Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gandeng RCS Global, Volkswagen Pastikan Keterlacakan Bahan Baku

Sebagai pelopor e-mobilitas, Grup Volkswagen memastikan transparansi dan tanggung jawab dalam rantai pasokan bahan baku baterai. Untuk itu, perusahaan menjalin kemitraan strategis dengan RCS Global, sebuah lembaga yang mengkhususkan diri dalam analisis rantai pasokan.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 18 September 2020  |  08:30 WIB
Volkswagen. Semua listrik yang dialihdayakan dikirim ke pabrik Zwickau, pabrik mobil listrik terbesar dan paling efisien di Eropa dan lokasi produksi untuk kedua model ID tersebut itu 100% tenaga hijau.  - Volkswagen
Volkswagen. Semua listrik yang dialihdayakan dikirim ke pabrik Zwickau, pabrik mobil listrik terbesar dan paling efisien di Eropa dan lokasi produksi untuk kedua model ID tersebut itu 100% tenaga hijau. - Volkswagen

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagai pelopor e-mobilitas, Grup Volkswagen memastikan transparansi dan tanggung jawab dalam rantai pasokan bahan baku baterai. Untuk itu, perusahaan menjalin kemitraan strategis dengan RCS Global, sebuah lembaga yang mengkhususkan diri dalam analisis rantai pasokan.

Fokusnya adalah pada audit pemasok untuk kesesuaian dengan hak asasi manusia, kondisi kerja yang aman dan perlindungan lingkungan di sepanjang rantai pasokan sampai ke tambang.

“Kerja sama dengan RCS Global membantu kami untuk lebih memahami sumber bahan baku dan pemasok mana yang ada dalam rantai pasokan kami dan untuk mengukur kinerja tanggung jawab mereka," kata kata Ullrich Gereke, Kepala Strategi Pengadaan Grup Volkswagen, dalam keterangan pers, Kamis (17/9/2020).

Dalam kontak langsung dengan sub-pemasok, Grup Volkswage dapat menjelaskan dan memantau ekspektasi atas pengadaan yang bertanggung jawab dengan lebih baik dan menindaklanjuti dengan lebih baik langkah-langkah yang telah disepakati setelah audit keberlanjutan.

Grup memperkenalkan peringkat keberlanjutan untuk pemasok langsung satu tahun lalu, dan sistem komprehensif yang dikembangkan oleh RCS Global sekarang melacak kepatuhan terhadap kriteria keberlanjutan di subpemasok, kilang, peleburan, tambang, dan pendaur ulang.

Pedoman baru untuk perbaikan yang dikeluarkan untuk pemasok memberikan kontribusi aktif untuk mencapai perbaikan ketika risiko dan kekurangan teridentifikasi. Pelanggaran audit yang serius bahkan dapat menyebabkan diskualifikasi pemasok dari rantai pasokan.

Hal tersebut berlaku, misalnya, untuk operator pertambangan skala kecil ketika pekerja anak tidak bisa dikesampingkan. Pendekatan tersebut dibangun di atas Pedoman Uji Tuntas Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Di bawah kerja sama dengan RCS Global, telah dimungkinkan untuk mengidentifikasi 134 sub-pemasok dan 18 tambang di rantai pasokan baterai Grup Volkswagen, dan sebagian besar telah diaudit. Kemitraan yang diperluas juga memungkinkan pengembangan langkah-langkah uji tuntas untuk setiap jenis bahan baku yang relevan melalui sistem manajemen yang komprehensif, meskipun ada banyak perusahaan dalam rantai pasokan.

Nicholas Garrett, CEO RCS Global Group, mengatakan perluasan kemitraan dengan Volkswagen Group, salah satu produsen mobil dan kendaraan komersial terkemuka di dunia, menunjukkan dampak positif yang dapat dicapai perusahaan ketika bertindak tegas dalam mendukung pengadaan yang bertanggung jawab.

"RCS Global adalah mitra pemasok utama yang bertanggung jawab untuk industri dalam rantai pasokan baterai EV yang berkembang pesat. Kemitraan kami adalah tonggak penting lainnya dalam perjalanan kami yang didorong oleh dampak."

Volkswagen yakin bahwa jaringan pemasok yang berkelanjutan adalah jaminan bagi kesuksesan perusahaan jangka panjang - terutama dalam hal mobilitas elektronik.

Pedoman perusahaan Grup Volkswagen secara tegas melarang segala bentuk pekerja anak atau kerja paksa dalam ekstraksi bahan mentah seperti kobalt. Pedoman ini terus diperkuat, misalnya dengan peringkat keberlanjutan dan, yang terbaru, kerja sama yang lebih erat dengan RCS Global.

Keberlanjutan adalah faktor penting dalam produksi semua model Volkswagen. Selain itu, ID.3 dan ID.4 diproduksi dengan keseimbangan CO2 netral dan diserahkan kepada pelanggan dengan jejak karbon netral.

Semua listrik yang dialihdayakan dikirim ke pabrik Zwickau, pabrik mobil listrik terbesar dan paling efisien di Eropa dan lokasi produksi untuk kedua model ID tersebut itu 100% tenaga hijau.

Pembangkit listrik ini juga mengoperasikan pembangkit listrik termal tipe blok yang sangat efisien dengan kombinasi pembangkit listrik dan panas.

Produksi sel baterai, yang dibeli secara eksternal oleh Volkswagen, pasti membutuhkan banyak energi. Untuk alasan itu, Volkswagen telah menetapkan bahwa pemasok selnya harus secara eksklusif menggunakan tenaga hijau dalam proses produksi mereka.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

volkswagen Baterai Mobil Listrik Volkswagen ID.3
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top