Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Eropa dan Timur Tengah Bergejolak, Ekspor Ban Jeblok

BISNIS.COM, JAKARTA-Ekspor ban produksi dalam negeri anjlok 15,4% selama Januari-Mei 2013 menjadi 12,2 juta unit dibandingkan dengan realisasi periode yang sama tahun lalu 14,1 juta unit. Kondisi ini akibat situasi politik dan ekonomi di negara tujuan
Nurudin Abdullah
Nurudin Abdullah - Bisnis.com 25 Juni 2013  |  19:10 WIB
Eropa dan Timur Tengah Bergejolak, Ekspor Ban Jeblok
Bagikan

BISNIS.COM, JAKARTA-Ekspor ban produksi dalam negeri anjlok 15,4% selama Januari-Mei 2013 menjadi 12,2 juta unit dibandingkan dengan realisasi periode yang sama tahun lalu 14,1 juta unit. Kondisi ini akibat situasi politik dan ekonomi di negara tujuan ekspor yang tidak kondusif.

Azis Pane, Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Ban Indonesia (APBI), mengatakan negara tujuan ekspor ban di kawasan Eropa belum benar-benar terlepas dari dampak krisis ekonomi, serta sejumlah negara di Timur Tengah mengalami gejolak politik.

"Situasi krisis ekonomi dan ketegangan politik di negara tujuan ekspor yang tidak kondisif menjadi penyebab turunnya volume ekspor ban dari dalam negeri," katanya menjawab Bisnis di Jakarta, Selasa (25/6/2013).

Menurutnya, industri ban dalam negeri berusaha mengatasi berbagai hambatan ekspor untuk pasar Amerika Serikat, India dan Timur Tengah, sehingga diharapkan kinerja ekspor ban nasional secara berhatap akan kembali meningkat.

Dengan demikian, pelaku industri ban nasional berharap kinerja penjualan komoditas tersebut untuk ekspor dan pasar dalam negeri akan kembali menunjukkan pertumbuhan yang positif secara bertahap mulai kuartal terakhir 2013.

Data APBI yang diterima Bisnis mengungkapkan total ekspor ban nasional selama Mei 2013 sebanyak 2,45 juta unit, turun 4,9% dari pencapaian bulan sebelumnya 2,57 juta unit.

Penurunan penjualan juga terjadi pada kebutuhan industri otomotif (original equiptment manufcturing) pada Mei 2013 sebanyak 520.749 unit turun 0,85% dari bulan sebelumnya 525.207 unit, dan untuk kegiatan penggantian (replacement) sebanyak 1,11 juta turun 1,47% dari bulan sebelumnya 1,13 juta unit.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif asosiasi perusahaan ban indonesia ekspor ban replecement
Editor :
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top