Eksekutif Renault Dapat Gaji Tambahan melalui Induk: Skandal Ghosn

Salah satu senior eksekutif bos senior Renault Carlos Ghosn menerima gaji enam digit tambahan yang tidak diketahui oleh dewan pembuat mobil melalui perusahaan patungan Belanda yang mengawasi aliansinya dengan Nissan, menurut sumber dan dokumen yang dilihat oleh Reuters.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 12 Januari 2019  |  01:13 WIB
Eksekutif Renault Dapat Gaji Tambahan melalui Induk: Skandal Ghosn
Wakil Presiden Eksekutif Groupe Renault, Mouna Sepehri menghadiri konferensi pers untuk mengungkap rencana strategis jangka menengah Renault berikutnya di Paris, Prancis, 6 Oktober 2017. - REUTERS

Bisnis.com, PARIS - Salah satu senior eksekutif bos senior Renault Carlos Ghosn menerima gaji enam digit tambahan yang tidak diketahui oleh dewan pembuat mobil melalui perusahaan patungan Belanda yang mengawasi aliansinya dengan Nissan, menurut sumber dan dokumen yang dilihat oleh Reuters.

Ghosn dan Direktur Senior Nissan Greg Kelly, yang berada di pusat skandal pelanggaran keuangan yang melanda aliansi pembuat mobil, menyetujui pembayaran sejumlah 500.000 euro (US$572.000) kepada Sekretaris Jenderal Renault Mouna Sepehri, yang bertanggung jawab atas tata kelola perusahaan dalam perannya sebagai sekretaris dewan .

Tidak ada yang menunjukkan bahwa pembayaran oleh Renault-Nissan BV (RNBV) adalah ilegal atau melanggar aturan Renault-Nissan, tetapi mereka menyoroti masalah tata kelola dan potensi konflik kepentingan.

Sepehri tidak menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar.

"Kompensasi individu, meskipun sepenuhnya dibenarkan, tidak diungkapkan kepada publik, sesuai dengan hukum," kata juru bicara Renault dalam sebuah pernyataan. "Renault akan marah dengan publikasi apa pun dari gaji eksekutif yang diidentifikasi, yang merupakan informasi pribadi."

Sepehri saat ini duduk di dewan RNBV bersama sembilan eksekutif Renault dan Nissan lainnya, dan merupakan satu-satunya direktur yang menggambar paket kompensasi langsung dari anak perusahaan, menurut dokumen dan eksekutif aliansi senior.

Dia menerima 200.000 euro pada 2013 dan 100.000 euro setiap tahun dari 2014-16 di samping bayaran Renault, menurut pernyataan yang ditujukan kepadanya setiap tahun dan berita acara pertemuan 2013 di mana Ghosn dan Kelly memerintahkan pembayaran "untuk kinerja dirinya" tugas sebagai anggota dewan manajemen ”.

"Adalah penting sebagai aturan umum bahwa dewan sekretaris menghindari membiarkan diri mereka dipengaruhi oleh CEO yang mungkin menjanjikan mereka imbalan melalui anak perusahaan," kata Loic Dessaint, kepala Proxinvest, perusahaan penasihat pemegang saham terkemuka yang berbasis di Paris.

"Jika Ms Sepehri telah dibayar oleh RNBV, itu adalah situasi konflik kepentingan," kata Dessaint. "Minimal, direktur Renault seharusnya tahu tentang itu."

Dalam sebuah pernyataan berikutnya, Renault mengatakan tinjauan internal telah menyimpulkan bahwa remunerasi anggota komite eksekutifnya, termasuk Sepehri, adalah "patuh dan dibebaskan dari penipuan" pada tahun keuangan 2017 dan 2018. Perusahaan mengatakan proses peninjauan akan berlanjut sehubungan dengan tahun-tahun sebelumnya.

Ghosn dan Kelly didakwa di Jepang karena gagal mengungkapkan kompensasi tambahan US$43 juta untuk 2010-2015 yang telah diatur Ghosn untuk dibayarkan kemudian. Mereka menyangkal bahwa perjanjian kompensasi yang ditangguhkan adalah ilegal atau diperlukan pengungkapan.

MEMBAYAR TIDAK DITUTUP

Keuangan RNBV dan anak perusahaan aliansi lainnya berada di bawah pengawasan dalam penyelidikan Nissan yang menyebabkan Ghosn ditahan pada bulan November dan digulingkan sebagai ketua produsen mobil Jepang.

Pemerintah Perancis, pemegang saham terbesar Renault, juga menuntut agar pembuat mobil memberikan informasi tentang pembayaran RNBV kepada para eksekutifnya.

Sepehri adalah di antara sekelompok kecil eksekutif aliansi yang sebelumnya berusaha mencari cara hukum untuk membayar Ghosn pendapatan yang tidak diketahui melalui RNBV atau keuangan bersama lainnya, Reuters melaporkan pada 19 Desember.

Pada 2010, ia dan Kelly mengerjakan proposal untuk menciptakan sumber tambahan kompensasi CEO melalui RNBV, tetapi kemudian membatalkan rencana tersebut setelah menyimpulkan bahwa itu tidak akan menghindari persyaratan pengungkapan hukum Perancis.

Dia dan beberapa manajer top juga terlibat dalam proyek 2017 untuk membayar jutaan euro dalam bonus yang tidak diungkapkan melalui perusahaan jasa baru Belanda. Rencana itu, yang Ghosn adalah penerima manfaat utama, dibatalkan setelah Reuters mengungkapkan reut.rs/2R5zQ1j keberadaannya pada Juni di tahun yang sama.

Kedua upaya, yang telah dikonfirmasi oleh Renault, dirancang secara eksplisit untuk membuat dewan direksi dan pemegang saham dalam kegelapan tentang kompensasi yang signifikan kepada CEO, sementara bekerja dalam hukum dan aturan Renault-Nissan.

Skandal seputar Ghosn dan Kelly telah mempererat hubungan Nissan dengan 43,4 persen pemilik Renault - yang telah mempertahankan Ghosn sebagai ketua dan CEO, dengan wakilnya Thierry Bollore sebagai wakil sementara.

Anggota dewan Renault, yang termasuk perwakilan negara Prancis, mengatakan mereka belum diberi akses penuh ke temuan investigasi Nissan yang dibagikan dengan pengacara perusahaan yang melapor ke Sepehri.

Perannya memberi dia kendali atas komunikasi, hukum dan urusan publik, serta arus informasi ke dewan.

Pembatasan akses diperlukan untuk kerahasiaan peradilan, kata Renault. Pembuat mobil itu menolak pertanyaan tentang potensi konflik kepentingan untuk Sepehri.

"Ms Sepehri menempati fungsi sekretaris umum yang umum," kata Renault, menambahkan bahwa perusahaan itu "mengandalkan pendapat pengacara dan penasihatnya" dalam menangani temuan investigasi Nissan.


Tiga tahun setelah bergabung dengan produsen mobil Perancis sebagai wakil direktur hukum, Sepehri membantu menegosiasikan akuisisi tahun 1999 Nissan yang hampir bangkrut, di mana Ghosn - yang saat itu menjadi komandan kedua Renault - memimpin perputaran kilat yang menjadikan namanya.

Ketika aliansi mereka semakin dalam, Renault-Nissan BV didirikan pada 2002 sebagai organisasi manajemen yang didanai bersama.

TEKANAN PEMERINTAH

Serikat CGT sayap kiri Perancis, yang memiliki kursi di dewan Renault, mengatakan baru-baru ini telah menghubungi Menteri Keuangan Bruno Le Maire untuk mengecam "kerja buram" RNBV, mengutip pembayaran kepada eksekutif yang tidak diidentifikasi.

Sebagai tanggapan, pemerintah menuntut perincian pembayaran eksekutif yang tidak diungkapkan oleh holding Belanda, dalam surat 4 Januari kepada Renault.

"Saya ingin tahu kepada siapa pembayaran ini dilakukan, apakah mereka diungkapkan, apakah mereka sesuai dengan pekerjaan yang dilakukan dan apakah dewan Renault dan pemegang saham diberitahu tentang mereka," kata Le Maire di televisi CNews.

Ghosn dan Kelly sepakat pada 26 Maret 2013 bahwa RNBV akan segera membayar Sepehri € 125.000, dan pembayaran bulanan sesudahnya sebesar 100.000 euro per tahun, sesuai dengan risalah keputusan mereka.

Keduanya bertemu sebagai “komite tata kelola, penunjukan, dan remunerasi” dewan RNBV. Anggota ketiganya, Sepehri, telah mengundurkan diri, catatan dokumen yang sama.

Empat laporan tahunan yang dikeluarkan oleh RNBV mengkonfirmasi pembayaran berikutnya, dengan pemotongan pajak Belanda. Sementara semua direktur RNBV digaji manajer Renault atau Nissan, Sepehri sendirian dalam menerima kompensasi tambahan untuk peran dewannya.

Dalam tanggapannya kepada Reuters, Renault mengatakan dewan direksi RNBV - yang juga termasuk Ghosn, Bollore dan CEO Nissan Hiroto Saikawa - diberitahu tentang kompensasi anggota.

"Laporan manajemen RNBV, yang disetujui oleh dewan dan auditor, termasuk informasi tentang gaji eksekutifnya," kata perusahaan itu.

Namun, sesama direktur Sepehri dari RNBV tidak terdaftar tidak diberitahu siapa yang menerima 100.000 euro yang disebutkan hanya sebagai kompensasi kepada "anggota dewan", menurut seorang eksekutif aliansi senior yang telah melihat laporan tahunan. Dia berbicara kepada Reuters dengan syarat anonimitas.

"Tidak ada keputusan resmi dewan tentang kompensasi ini," katanya. Eksekutif aliansi lainnya dan direktur RNBV menolak berkomentar ketika didekati oleh Reuters.

Untuk Proxinvest, yang memberi nasihat kepada investor keuangan besar tentang cara memberikan suara pada rapat pemegang saham, proses dewan RNBV juga menimbulkan kekhawatiran.

"Tata pemerintahan yang baik mensyaratkan bahwa proposal komite harus disetujui oleh dewan penuh," kata CEO Dessaint. "Dan fakta bahwa kamu hanya memiliki satu anggota yang menerima pembayaran sangat mengganggu."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Carlos Ghosn

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top