 478.036 unit.

Sementara jika dibandingkan penjualan pada Maret tahun ini yang sebanyak 473.896 unit, capaian pada April menurun sekitar 18,11%.

"Pertumbuhan marketnya sedikit terlambat. Tapi yang pasti kalau ekonomi sudah membaik penjualan juga akan terkerek."

Menurutnya, jika pendapatan per kapita telah menunjukkan perbaikan maka kemampuan masyarakat untuk mengkonsumsi kendaraan bermotor juga akan meningkat.

"Sekarang tinggal menunggu waktu saja karena pendapatan per kapita kita sudah baik," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aisi penjualan motor
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top