Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Tunas RIdean (TURI) Didongkrak Pemulihan Pasar Mobil dan Motor

Penjualan sepeda motor dan mobil sebagai segmen operasi Tunas Ridean (TURI) menjadi tulang punggung perusahaan mencetak laba pada periode 2021.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 18 Mei 2022  |  16:40 WIB
Tunas Ridean.  - turi
Tunas Ridean. - turi

Bisnis.com, JAKARTA – PT Tunas Ridean Tbk. (Grup Tunas Ridean) mencatatkan laba untuk tahun buku meningkat signifikan. 

Direktur Utama Tunas Rico Adisurja Setiawan mengatakan  pendapatan bersih grup sepanjang tahun lalu mencapai  Rp12,2 triliun. Nilai itu terkerek  45 persen dari tahun sebelumnya.

“Sementara laba yang diatribusikan kepada pemegang saham Rp538,5 miliar naik 1158 persen. Laba per saham juga naik 1158 persen menjadi Rp97,” katanya melalui keterangan pers, Rabu (18/5/2022).

Rico menjelaskan bahwa laba grup terbesar disumbang segmen  bisnis otomotif yang naik 155 persen menjadi Rp402,9 miliar. Hal itu seiring pemulihan pasar mobil dan motor, mengingat terjadi peningkatan masing-masing 49 persen dan 38 persen secara nasional.

Penjualan TURI pada segmen roda empat tercatat naik 48 persen menjadi 35.623 unit. Sedangkan, sepeda motor melesat 58 persen YoY, menjadi 217.939 unit selama tahun buku.

Sebaliknya, kontribusi laba bisnis rental turun 33 persen sebesar Rp15,1 miliar. Rico menyebut penurunan disebabkan oleh susutnya jumlah unit yang terikat kontrak baru dan nilai pelepasan unit yang lebih rendah pada awal tahun. Padahal, jumlah armada rental naik pada kuartal terakhir  2021, menjadi 7.732 unit.

“Perusahaan asosiasi yang 49 persen sahamnya dimiliki Grup, Mandiri Tunas Finance, memberikan kontribusi laba sebesar Rp120,5 miliar, dibandingkan rugi tahun sebelumnya sebesar Rp147 miliar. Terutama disebabkan dari pemulihan pendapatan bunga bersih akibat dari peningkatan pembiayaan baru. Jumlah pembiayaan baru naik 23 persen menjadi Rp20,6 triliun,” jelas Rico.

Dalam RUPS, Rico menuturkan bahwa diputuskan laba yang diatribusikan pemegang saham Grup Tunas untuk tahun yang berakhir tanggal 31 Desember 2021 sebesar Rp. 538,5 miliar.

Sejumlah Rp267,840 miliar akan dibayarkan sebagai dividen final tunai untuk dibagikan kepada 5,58 miliar saham yang telah dikeluarkan perseroan atau sebesar Rp48 per saham.

“Sebesar Rp161,82 miliar atau sebesar Rp29 per saham telah dibayarkan sebagai deviden dividen interim pada bulan Desember 2021 sehingga sisanya sebesar Rp106,02 miliar atau Rp19 per saham akan dibayarkan sebagai dividen final,” ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif industri otomotif tunas ridean Pasar Otomotif Emiten Otomotif
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top