Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ambisi Hyundai dalam Pasar Mobilitas Tanpa Emisi

Setelah berhasil memperkuat strategi mobilitas masa depannya tahun lalu, Hyundai Motor akan terus meningkatkan aktivitas elektrifikasinya pada 2021.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  21:09 WIB
Ioniq 5 menghadirkan pengalaman baru melalui desain EV inovatif yang menggugah ikon pembentuk DNA desain Hyundai.  - Hyundai
Ioniq 5 menghadirkan pengalaman baru melalui desain EV inovatif yang menggugah ikon pembentuk DNA desain Hyundai. - Hyundai

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah berhasil memperkuat strategi mobilitas masa depannya tahun lalu, Hyundai Motor akan terus meningkatkan aktivitas elektrifikasinya pada 2021.

Hyundai berambisi mencapai pertumbuhan kuantitatif dan kualitatif, meningkatkan volume penjualannya, serta meningkatkan nilai produknya bagi pelanggannya.

Elemen kuncinya adalah peluncuran Ioniq 5, model pertama yang dibangun di atas E-GMP khusus BEV dari Hyundai Motor Group, serta memperkenalkan sejumlah langkah baru yang berfokus pada sentrisitas pelanggan.

"Tahun lalu sangat penting dalam transisi kami ke mobilitas masa depan. Kami melakukan investasi untuk melistriki hampir seluruh armada kami. Tahun ini, kami berencana untuk menuai hasil dari investasi tersebut dengan mempertahankan pangsa pasar yang kuat dan menjual lebih banyak EV daripada sebelumnya," kata Michael Cole, Presiden & CEO Hyundai Motor Europe, Jumat (29/1/2021).

Pertumbuhan kuantitatif: Penjualan kendaraan listrik dan pangsa keseluruhan diperkirakan akan tetap kuat pada 2021

Investasi Hyundai dalam mobilitas masa depan membuahkan hasil. Perusahaan menjual hampir 60.000 kendaraan listrik baterai-listrik dan sel bahan bakar di Eropa pada 2020, mewakili 13 persen dari penjualannya di Eropa.

Capaian ini menempatkannya di garis depan industri. Hyundai berharap dapat mempertahankan posisinya sebagai pabrikan utama dengan proporsi ZEV tertinggi yang terjual pada 2021, dan berencana untuk meningkatkan jumlah unit yang terjual setiap tahun.

Strategi Hyundai menuju mobilitas tanpa emisi dan proporsi ZEV yang tinggi di antara penjualan mobil barunya merupakan faktor kunci yang memungkinkan perusahaan untuk memenuhi target CO2-nya.

Secara global, Hyundai akan meluncurkan lebih dari 12 model BEV tambahan dalam empat tahun ke depan, dimulai dengan Ioniq 5. Pada 2040, Hyundai berencana untuk sepenuhnya melistriki jajaran kendaraan globalnya dan bertujuan untuk menyumbang 8-10 persen dari pasar EV global.

Pada 2025, perusahaan berencana untuk menjual 560.000 BEV per tahun di seluruh dunia untuk menjadi salah satu dari tiga produsen kendaraan tanpa emisi teratas.

Ini mengikuti program luas pembaruan armada dan elektrifikasi. Hyundai memulai 2021 dengan salah satu line-up model termuda di Eropa, dengan 95 persen armadanya berusia kurang dari 18 bulan. Tahun lalu, Hyundai memperkenalkan versi elektrifikasi untuk lebih dari tiga perempat model yang tersedia di Eropa.

Saat ini, model Hyundai mewakili rangkaian powertrains yang paling beragam di pasaran, mulai dari mesin pembakaran internal bensin dan diesel hingga hybrid ringan, hibrida penuh, hibrida plug-in, listrik baterai, dan bahkan kendaraan sel bahan bakar hidrogen.

Hyundai saat ini menawarkan 15 model listrik dan turunannya di Eropa. Dari jumlah tersebut, 11 baru diluncurkan atau ditingkatkan pada tahun 2020, termasuk satu model yang benar-benar bebas emisi: KONA Electric.

Pertumbuhan kualitatif melalui Ioniq 5

Langkah selanjutnya dalam strategi elektrifikasi perusahaan akan berfokus pada pertumbuhan kualitatif. Hyundai akan segera meluncurkan Ioniq 5 baru, model pertama dari merek line-up Ioniq barunya. Ioniq 5 baru adalah BEV khusus yang diharapkan menjadi pembentuk merek perusahaan dan pengubah permainan di industri.

Ioniq 5 akan menampilkan pengisian berkecepatan tinggi 800 volt, teknologi Vehicle to Load (V2L), dan desain inovatif berteknologi tinggi, bersama dengan inovasi lain yang diaktifkan oleh platform E-GMP-nya. Dengan jajaran produk yang kompetitif ini, perusahaan berharap dapat memperoleh pangsa pasar lebih lanjut di Eropa pada 2021.

Di luar angka, Hyundai juga berencana memperkuat perannya sebagai anggota masyarakat yang cerdas dan bertanggung jawab yang menyediakan solusi mobilitas berkelanjutan. Ini akan dilakukan dengan meningkatkan sentrisitas pelanggannya, memberikan pengalaman mobilitas berkualitas tinggi dan mendukung infrastruktur pengisian daya untuk pelanggan EV.

Di tahun-tahun mendatang, Hyundai akan terus mendorong pengembangan infrastruktur tanpa emisi, termasuk titik pengisian dan stasiun pengisian bahan bakar hidrogen. Inisiatif perusahaan, Hyundai Hydrogen Mobility, telah mengirimkan lebih dari 50 truk Sel Bahan Bakar XCIENT ke Swiss.

Setiap truk berpotensi menghemat 32 ton CO2 per tahun dibandingkan dengan truk diesel, yang menghasilkan pengurangan emisi yang signifikan. Program ini berencana untuk mengirimkan lebih dari 1.600 truk Sel Bahan Bakar XCIENT ke Swiss pada 2025.

Dengan komitmen kuatnya terhadap mobilitas ramah lingkungan dan meningkatkan kehidupan masyarakat, merupakan tujuan Hyundai untuk mengurangi emisi dan mengubah masyarakat menjadi lingkungan bebas emisi, sejalan dengan visi Kemajuan untuk Kemanusiaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik Hyundai Ioniq
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top