Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bus Listrik : Investor Asing Siap Bangun Pabrik Baterai di Indonesia

PT Mobil Anak Bangsa (MAB), produsen bus listrik hasil karya putra-putri terbaik bangsa Indonesia, sedang mempelajari minat investor dari sejumlah negara yang berniat menanamkan investasinya di Indonesia guna mendirikan pabrik baterai.
Yusran Yunus
Yusran Yunus - Bisnis.com 01 Maret 2018  |  20:15 WIB
Founder PT.Mobil Anak Bangsa (MAB), Jenderal (Purn) Moeldoko di depan bus listrik produksi MAB di pameran GIICOMVEC 2018 di JCC, Kamis (1/3 - 2018)
Founder PT.Mobil Anak Bangsa (MAB), Jenderal (Purn) Moeldoko di depan bus listrik produksi MAB di pameran GIICOMVEC 2018 di JCC, Kamis (1/3 - 2018)

Bisnis.com, JAKARTA - PT Mobil Anak Bangsa (MAB), produsen bus listrik hasil karya putra-putri terbaik bangsa Indonesia, sedang mempelajari minat investor dari sejumlah negara yang berniat  menanamkan investasinya di Indonesia guna mendirikan pabrik baterai.

"Kami menyambut baik minat investor tersebut karena keberadaan pabrik baterai menjadi isu krusial di balik kemunculan bus listrik yang kami kembangkan ini. Tawaran kemitraan dari calon investor dari Shanghai China, Jepang dan Korea itu sedang kami dalami, semoga segera mendapat titik terang," kata Founder MAB, Jenderal (Purnawirawan) Moeldoko di stand MAB pada pameran khusus kendaraan komersial pertama di Tanah Air,  GAIKINDO Indonesia International Commercial Vehicle Expo (GIICOMVEC) 2018 di Jakarta Convention Center (JCC), Kamis (1/3/2018).

Moeldoko yang saat ini menjabat Kepala Kantor Staf Presiden mengatakan pemerintah sangat mendukung pengembangan kendaraan listrik yang dikembangkan oleh anak bangsa Indonesia sebagai kendaraan masa depan yang efisien dan ramah lingkungan, sehingga dukungan semua pihak sangat dibutuhkan.

Saat ditanya apa respons Presiden Joko Widodo terhadap pengembangan bus listrik oleh pihak MAB, Moeldoko menjawab singkat dan klir. "Beliau sangat mendukung, apalagi ini karya anak-anak bangsa Indonesia," katanya.

Bus listrik Mobil Anak Bangsa

Moeldoko mengatakan MAB membuka kesempatan luas kepada putra-putri terbaik di indonesia untuk memberikan sumbangsihnya dan MAB akan memberikan tempat khusus dengan memberikan porsi kepemilikan (saham). "Ya kami siapkan sekitar 5% lah".

Mengenai apa yang akan dilakukan MBA di tahun ini, dia menegaskan bus listrik diharapkan sudah bisa diproduksi secara massal dengan target produksi mencapai 3.000 per unit. "Saat ini pula MBA sudah membuka pesanan selama pameran ini berlangsung. Untuk harganya, tergantung pada spesifikasi yang diinginkan oleh calon pembeli," ujarnya.

Bus listrik hasil karya putra-putri terbaik Indonesia yang diproduksi MAB mendapat perhatian khusus Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto.

Seusai membuka secara resmi gelaran perdana pameran kendaraan komersial ini, Airlangga menyempatkan diri ke stand Mobil Anak Bangsa di Hall A Jakarta Convention Center (JCC).

"Mobil elektrik Anak Bangsa ini sebuah terobosan yang bagus, pemerintah akan memberikan dukungan. Nantinya setelah dinyatakan laik jalan oleh Kementerian Perhubungan, bagus sekali dipergunakan di fasilitas publik seperti airport," kata Airlangga kepada pers, Kamis (1/3/2018).

Airlangga menjelaskan bus listrik MAB akan terlebih dulu menjalani uji kelayakan yang dilaksanakan Kementerian Perhubungan. Jika sudah melalui tahapan tersebut, pemerintah akan melihat sisi produksinya untuk selanjutnya dapat memasuki pasar.

"Bisa dilakukan sinergi dengan perusahaan-perusahaan transportasi, pemerintah akan mempermudah dari sisi regulasinya," ujar Airlangga.

Purwarupa II

Direktur Teknik MAB Bambang Tri Sasongko mengatakan pihaknya saat ini telah memasuki tahapan produksi purwarupa II (prototype II) yang telah mengaplikasikan sistem mechatronics.

"Bus listrik ini dihadirkan kepada publik pada perhelatan GIICOMVEC 2018 pada 1-4 Maret 2018 di JCC," ujarnya.

Bambang mengemukakan bus listrik MAB nantinya akan diproduksi massal secara mandiri, melibatkan anak-anak terbaik bangsa Indonesia dengan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) di atas 45%.

Bus ini, paparnya, dirancang untuk beroperasi sebagai bus transportasi dalam kota dan antarkota. Di samping itu, dapat digunakan sebagai kendaraan transportasi di pelabuhan, bandara maupun kendaraan pariwisata.

"Selain memiliki tujuan komersial, produksi bus listrik ini didukung oleh semangat berkendaraan ramah lingkungan dengan menggunakan bahan listrik tanpa emisi. Kami membuka kesempatan bagi para tenaga ahli di Tanah Air untuk bersama-sama mengajukan gagasan dan pelaksanaan semangat energi baru menuju masa depan yang lebih baik," ujarnya.

Data terakhir penyelenggara GIICOMVEC 2018 menyebutkan tercatat ada 32 merek dari perusahaan kendaraan komersial dan industri pendukungnya yang telah menyatakan ikut serta. Empat belas di antaranya adalah APM kendaraan komersial yaitu Daihatsu, Hino, Isuzu, Iveco, MAB (Mobil Anak Bangsa), Mercedes-Benz, Mitsubishi Fuso, Mitsubishi Motors, Suzuki, Sokonindo, UD Truck, United Tractors, Toyota serta Volvo.

Kemudian, ada 5 industri karoseri yaitu Adiputro, Laksana, Shinmei, Sugity Creatives, Trubo Engineering serta industri pendukung lainnya antara lain ADR Group, Alcoa wheel, Astra otoparts, BG Product, Dunlop, Esmak Makine, Evalube, Gajah Tunggal, Goodyear, Himawan Putra, Pro7 Auto Lighting.

Pihak Gaikindo menargetkan 3.000 potential buyer hadir pada pameran ini. Calon pembeli ini datang dari berbagai sektor seperti industri transportasi, logistik, konstruksi dan infrastruktur, komoditas migas dan non migas, peternakan, kehutanan, ritel, perkulakan dan sebagainya.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik Giicomvec 2018
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top