Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Tak Kirim Mobil ke Vietnam, Rusia Tiba-tiba Eksportir Berbanyak

General Statistics Office of Vietnam mencatat, preliminary impor kendaraan bermotor mobil secara utuh dari Indonesia pada dua bulan pertama tahun ini nihil.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 11 April 2018  |  23:00 WIB
Mobil-mobil siap diekspor dari Indonesia.  - TMMIN
Mobil-mobil siap diekspor dari Indonesia. - TMMIN

Bisnis.com, JAKARTA — General Statistics Office of Vietnam mencatat, preliminary impor kendaraan bermotor mobil secara utuh dari Indonesia pada dua bulan pertama tahun ini nihil.

Padahal, impor kendaraan dari Indonesia pada Januari 2017 sebanyak 1.823 unit (US$35,48 juta) dan pada Februari 2017 sebanyak 1.285 unit (US$18,07 juta).

Sepanjang tahun lalu, impor kendaraan bermotor mobil Vietnam dari Indonesia mencapai 16.829 unit (US$293,34 juta).

Nihilnya pengapalan mobil dari Indonesia merupakan dampak dari implementasi hambatan impor yang diterapkan pemerintah Vietnam melalui Decree No. 116/2017/ND-CP yang dirilis pada 17 Oktober 2017.

Hambatan nontatif Vietnam ini diterbitkan seiring dengan akan berlakukan perdagangan bebas Asean per 1 Januari 2018, yang mana ekspor-impor di antara negara Asean dikenakan bea masuk 0%.

Tahun lalu, Indonesia merupakan negara pengekspor mobil ke Vietnam terbanyak kedua setelah Thailand. Negara pengekspor yang cukup besar lainnya adalah India.

Namun, pada awal tahun ini impor mobil Vietnam tercatat anjlok menjadi hanya 337 unit. Tidak ada kendaraan yang diimpor dari Indonesia dan India. Sedangkan mobil dari Thailand yang masuk hanya 36 unit.

Sementara itu Rusia tiba-tiba menjadi pengekspor terbanyak dengan mengapalkan 159 unit (US$12,03 juta).

Pada Desember2017, Menteri Perdagangan dan Industri Vietnam Tran Tuan Anh dan Dua Besar Rusia untuk Vietnam Konstantin V. Vnukov telah bersepakat bahwa perusahaan patungan Rusia di Vietnam mendapatkan bebas pajak impor 2.500 unit mobil CBU dan 13.500 CKD pada periode 2018-2022.

Adapun China tercatat menjadi negara pengekspor mobil terbesar kedua sebanyak 65 unit, dan Amerika Serikat di posisi ketiga sebanyak 42 unit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ekspor Mobil Decree 116
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top