Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krisis Pasokan Cip, Volkswagen Hilang Puluhan Ribu Unit Produksi

Volkswagen AG kehilangan puluhan ribu mobil dalam produksinya di China akibat kekurangan pasokan cip semikonduktor global, yang saat ini melumpuhkan para pabrikan mobil di seluruh dunia.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 20 Januari 2021  |  19:14 WIB
Logo Volkswagen.  - Volkswagen
Logo Volkswagen. - Volkswagen

Bisnis.com, JAKARTA – Volkswagen AG kehilangan puluhan ribu mobil dalam produksinya di China akibat kekurangan pasokan cip semikonduktor global, yang saat ini melumpuhkan para pabrikan mobil di seluruh dunia.

Stephan Wollenstein, CEO Volkswagen di China, mengatakan perusahaan telah kehilangan sekitar 10.000 unit mobil pada Desember 2020.

“Sejak saat itu, kami kehilangan 50.000 mobil dalam produksi karena kekurangan beberapa cip,” ujarnya dalam konferensi pers daring, dikutip dari Bloomberg, Rabu (20/1/2021).

Wollenstein mengatakan kekurangan cip berdampak pada model yang menggunakan program stabilitas elektronik, sebuah sensor yang bekerja dengan sistem pengereman antiterkunci pada mobil guna mencegah macetnya roda setelah belok secara tak terduga.

Dia menambahkan bahwa beberapa komponen lain pada mobil diperkirakan terdampak, tetapi dia enggan untuk menjelaskannya secara detail. “Anda lihat betapa rentannya industri kita jika hanya satu cip yang hilang,” kata Wollenstein.

Wollenstein memprediksi bahwa krisis pasokan cip akan berlanjut hingga kuartal I/2021. Saat ini, perusahaan sedang dalam proses menghubungi pembuat cip di seluruh dunia untuk menopang pasokan yang lebih baik.

China merupakan pasar penting bagi Volkswagen. Operasi bisnis VW di China bahkan mengontribusi sekitar 40 kendaraan yang dikirimkan ke seluruh dunia serta menopang sebagian besar keuntungan perusahaan.

Volkswagen di China tercatat mengirimkan 3,85 juta unit mobil pada 2020, atau turun 9,1 persen dibandingkan tahun 2019.

Rainer Seidl, Wakil Presiden Eksekutif Volkswagen Group China yang bertanggung jawab untuk keuangan, mengatakan prospek tahun ini lebih positif dengan pertumbuhan diharapkan sejalan dengan PDB, yakni sekitar 8 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

volkswagen chipset Pabrik Mobil
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top