Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Tesla Recall 81.000 unit Mobil Listrik di China, Ini Alasannya

Tesla Inc. menarik kembali hampir 81.000 mobil listrik di China karena masalah perangkat lunak dan sabuk pengaman.
Anshary Madya Sukma
Anshary Madya Sukma - Bisnis.com 29 November 2022  |  15:03 WIB
Tesla Recall 81.000 unit Mobil Listrik di China, Ini Alasannya
CEO Bakrie and Brothers Anindya Bakrie mewawancarai CEO Tesla Elon Musk dalam agenda Summit 1-on-1 conversation on NAVIGATING FUTURE DISRUPTION OF GLOBAL TECHNOLOGICAL INNOVATION di Bali Nusa Dua Convention Center, Senin (14/11 - 2022).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tesla Inc. menarik kembali hampir 81.000 mobil listrik di China karena masalah perangkat lunak dan sabuk pengaman.

Dilansir insurancejournal.com, Selasa (29/11/2022), pembuat kendaraan listrik AS ini akan kembali melakukan recall sebanyak 80.000 unit dengan rincian 70.434 unit yang terdiri dari kendaraan Model S, Model X dan Model 3, dan sebanyak 10.127 unit Model 3.

Penarikan Model S dan Model X hanya memerlukan perbaikan perangkat lunak over-the-air untuk mengatasi kerusakan pada sistem manajemen baterai mobil, yang dapat menyebabkan hilangnya daya.

Sedangkan, penarikan Model 3 dilakukan untuk memperbaiki dan melakukan pengecekan pada perlengkapan sabuk pengaman yang rusak.

Adapun, Tesla meminta pemilik Model 3 yang terkena dampak segera mengembalikan mobilnya untuk untuk melakukan pemeriksaaan dan pemeliharaan jika diperlukan, sambil mendesak pengemudi untuk tetap berhati-hati selama perjalanan.

Dengan adanya penarikan ini, membuat Tesla harus lebih berusaha untuk mendapatkan kepercayaan kembali dari masyarakat China.

Sementara itu, penjualan mobil Tesla di China saat ini sedang mengalami masa sulit dengan penurunan bulan menjadi 71.704 dari rekor tertinggi 83.135 pada bulan September.

Untuk meningkatkan kembali penjualan, Tesla menetapkan penurunan harga dan  meningkatkan kapasitas pabriknya di Shanghai dengan menggandakan kapasitas menjadi sekitar 1 juta mobil per tahun.

Alhasil, waktu inden mobil telah menyusut menjadi satu minggu dari sebelumnya sebanyak 22 minggu pada awal tahun ini. Upaya ini dilakukan sebab Tesla menganggap China adalah pasar terpenting  setelah AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Tesla Motors tesla Tesla Model 3 Tesla Model Y elon musk Mobil Listrik
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top