Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sektor Logistik & Infrastruktur Jadi Kunci Penjualan Truk Tahun Depan

Menurut data Gaikindo, total penjualan retail truk pada 10 bulan tahun ini sebanyak 73.454 unit, anjlok 19% ketimbang periode yang sama 2018.
Thomas Mola & Ilman A. Sudarwan
Thomas Mola & Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 26 November 2019  |  08:55 WIB
ilustrasi - HMSI
ilustrasi - HMSI

Bisnis.com, JAKARTA – Sektor logistik dan infrastruktur diperkirakan bakal menjadi lokomotif penggerak penjualan truk pada tahun depan. Adapun sektor komoditas masih tergantung faktor ekonomi global.

Presiden Direktur PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) Jap Ernando Demily mengatakan tahun depan pasar kendaraan komersial masih menantang karena faktor ekonomi global. Sejalan dengan Gaikindo yang memprediksi pasar naik 5% pada 2020, Isuzu melihat pasar akan sedikit naik atau minimal sama dengan tahun ini.

“Kami akan fokus pada segmen yang menurut kami potensial seperti logistik karena cukup kuat e-commerce, kemudian periode kedua Presiden, infrastruktur akan terus jalan karena pembangun jalan akan ciptakan pasar,” ujarnya kepada Bisnis di Jakarta, Senin (25/11/2019).

Ernando mengatakan pembangunan jalan tol di Jawa Tengah menciptakan permintaan lokal Jawa Tengah yang meningkat. Kondisi serupa diharapkan terjadi pada tahun depan sejalan dengan pembangunan jalan tol yang mulai bergerak ke Jawa Timur dan Pulau Sumatra.

Dia menyebutkan pasar otomotif pada 10 bulan tahun ini turun hampir 10% dan kendaraan komersial seperti Isuzu sangat terkait dengan kondisi makro ekonomi. Penolong penjualan Isuzu saat ini, katanya, berasal dari belanja pemerintah untuk konstruksi dan logistik berkat pertumbuhan belanja daring.

“Ketika market tumbuh kami mencoba tumbuh paling bagus, sementara ketika pasar lesu kami coba untuk turun paling sedikit,” ujarnya.

Data IAMI menyebutkan selama Januari-Oktober 2019 penjualan retail truk ringan (light truck) Elf sebanyak 10.840 unit, turun 7,8%. Angka itu masih lebih baik dari pasar truk ringan yang anjlok pada kisaran 16%. Pada truk medium dan berat, penurunan penjualan Isuzu hampir sama dengan pasar yang turun pada level 25,5%.

Data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menyebutkan total penjualan retail truk pada 10 bulan tahun ini sebanyak 73.454 unit, anjlok 19% ketimbang periode yang sama 2018. Penurunan paling besar terjadi pada truk ringan dan truk berat, sementara truk medium turun hanya 3%.

Ketua Umum Gaikindo Yohannes Nangoi mengatakan pada tahun ini penjualan kendaraan komersial sangat berat karena perang dagang dan faktor pertumbuhan ekonomi. Penjualan kendaraan komersial pada 2018 tumbuh sangat baik dan langsung anjlok karena peristiwa politik pada tahun ini.

Penjualan pada tahun depan diharapkan lebih baik karena secara domestik kondisi politik lebih stabil. Penjualan kendaraan komersial, jelasnya, akan menjadi salah satu lokomotif penarik penjualan kendaraan lainnya.

“Mudah-mudahan setelah politik ini normal, sosial aman tidak terjadi gonjang-ganjing, pemerintah bisa fokus mengembangkan ekonomi dan biasanya komersial akan berkembang lebih cepat, lebih dulu karena dia lokomotifnya,” paparnya.

Duljatmono, Direktur Pemasaran dan Penjualan PT Krama Yudha Tiga Berlian Motor (KTB) memperkirakan pasar truk pada tahun depan akan bergerak datar karena kondisi global belum pasti sementara kondisi domestik mulai membaik. Terpilihnya, Presiden Joko Widodo juga akan membuat permintaan truk sektor kontruksi meningkatkan karena pembangunan infastruktur.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penjualan mobil kendaraan niaga
Editor : Galih Kurniawan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top