Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siap Tambah Produksi, Chery Klaim Produksi Mobil Aman dari Krisis Chip

Chery Motor menjamin ketersediaan cip untuk produksi dalam beberapa tahun ke depan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 15 September 2022  |  06:15 WIB
Siap Tambah Produksi, Chery Klaim Produksi Mobil Aman dari Krisis Chip
SUV Chery seri Tiggo bakal meluncur di Indonesia. / CMI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pabrikan mobil asal China Chery Motor mengeklaim produksi kendaraan bermotor roda empatnya di Indonesia aman dari krisis semikonduktor (chip) yang sedang berlangsung.

Marketing And Product Director PT Chery Sales, Major Qin, mengatakan perusahaan menjamin ketersediaan cip untuk produksi dalam beberapa tahun ke depan sejalan dengan rencana penambahan kapasitas produksi.

"Kami bisa pastikan ketersediaan cip untuk produksi mobil Chery di Indonesia aman sampai dengan beberapa tahun ke depan. Sejalan dengan rencana penambahan produksi perusahaan" kata Qin ketika ditemui di Jakarta, Rabu (14/9/2022).

Chery Motor, sambungnya, berencana menambah kapasitas produksi tahunan mobil di Indonesia mencapai 20.000 unit. Dengan penambahan tersebut, Chery bakal menyalip kompetitor senegaranya DFSK.

Executive Vice President of Cherry International Zhang Sheng Shan mengatakan penambahan kapasitas produksi tersebut merupakan kelanjutan dari investasi tahap awal perusahaan di Tanah Air senilai US$1 miliar.

"Tahap pertama, periode 2022-2024, Chery akan memproduksi 20.000 unit per tahun di Indonesia. Tahap selanjutnya, perusahaan akan memproduksi 50.000 unit per tahun," jelasnya dalam wawancara virtual, Rabu (14/9/2022).

Mengutip data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), target produksi tahap kedua sebanyak 20.000 unit per tahun setara dengan sekitar 1,7 persen dari total produksi tahunan 10 besar merek mobil di Tanah Air.

Kompetitor senegara Chery di China, yakni DFSK, tercatat memproduksi sebanyak 5.263 unit mobil per tahun di Indonesia pada 2021. Artinya, dari sisi target produksi, Chery Motors bakal jauh menyalip DFSK di sebagai kompetitor di industri otomotif RI.

Sementara itu, kompetitor senegara lainnya, Wuling, memproduksi hingga 26.277 unit per tahun pada 2021. Wuling merupakan produsen mobil asal China dengan kapasitas produksi terbesar di Indonesia.

Total, Gaikindo mencatat dari total sebanyak 1.121.967 unit mobil yang diproduksi tahun lalu, produsen asal Jepang masih mendominasi dengan persentase 96,7 persen pada 2021.

Sebelumnya, Menteri Perindustrian (Menperin) mengatakan secara bertahap Chery Motor akan memproduksi kendaraan jenis SUV dengan total 9 model, di antaranya untuk kebutuhan ekspor. Selanjutnya, PT. Chery Motors Indonesia akan melakukan 4 tahapan investasi hingga 2028.

"Chery telah melakukan komunikasi intensif dengan Kemenperin dan menyatakan komitmen untuk menjadikan Indonesia sebagai hub Asean dan bagian dari ekspor global perusahaan tersebut," ujar Agus beberapa waktu lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif PT Chery Motor Indonesia chip semikonduktor
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top