Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Astra Otoparts Siap Pasok Suku Cadang Kendaraan Listrik

PT Astra Otoparts Tbk. menyatakan kesiapannya untuk mendukung ekosistem kendaraan listrik di Indonesia.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 03 September 2020  |  17:16 WIB
Supir taksi online melakukan pengisian daya mobil listrik di Jakarta, Kamis (13/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Supir taksi online melakukan pengisian daya mobil listrik di Jakarta, Kamis (13/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – PT Astra Otoparts Tbk. siap menjejakkan kaki di era kendaraan listrik dengan memasok komponen suku cadang fast moving kendaraan listrik. 

Chief Executive Marketing Astra Otoparts Rio Sanggau menuturkan bahwa perusahaan siap menyediakan segala macam komponen yang berhubungan dengan mobilitas pelanggan.

“Kami sebagai penyedia jasa komponen kendaraan siap dengan era kendaraan listrik,” ujar Rio dalam diskusi daring bersama Forum Wartawan Otomotif, Rabu (2/9/2020).

Dia menambahkan perusahaan telah melakukan analisa mengenai kebutuhan komponen suku cadang kendaraan listrik. Selain itu, Astra Otoparts juga meninjau kondisi serta permintaan pasar terhadap kendaraan ramah lingkungan tersebut.

“Kami dari internal akan melihat perkembangan kendaraan ini seperti apa. Apabila permintaannya sudah terlihat, kami akan siapkan,” tuturnya.

Menurutnya, sebagai penyedia komponen aftermarket, Astra Otoparts akan memasok produk fast moving untuk kendaraan bermotor. Hal ini berbeda dengan produsen peralatan asli atau original equipment manufacturer (OEM) yang wajib menyediakan suku cadang kendaraan.

Di sisi lain, pemerintah kian menegaskan komitmennya untuk mewujudkan Indonesia sebagai salah satu pemain utama dalam produksi kendaraan listrik. Upaya itu akan diwujudkan dengan mendorong pengembangan teknologi baterai dalam negeri.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, Doddy Rahadi mengatakan keseriusan pemerintah dalam pengembangan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai, ditunjukkan dengan ditandatanganinya Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 55/2019 tentang Percepatan Pengembangan Kendaraan Bermotor Listrik (Mobil Listrik).

Perpres tersebut menjadi landasan bagi pelaku industri otomotif di Indonesia untuk segera menyusun rancang bangun dalam pengembangan mobil listrik.

“Pemerintah menargetkan pada tahun 2025 sekitar 25 persen atau 400 ribu unit kendaraan Low Carbon Emission Vehicle (LCEV) ada di pasar Indonesia,” ujar Doddy.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

astra otoparts Kendaraan Listrik
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top