Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Tesla Bangun Pabrik Baterai Truk Listrik, Nilainya Tembus US$3,6 Miliar

Pabrik baterai Tesla yang sanggup memproduksi koponen utama bagi 2 juta unit mobil listrik itu juga ditugaskan membuat baterai truk listrik Tesla Semi.
Kahfi
Kahfi - Bisnis.com 25 Januari 2023  |  08:13 WIB
Tesla Bangun Pabrik Baterai Truk Listrik, Nilainya Tembus US$3,6 Miliar
CEO Tesla Elon Musk. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Tesla Inc. mengumumkan investasi barunya senilai US$3,6 miliar untuk pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik sekaligus baterai truk.

Pabrik tersebut, dikutip dari Bloomberg pada Rabu (25/1/2023), berlokasi di Reno, Nevada, Amerika Serikat. Fasilitas produksi baterai ini kelak membesut produk komponen utama kendaraan listrik sekaligus untuk produk truk Tesla Semi.

Tesla menyebutkan pabrik baterai terbaru itu akan memproduksi baterai 4680 Tesla terbaru. “Dengan kapasitas digunakan sebanyak 2 juta kendaraan per tahun,” jelas Tesla di situs resminya.

Di sisi lain, Tesla menjelaskan fasilitas itu diminta membuat komponen utama baterai bagi produk truk Semi yang meluncur pada akhir tahun lalu. Sayangnya, perusahaan tidak menjelaskan detail terkait perkiraan volume produksi.

Tesla juga mengumumkan berita tersebut melalui postingan perusahaan di Twitter. Chief Executive Officer Elon Musk membeli Twitter seharga U$44 miliar pada akhir Oktober.

Pabrik Tesla yang luas di wilayah tersebut sudah membuat motor listrik dan paket baterai, serta produk penyimpanan energi seperti baterai rumah yang dikenal sebagai "Powerwall". Komplek produksi itu dikenal sebagai Tesla Gigafactory yang mulai digarap pada Juni 2014.

Perusahaan milik Elon Musk yang berbasis di Austin, Texas itu telah  menyerahkan truk Semi pertama ke PepsiCo Inc. di sebuah acara di pabrik Nevada pada Desember tahun lalu. Tesla mengatakan akan memproduksi 50.000 unit truk tersebut untuk pasar Amerika Utara pada 2024.

Pengumuman investasi inipun diungkap sehari sebelum Tesla dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan kuartal keempat.

"Ini akan menciptakan lebih dari 3.000 pekerjaan bergaji tinggi di Nevada, membantu Amerika memimpin dalam manufaktur energi bersih, memperkuat keamanan energi kita, dan pada akhirnya menurunkan biaya untuk keluarga," Mitch Landrieu, penasihat senior Gedung Putih, mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa.

Saham Tesla turun sebanyak 1,5% dalam perdagangan yang diperpanjang setelah pengumuman sebelum memangkas beberapa penurunan. Saham telah naik 17% sejauh ini di tahun 2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top