Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Uji Mobil Listrik Jakarta-Bali Berhasil, Erick Thohir: Ini Solusi Tarik Devisa

Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan bahwa mobil listrik menjadi solusi untuk mengurangi berpindahnya devisa ke luar negeri.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 02 Januari 2021  |  15:55 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir sedang memantau pengisian tenaga mobil listrik - istimewa
Menteri BUMN Erick Thohir sedang memantau pengisian tenaga mobil listrik - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- Menteri BUMN Erick Thohir menegaskan kesiapan Indonesia sebagai pemain utama industri mobil listrik menyusul keberhasilan uji perjalanan rute Jakarta-Bali. Pengembangan kendaraan listrik disebutnya leboh hemat dan bisa menyelamatkan devisa nasional.

“Hari ini saya mencoba mengendarai mobil listrik dan mengecek kesiapan stasiun pengisian kendaraan listrik [charging station] di Bali. Mobil listrik ini sudah dicoba oleh tim PLN dari Jakarta ke Bali, yang apabila dengan BBM ongkosnya adalah Rp1,1 juta, maka dengan mobil listrik hanya Rp200 ribu. Hal ini tentunya sangat menghemat terutama saat pandemi seperti ini,” kata Erick dikutip dari keterangan resmi, Sabtu (2/1/2021).

Erick mengatakan bahwa ketahanan energi nasional menjadi hal yang penting mengingat Indonesia mengimpor sekitar 1,5 juta barel bahan bakar minyak setiap harinya. Impor ini setara dengan Rp200 triliun per tahunnya.

“Mobil listrik adalah solusi untuk mengurangi berpindahnya devisa ke luar negeri,” tambahnya.

Selain berdampak positif pada perekonomian, Erick mengatakan bahwa pengembangan kendaraan listrik juga sejalan dengan misi pemerintah untuk mendorong ekonomi berkelanjutan. Dia mengatakan emisi yang dihasilkan kendaraan listrik lebih rendah dibandingkan dengan emisi dari kendaraan yang berbahan bakar minyak.

“Penggunaan kendaraan listrik akan mengurangi polusi udara dan juga polusi suara. Bahkan PLN memberikan diskon 30 persen untuk isi daya pada malam hari,” kata dia.

Sebelumnya, PLN menyatakan telah berencana membangun 2.400 stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) sampai 2025 mendatang. Hal ini merupakan langkah nyata PLN dalam mendukung percepatan program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) untuk transportasi jalan sesuai dengan Perpres No. 55 Tahun 2019. Saat ini PLN juga telah masuk dalam konsorsium BUMN yang membangun baterai listrik dengan Korea dan China.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik devisa erick thohir
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top