Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Seluruh Armada TransJakarta Bakal Beralih ke Bus Listrik di 2030

PT Transjakarta berkomitmen melakukan transisi bus konvensional menjadi bus listrik secara menyeluruh pada 2030.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 17 Mei 2022  |  06:23 WIB
Peresmian uji coba bus listrik di Kantor PT TransJakarta, Cawang, Jakarta, Jumat (10/9/2021). - Antara
Peresmian uji coba bus listrik di Kantor PT TransJakarta, Cawang, Jakarta, Jumat (10/9/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) menargetkan 50 persen dari bus yang dioperasionalkan pada 2025 mendatang sudah beralih ke bus listrik dan bakal beralih seluruhnya ke bus listrik pada 2030.

Untuk merealisasikan target tersebut, Transjakarta melakukan kerja sama dengan penyedia penelitian strategis tentang pasar komoditas global dan teknologi disrupsi asal Inggris, Bloomberg New Energy Finance (BNEF).

Direktur Utama PT Transjakarta, M Yana Aditya mengatakan, kerja sama ditandai dengan penandatanganan perjanjian kerja sama di London, Inggris, Jumat (13/5) waktu setempat. Perjanjian ditandatangani antara dirinya dan Global Head of Client Relations at BNEF, Benji Kafri; dengan disaksikan CEO Bloomberg Finance, John Moore.

"Kami berharap BNEF bisa membantu mendorong transisi menuju ekonomi rendah karbon dan target capaian net zero emission melalui elektrifikasi bus Transjakarta” kata Yana dalam keterangan tertulis, Senin (16/5/2022).

Dikatakan Yana, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan juga hadir di lokasi dan langsung menyaksikan penandatanganan tersebut. Kehadirannya merupakan bentuk komitmen Pemprov DKI untuk berpartisipasi pada pencapaian peta jalan bebas bahan bakar fosil yang diinisiasi C40 Cities. 

Menindaklanjuti penandatanganan kerja sama tersebut, Yana mengatakan, PT Transjakarta berkomitmen melakukan transisi bus konvensional menjadi bus listrik dengan target sebanyak 50 persen bus pada tahun 2025 serta secara menyeluruh pada 2030.

Yana menjelaskan, dalam kesempatan itu, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyatakan momentum tersebut sebagai ajang diskusi tentang sustainable mobility, pengembangan transportasi publik yang berkelanjutan. Dengan begitu kedua pihak bisa bertukar pikiran terkait langkah-langkah mitigasi perubahan iklim di Jakarta ke depan. 

Gubernur Anies juga menjelaskan ke pihak BNEF bahwa DKI Jakarta tengah melakukan pengembangan pedestrian, jalur sepeda, integrasi transportasi publik multi moda dan banyak lagi inisiatif lainnya. Ini terkait dengan target elektrifikasi 50 persen armada Transjakarta pada tahun 2025 dan elektrifikasi seluruh armada Transjakarta pada tahun 2030, termasuk kebijakan terkait sustainable mobility tersebut.

“Kerja sama Transjakarta dengan BNEF ini untuk mengelola data dan riset mendukung adaptasi transisi energi dalam bentuk bus listrik ini,” ujar Anies.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

transjakarta Anies Baswedan emisi karbon Bus Listrik Net Zero Emission
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top