Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Volvo dan NTU Singapore Kolaborasi Jajal Bus Listrik Otonom

Sebagai bagian dari upaya Singapura untuk menggunakan Autonomous Vehicle (AVs) untuk meningkatkan sistem transportasi publiknya, Nanyang Technological University Singapura (NTU Singapura) bermitra dengan Volvo Group.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 26 Januari 2019  |  16:48 WIB
Bus Volvo-7900.  - Volvo
Bus Volvo-7900. - Volvo

Bisnis.com, SINGAPURA - Sebagai bagian dari upaya Singapura untuk menggunakan Autonomous Vehicle (AVs) untuk meningkatkan sistem transportasi publiknya, Nanyang Technological University Singapura (NTU Singapura) bermitra dengan Volvo Group. Ini adalah kesempatan pertama Volvo untuk mengembangkan dan menguji bus kota mandiri dan listrik.

Singapura mungkin merupakan negara terkecil kedua di Asia, tetapi Singapura adalah negara terkemuka di kawasan ini dalam hal pengembangan teknologi. Ini berinvestasi besar dalam otomatisasi dan mobilitas elektro untuk meningkatkan penggunaan transportasi umum dan untuk membuat sistem lebih aman dan lebih efisien.

Saat ini, 67% perjalanan selama jam sibuk dilakukan dengan transportasi umum, dan tujuannya adalah untuk meningkatkan ini menjadi 75% pada tahun 2030. Mengingat kendala yang dihadapi Singapura di darat dan tenaga kerja, negara ini berfokus pada otomatisasi untuk mencapai tujuannya.

Manish Sahi, Kepala Volvo Buses Singapura, bekerja sama dengan NTU untuk memahami pentingnya memiliki Volvo sebagai mitra utama dalam proyek bus listrik otonom.

Langkah Selanjutnya

Langkah selanjutnya adalah menunjukkan bagaimana bus beroperasi dan melakukan penelitian lebih lanjut, bersama dengan NTU, tentang bagaimana mempersiapkan bus untuk digunakan di jalan umum. Fakta bahwa bus tidak hanya otonom tetapi juga listrik memainkan peran penting dalam menjadi lebih ramah lingkungan.

Teknologi baru ini memungkinkan transportasi publik direncanakan secara lebih efektif, yang akan mengarah pada pengurangan kemacetan dan sistem transportasi yang lebih tenang, lebih hijau dan lebih aman.

“Perkembangan dalam teknologi otomatis membantu kemajuan menuju visi Singapura dalam menyebarkan teknologi AV untuk transportasi umum,” jelas Manish.

“Tapi teknologinya belum siap untuk dikomersialkan. Kami perlu melakukan tes lebih lanjut untuk menunjukkan bahwa penumpang aman menggunakan bus di jalan umum. ”

R&D Uji Berkendara Otomatis

Pemimpin proyek, Joakim Jonsson, mengemudikan bus di atas kapal ke Singapura dan jalur uji di sana sendiri. “Volvo saat ini hanya diperbolehkan menguji kendaraan yang dapat dikendarai sendiri di jalan pribadi,” jelas Joakim.

Pada bulan Desember 2018, pengujian dimulai dalam jalur uji tertutup yang merupakan ukuran dari dua lapangan sepakbola dan memiliki pemandangan panggung untuk mewakili bangunan. Badai hujan tropis akan disimulasikan, antara lain, untuk meniru kondisi di mana bus listrik otonom harus beroperasi.

Selain dua bus, Volvo juga memasok platform otonom yang akan dikembangkan di lokasi. Bus tidak hanya harus beroperasi secara mandiri, tetapi juga harus dapat melakukan perjalanan ke depo dan mengisi ulang baterai mereka secara mandiri.

Pentingnya Kemitraan

"Singapura berada di dekat peringkat teratas untuk penerimaan teknologi otomatis, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh KPMG, tetapi jauh lebih rendah dari skala ketika datang ke manufaktur," jelas Joakim. Sebaliknya, penelitian yang sama menunjukkan bahwa Swedia memiliki sektor manufaktur yang kuat. "Itu membuat kita pasangan yang sempurna," kata Joakim sambil tersenyum.

Jenis proyek koperasi ini memiliki keunggulan besar.
“Teknologi yang bekerja di satu bagian dunia tidak harus berfungsi dengan baik di tempat lain. Definisi otomatisasi tidak sama di seluruh dunia.

Misalnya, di Singapura bus harus sepenuhnya otonom. Mereka seharusnya tidak mengandalkan infrastruktur pinggir jalan untuk dukungan, tetapi harus dapat membaca rambu lalu lintas secara mandiri, misalnya, ”jelas Joakim.

NTU tidak asing dengan riset mengemudi otonom dan teknologi transportasi canggih karena universitas ini adalah yang pertama di Singapura yang menunjukkan teknologi kendaraan otonom sejak 2013.

Profesor Subodh Mhaisalkar, Wakil Presiden Asosiasi untuk Strategi & Kemitraan, mengatakan, “Di sini di NTU, kemitraan industri-akademik adalah elemen kunci dalam memelihara ekosistem yang mempromosikan keunggulan penelitian translasi untuk mengembangkan inovasi yang akan berdampak pada industri dan masyarakat.

Kemitraan kami dengan Volvo membuktikan hal ini dan kami bangga bahwa kedua organisasi akan memiliki andil dalam mengubah cara orang bepergian di masa depan.

NTU sudah memimpin dalam inovasi transportasi di Singapura karena seluruh kampus kami adalah tempat uji coba untuk berbagai teknologi canggih seperti kendaraan listrik pengisian cepat ke mini bus yang sepenuhnya otonom. ”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Volvo Buses
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top