Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kinerja Ekspor Mobil dari Patimban Masih Lamban, Ini Buktinya

Kegiatan ekspor mobil utuh masih mengandalkan Pelabuhan IPCC, sedangkan Patimban masih sangat minim.
Anshary Madya Sukma
Anshary Madya Sukma - Bisnis.com 25 Januari 2023  |  14:08 WIB
Kinerja Ekspor Mobil dari Patimban Masih Lamban, Ini Buktinya
Foto udara suasana di Pelabuhan Patimban, Subang, Jawa Barat, Rabu (7/9/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sepanjang 2022 Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) mencatatkan ekspor model completely build up (CBU) di Indonesia telah mencapai 437.602 unit, tumbuh secara signifikan dari tahun sebelumnya sebesar 60,7 persen. Sebanyak 83,9 persen ekspor itu dilakukan melalui anak usaha IPCC.

Sejauh ini, Indonesia mempunyai dua gerbang ekspor bagi produk otomotif, Pelabuhan IPCC, Jakarta dan Pelabuhan Patimban, Jawa Barat.  Secara resmi, Patimban beroperasi sejak 2020, diharapkan mampu menopang arus logistik salah satunya pengapalan produk otomotif.

Di sisi lain, dari total jumlah ekspor mobil utuh pada tahun lalu, PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC) mencatatkan bongkar muat ekspor CBU sepanjang tahun lalu sebanyak 367.488 unit.

Lantas, berapa kontribusi ekspor dari pelabuhan Patimban?

Jika mengacu pada data yang dirilis Gaikindo dan IPCC maka kinerja ekspor mobil pada pelabuhan Patimban pada 2022 hanya sebanyak 70.114 unit. Artinya, pelabuhan yang nantinya  akan menjadi andalan pemerintah Indonesia ini hanya berkontribusi 16 persen pada kinerja ekspor tahun lalu.

Adapun, pelabuhan Patimban saat ini sedang dalam  proses pembangunan paket 5. Tahapan tersebut diumumkan pada Desember tahun lalu oleh Kementerian Perhubungan yang telah menandatangani kontrak pekerjaan Paket 5 Konstruksi Car Terminal Pelabuhan Patimban.

Pekerjaan pada paket ini meliputi dermaga terminal kendaraan ini direncanakan rampung dalam waktu 31 bulan. Panjang dermaga tersebut ditargetkan 381 meter (m).

Selain itu, paket pekerjaan fisik meliputi dermaga service boat dengan panjang 367 m, dermaga Ro-Ro dengan panjang 170 m, pekerjaan reklamasi dengan metode Cement Deep Mixing (CDM), Cement Pipe Mixing (CPM) seluas 20 hektare (ha), dan pekerjaan pengerukan dengan kedalaman -14 m.

Sebagai informasi, pelabuhan Patimban yang berlokasi di Subang, Jawa Barat, itu ditargetkan bisa menampung kapasitas sebanyak 7,5 juta TEUs peti kemas dan 600.000 kendaraan setiap tahunnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ekspor Mobil IPCC Terminal IPCC pelabuhan patimban
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top