Hyundai Selesaikan Perjalanan Truk Otonom Jalan Tol Pertama di Korea

Hyundai menyelesaikan perjalanan tol pertama Korea Selatan dengan truk semi-trailer otonom. Hyundai Xcient melaju sekitar 40 km di jalan raya antara Uiwang dan Incheon, dan menampilkan kemajuan teknologi inovatif dalam mobilitas masa depan.
Fatkhul Maskur | 23 Agustus 2018 13:00 WIB
Hyundai Xcient. Hyundai Motor berencana untuk melakukan tes teknologi navigasi otonom lebih lanjut di masa depan . - HYUNDAI

Bisnis.com, SEOUL - Hyundai Motor Company telah menyelesaikan perjalanan tol pertama Korea Selatan dengan truk semi-trailer yang digerakkan secara otonom. Hyundai Xcient melaju sekitar 40 km di jalan raya antara Uiwang dan Incheon, membawa transportasi kargo simulasi semi trailer, dan menampilkan kemajuan teknologi inovatif Hyundai dalam mobilitas masa depan.

Hyundai terus berinvestasi dalam infrastruktur mutakhir dengan menyediakan departemen R & D terkait dengan lingkungan untuk berinovasi dan meningkatkan teknologi penggerak otonom untuk meningkatkan daya saingnya.

Navigasi otonom dari truk berat tidak hanya merupakan inovasi terkemuka yang akan mengubah industri logistik perdagangan, tetapi juga diharapkan untuk mengurangi jumlah kecelakaan di jalan-jalan sibuk setiap tahun karena kesalahan manusia.

"Demonstrasi yang sukses ini membuktikan bahwa teknologi mengemudi otonom yang inovatif dapat digunakan untuk mengubah industri logistik perdagangan," kata Maik Ziegler, Direktur Kelompok Strategi R & D Kendaraan Komersial di Hyundai Motor Company., dalam keterangan persnya, Rabu (22/8/2018).

Dia mengatakan bahwa pada tahap ini, pengemudi manusia masih digunakan untuk mengendalikan kendaraan secara manual dalam situasi tertentu. Ziegler optimistis Hyundai akan mencapai otomasi tingkat 4 segera setelah meningkatkan kemampuan teknologi.

Demonstrasi yang berlangsung pada 21 Agustus ini dilakukan dengan menggunakan truk model Xcient Hyundai, yang memiliki kapasitas muat maksimum 40 ton. Ini adalah semi-dilengkapi dengan sistem penggerak mandiri Tingkat 3 berdasarkan standar Society of Automotive Engineers (SAE), yang memungkinkannya untuk mengarahkan, mempercepat atau mengurangi kecepatan, dan manuver melalui lalu lintas, semua tanpa input manusia. Pengemudi manusia sedang on-board baru akan mengambil alih kendali manual ketika diperlukan.

Kendaraan ini dilengkapi dengan fitur teknologi inovatif, yang memungkinkannya mempertahankan dan mengubah jalur selama arus lalu lintas alami, mendeteksi perubahan jalur yang dibuat oleh kendaraan di depannya, menavigasi melalui terowongan, dan melakukan penghentian total atau mempercepat sesuai dengan lalu lintas jalan.

Untuk demonstrasi, Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, dan Transportasi (MOLIT) mengeluarkan lisensi mengemudi otonom sementara untuk pertama kalinya ke truk berat. Hyundai Motor, bekerja sama dengan anak perusahaan perdagangannya, Hyundai Glovis, memanfaatkan kesempatan ini untuk menguji penerapan mengemudi otonom untuk digunakan dalam industri logistik perdagangan.

Hyundai Xcient (foto Hyundai)

Rute Tes

Rute uji coba adalah jalur transportasi yang paling sering dilalui oleh kendaraan Hyundai Glovis untuk menuju Pelabuhan Incheon. Ini termasuk 40km total dari jalan raya. Truk itu berhasil menyelesaikan perjalanan, menempuh perjalanan 40km dalam 1 jam, sambil mematuhi batas kecepatan jalan tol 90 km / jam.

Hyundai Motor berencana untuk melakukan tes teknologi navigasi otonom lebih lanjut di masa depan di berbagai bidang, seperti Busan, dan berencana untuk berkonsentrasi pada kemampuan pengembangan perusahaan dengan tujuan komersialisasi awal teknologi.

Hyundai Xcient (foto Hyundai)

Teknologi Truk Autonomous

Jalan bebas hambatan menuju Pelabuhan Incheon menampilkan lalu lintas yang padat bahkan selama hari kerja, karena tingginya jumlah barang yang diekspor. Oleh karena itu teknologi otonom kendaraan dan pengetahuannya harus cukup memadai untuk beradaptasi dengan situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya selama perjalanan.

Selain itu, truk semi-trailer ini kira-kira 3,5 kali lebih panjang, 1,4 kali lebih lebar, dan 9,2 kali lebih berat daripada rata-rata sedan kompak, ketika membandingkan dengan berat truk yang kosong. Ini membutuhkan sistem navigasi otonom canggih dan terperinci. Oleh karena itu, Hyundai Motor melengkapi sensor yang mirip dengan yang ditampilkan dalam sedan otonom, dan sensor tambahan dioptimalkan untuk truk berat, seperti sensor sudut hitch dan sensor radar belakang trailer.

Sebanyak 10 sensor berbeda, termasuk 3 kamera depan dan samping-belakang, 2 radar depan dan belakang, 3 Lidars di depan dan samping, dan sensor sudut hitch di coupler trailer yang menghitung perubahan sudut antara truk dan trailer secara real-time, yang memungkinkan truk tetap aman stabil pada tikungan tajam.

Data yang dikumpulkan oleh masing-masing sensor berkolaborasi dengan peta HD dan mengirimkan informasi ke modul kontrol elektronik untuk lokalisasi. Modul ini membuat keputusan yang akurat untuk setiap situasi, mengendalikan kecepatan, kemudi, dan melanggar dengan tepat.

Sistem kontrol kemudi baru (MAHS: Motor Assist Hydraulic Steering) yang dikembangkan oleh Hyundai Mobis juga diimplementasikan, menyediakan mekanisme kemudi yang tepat yang mengontrol sudut kemudi tergantung pada keputusan yang dibuat oleh unit kontrol elektronik. Ini meminimalkan upaya yang diperlukan untuk mengarahkan kendaraan, mengurangi kelelahan pengemudi.

Inovasi Industri Logistik Perdagangan

Pengenalan truk otonom untuk perdagangan logistik diprediksi akan memicu perubahan besar dalam industri, yang membersihkan dirinya dari citra industri tradisional dengan mengintegrasikan teknologi inovatif seperti navigasi otonom, IoT, dan teknologi mobilitas untuk mereformasi menjadi industri teknologi yang modern.

Truk otonom memaksimalkan efisiensi dengan mempertahankan kecepatan dan kecepatan yang paling efisien, mengurangi biaya bahan bakar, yang merupakan sepertiga dari biaya pengiriman jarak jauh, dan dengan demikian menurunkan jejak karbon kendaraan.

"Keberhasilan Hyundai Glovis dalam menggunakan truk penggerak sendiri sebagai bagian dari layanan pengirimannya membuktikan bahwa teknologi self-driving sedang digunakan dalam transportasi logistik yang sebenarnya dan dapat mengarah pada pengembangan timbal balik," kata Sang-Sok Suh, Kepala Kelompok Strategi & Perencanaan di Hyundai Glovis. "Perusahaan akan menjadi pemimpin dalam mengadopsi teknologi mobilitas masa depan seperti mengemudi otonom untuk industri logistik perdagangan."

Dalam industri distribusi, ketika banyak truk bepergian dengan konvoi, semua kendaraan secara tepat mengikuti jalur kendaraan terkemuka. Hyundai saat ini berinvestasi dalam teknologi peleton truk yang akan memungkinkan proses ini berlanjut dengan kendaraan otonom, yang rencananya akan selesai pada 2020-an.

Hyundai Xcient (foto Hyundai)

Keamanan

Menurut statistik kecelakaan lalu lintas Kepolisian Nasional Korea, truk terlibat dalam 10,8% kecelakaan setiap tahun, yang kedua untuk kendaraan pribadi pada level 53,0%. Juga, potensi ancaman kecelakaan parah relatif lebih tinggi ketika truk terlibat dalam tabrakan, dengan tingkat kematian 3,7% dibandingkan 1,9% kecelakaan yang melibatkan truk.

Jumlah korban kecelakaan truk meningkat setiap tahun. Pengemudi truk sering bepergian jarak jauh dalam semalaman, yang dapat menyebabkan kurang tidur yang mengakibatkan mengemudi yang berbahaya. Teknologi otonom yang diimplementasikan ke dalam truk komersial diharapkan dapat mengurangi ini.

Hyundai Motor secara aktif bekerja untuk mencegah kecelakaan dan meminimalkan kerusakan terkait dengan menerapkan sistem asisten pengemudi generasi mendatang menjadi truk dan bus berukuran besar yang saat ini dijual di pasar.

Perusahaan ini menawarkan opsi seperti Forward Collision-Avoidance Assist (FCA), Smart Cruise Control (SCC), dan Lane Departure Warning (LDW) dalam model Xcient-nya, dan menerapkan FCA dan LDW sebagai opsi default di semua model Hyundai Universe.

Hyundai Motor sebelumnya berhasil mencapai teknologi mengemudi otonom tingkat 4 dengan kendaraan Ioniq di pusat kota Las Vegas tahun lalu, dan menyelesaikan perjalanan 190kms dari Seoul ke Pyeongchang dengan level 4 yang secara otonom didorong hidrogen Nexo EV dan kendaraan Genesis G80 selama Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang 2018.

Tag : Mobil Otonom, Hyundai Xcient
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top