Kepala Nissan China Jose Munoz Undurkan Diri Saat Penyelidikan Ghosn Diperluas

Kepala operasi China Nissan Motor Co Ltd Jose Munoz telah mengundurkan diri menyusul laporan bahwa pembuat mobil Jepang tersebut telah memperluas penyelidikannya atas dugaan pelanggaran keuangan yang dilakukan Ketua Carlos Ghosn.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 12 Januari 2019  |  09:30 WIB
Kepala Nissan China Jose Munoz Undurkan Diri Saat Penyelidikan Ghosn Diperluas
Kepala Nissan China Jose Munoz. - Reuters

Bisnis.com, TOKYO - Kepala operasi China Nissan Motor Co Ltd Jose Munoz telah mengundurkan diri menyusul laporan bahwa pembuat mobil Jepang tersebut telah memperluas penyelidikannya atas dugaan pelanggaran keuangan yang dilakukan Ketua Carlos Ghosn.

Reuters melaporkan sebelumnya pada Jumat (11/1/2019) bahwa pembuat mobil Jepang sedang mempertimbangkan keputusan yang dibuat di Amerika Serikat oleh Munoz yang memimpin operasi Nissan Amerika Utara dari 2016-2018.

Dia bergabung dengan pembuat mobil pada 2004 di Eropa, dan memimpin ekspansi ambisiusnya di Amerika Utara setelah krisis keuangan global. Sejak itu, Nissan telah berhasil meningkatkan pangsa pasarnya di Amerika Serikat.

Dalam posting LinkedIn bit.ly/2RsrNwQ pada Jumat, Munoz mengatakan, "Saya bangga telah memainkan peran dalam mencapai pertumbuhan 74% di Amerika Utara, mendapatkan dominasi pasar di Meksiko, mendapatkan pangsa pasar China di jalur pertumbuhan, dan membantu Aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi menjadi grup volume tertinggi di dunia."

Awal tahun ini, Nissan memanfaatkan Munoz untuk mengawasi operasinya di China di mana ia berencana untuk meningkatkan penjualan selama beberapa tahun ke depan. Sejak itu, pasar mobil terbesar di dunia telah menunjukkan tanda-tanda perlambatan, mendorong pembuat mobil untuk memotong rencana produksi lokal dalam beberapa bulan mendatang.

China adalah pasar terbesar kedua Nissan, terhitung sekitar seperempat dari penjualan kendaraan global tahunannya. Tahun lalu perusahaan berencana untuk meningkatkan penjualan untuk menjadikan China pasar terbesar dalam hal penjualan kendaraan pada 2022.

Munoz, 53, yang juga merupakan Chief Performance Officer pembuat mobil, telah bersama Nissan selama 15 tahun. Dia baru-baru ini ditempatkan pada cuti karena penyelidikan yang sedang berlangsung.

Munoz, yang secara luas dilihat dalam industri ini dekat dengan Ghosn, adalah "orang yang tertarik" dalam penyelidikan dan tidak jelas apakah ia akan dituduh melakukan kesalahan.

"Saya berharap untuk terus membantu Nissan dalam penyelidikannya," kata Munoz dalam posting.

Ghosn, yang pernah menjadi eksekutif paling terkenal di industri otomotif dan jangkar aliansi Nissan dengan Renault SA Prancis, dituduh melaporkan pendapatannya dalam jumlah yang kurang. Pada Jumat, ia juga didakwa dengan pelanggaran kepercayaan, dituduh memindahkan kerugian investasi pribadi senilai 1,85 miliar yen (US$17 juta) ke Nissan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Carlos Ghosn

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top