Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mercedes-Benz Pacu Jaringan Pabrik Baterai

Mercedes-Benz memastikan jaringan pabrik baterainya terus meningkatkan kapasitas produksi untuk menopang target separuh kendaraan penumpangnya adalah model mobil terelektifikasi pada 2030.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  02:00 WIB
Produksi baterai di Pabrik Accumotive di Kamenz. Produksi sistem baterai untuk Mercedes-Benz EQC. Pabrik baterai mengandalkan sistem canggih dan menggunakan berbagai teknologi Industry 4.0 untuk memproduksi baterai drive untuk model produk dan merek teknologi EQ.  - MERCEDES BENZ
Produksi baterai di Pabrik Accumotive di Kamenz. Produksi sistem baterai untuk Mercedes-Benz EQC. Pabrik baterai mengandalkan sistem canggih dan menggunakan berbagai teknologi Industry 4.0 untuk memproduksi baterai drive untuk model produk dan merek teknologi EQ. - MERCEDES BENZ

Bisnis.com, JAKARTA - Mercedes-Benz memastikan jaringan pabrik baterainya terus meningkatkan kapasitas produksi untuk menopang target separuh kendaraan penumpangnya adalah model mobil terelektifikasi pada 2030.

Saat Mercedes-Benz memiliki 9 pabrik baterai di tujuh lokasi di tiga benua : Eropa, Amerika Utara dan Asia. Pabrik ini berada di bawah kendali anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki Mercedes-Benz, Deutsche Accumotive GmbH & Co. KG

Di Kamenz, Accumotive telah memproduksi baterai drivetrain untuk kendaraan listrik Mercedes-Benz, Smart, dan kendaraan komersial ringan sejak 2012. Pabrik keduanya beroperasi pada 2018.

Seiring dengan kapasitas yang meningkat, volume produksi tahunan pabrik di situs ini akan melebihi setengah juta sistem baterai lithium-ion untuk kendaraan hybrid, plug-in hybrid, dan listrik murni 48 volt.

Pabrik ini juga sedang mempersiapkan tonggak sejarah berikutnya dari merek produk dan teknologi EQ, yang juga akan menawarkan varian listrik di segmen kompak.

"Sebagai pusat kompetensi dalam jaringan produksi baterai global kami, situs Kamenz, dengan portofolio produknya yang luas, memainkan peran menentukan dalam serangan mobil listrik kami," kata Jörg Burzer, Anggota Dewan Manajemen Mercedes-Benz AG untuk Produksi dan Manajemen Rantai Pasokan, dalam keterangan pers, Selasa (26/5/2020).

Burzer memastikan bahwa baterai untuk kendaraan listrik dan listrik memenuhi standar kualitas tinggi Mercedes-Benz. Pabrik di Kamenz ini juga bersiap-siap untuk model EQ generasi berikutnya.

Mercedes-Benz menginvestasikan lebih dari satu miliar EUR ke dalam pembentukan jaringan produksi baterai global dalam jaringan produksi Mercedes-Benz Cars di seluruh dunia. Jaringan produksi baterai ini akan terdiri dari sembilan pabrik di tujuh lokasi di tiga benua.

“Pabrik Kamenz adalah salah satu pelopor dalam produksi baterai di seluruh dunia dan, dalam fungsinya sebagai pusat kompetensi, ini adalah cetak biru untuk pabrik di jaringan produksi baterai global kami."

Setelah Kamenz, Mercedes-Benz juga memiliki pabrik di Bangkok dan Beijing. Pabrik berikutnya untuk segera memulai produksi baterai adalah Jawor di Polandia, diikuti oleh pabrik di sekitar Stuttgart serta Tuscaloosa di AS.

Setiap pabrik baru akan mendapat manfaat dari pengalaman pabrik lainnya. "Jaringan produksi baterai kami siap untuk masa depan mobilitas.”

Di Thailand, Mercedes-Benz menggandeng mitra lokalnya Thonburi Automotive Assembly Plant (TAAP). Pabrik ini mulai beroperasi pada 2019. Di China, Mercedes-Benz dan BAIC bersama-sama menyiapkan fasilitas produksi baterai di Yizhuang Industrial Park di Beijing. Produksi di pabrik baterai di Jawor, Polandia, akan dimulai pada 2020.

Mercedes-Benz juga tengah membangun pabrik baterai di Untertürkheim, Jerman, tepatnya di Brühl dan Hedelfingen. Sebuah pabrik baterai juga sedang dibangun di dekat pabrik Mercedes-Benz di Tuscaloosa, AS. Satu lagi, pabrikan Jerman ini juga tengah menyiapkan pabrik baterai baru di pabrik Mercedes-Benz Sindelfingen.

Produksi baterai lokal merupakan faktor penentu keberhasilan ekspansi mobil listrik Mercedes-Benz AG. Perusahaan telah menawarkan berbagai model listrik di setiap segmen, mulai dari sistem listrik 48 volt (EQ Boost), dan plug-in hybrid (EQ Power) hingga kendaraan bertenaga listrik penuh (EQ).

Fokusnya jelas pada peningkatan secara bertahap persentase kendaraan bertenaga listrik murni dalam portofolio Mobil Mercedes-Benz.

Pada akhir tahun ini, Mercedes-Benz akan menawarkan lima model listrik murni serta 20 plug-in hybrid. Dalam beberapa tahun, lebih dari sepuluh model EQ yang sepenuhnya listrik akan diproduksi seri.

Armada mobil baru Mercedes-Benz Cars akan menjadi CO2-netral dalam waktu kurang dari 20 tahun. Pada 2030, perusahaan menginginkan plug-in hybrids atau kendaraan listrik murni untuk memperhitungkan lebih dari 50% dari penjualan mobil penumpang.

Untuk menggapai target itu, Mercedes-Benz telah menginvestasikan 1 miliar euro untuk membangun jaringan produksi baterai global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pabrik Baterai Mercedes-Benz
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top